Syaloom

Selamat datang bagi pengunjung blog ini, terima kasih atas kunjungan anda pada blog ini anda dapat download lagu-lagu rohani khusus quartet (male or ladies) termasuk partitur yang kami telah sediakan.

Blog ini khusus saya buat untuk membantu teman-teman yang mempunyai hobi menyanyi lagu-lagu rohani tetapi pada saat tertentu tidak mempunyai cukup partiture. Dan sesuai dengan judulnya maka blog ini khusus dibuat untuk quartet grup vokal, apakah itu male quartet atau ladies quartet.

Banyak orang didunia ini dan hampir semua orang yang ada di jagad raya ini menyukai musik. Sebab itu saya ingin mengajak semua teman-teman yang ingin partisipasi dalam blog ini saya persilahkan untuk memberi saran dan bahan untuk memajukan grup-grup quartet. Sering kita menyanyikan sebuah lagu dengan baik dan pendengar cuma menyukai harmoninya saja tetapi pekabaran dalam lagu itu sendiri tidak didapat karena pendengar tersebut tidak mengerti bahasa yang dinyanyikan dalam lagu tersebut untuk itu melalui blog ini saya sekali lagi mengajak siapapun untuk urung rembuk agar blog ini disukai dan dapat bermafaat buat kita semua.

Untuk itu saya akan mencoba untuk mentransfer dari partiture aslinya kedalam bahasa Indonesia. Shalom regards,

GBU
E. Nanlohy



TRANSLATORS...

Rabu, 29 Agustus 2012

Ringkasan Pelajaran Sekolah Sabat Kesembilan September 01,2012






BERBAGAI PERISTIWA AKHIR ZAMAN

Bacaan Alkitab: 1Tes 5:1-11; Kej 3:15-24, Yes 13:6-9, Luk 21:34-36; Rom 1:18

Pokok Pikiran: Realitas kedatangan Kristus mengajak kita untuk selalu bersedia.


Menjadi siap untuk menanti kedatangan Kristus adalah suatu proses yang terus-menerus/berkelanjutan seumur hidup. Ini bukan sesuatu yang kita fokuskan hanya pada waktu yang semakin dekat.Karena kita tidak tahu kapan waktunya Yesus akan kembali, yang penting adalah bagaimana seharusnya kita menghidupkan kehidupan kita sehari-hari.

"Sama seperti Musa meninggikan ular di padang gurun, demikian juga Anak Manusia harus ditinggikan, Karena Allah begitu mengasihi dunia ini, sehingga Ia telah mengaruniakan Anak-Nya yang tunggal, supaya barang siapa yang percaya/percaya kepada-Nya tidak binasa, melainkan beroleh hidup yang kekal  "Apakah itu terdengar seperti Allah Sinai? Ini adalah Tuhan yang sama. "Allah mengutus Anak-Nya  ke dunia, bukan untuk menghukum dunia, tetapi menyelamatkan dunia melalui dia," dan sering kita berhenti di sana karena kata-kata yang begitu mengesankan, tapi berikutnya adalah yang paling signifikan. 

"Dia yang percaya kepada-Nya," yaitu, percaya kepada-Nya, memiliki iman kepada-Nya; (Kata yang sama dalam bahasa Yunani) dan ia yang tidak percaya "Bukankah dihukum, apakah  mereka tidak memiliki iman, atau "berada di bawah hukuman." Sekarang, siapa yang menuduhnya? Itu hal yang signifikan, karena Anak manusia tidak datang untuk menghukum, dan dalam bahasa Yunani, dapat dilihat sebagai  refleksif, dan diterjemahkan "telah mengutuk dirinya." 

Dan itu memperjelas cara kerjanya. Apakah Anda memiliki pandangan yang berbeda yang mengatakan "orang yang tidak percaya di dalam Kristus memiliki kutuk didalam dirinya " Dengan menolak kebenaran dia mengutuk dirinya sendiri? Apakah ada yang memilikinya (kutuk)? Ini tersirat, karena kata Anak manusia  tidak mengutuk. Tapi dia dikutuk. Dia yang mengutuk dirinya sendiri. Mari kita baca, "Karena dia tidak percaya dalam nama Anak-satunya Tuhan," sehingga terkutuk.

Nah, melihat cara kerjanya. "Ini adalah penghakiman", (Bagimana cara kita menjelaskannya?( penghakiman)

Tidak mungkin untuk menghindari tema penghakiman sebagai salah satu pembahasan melalui Alkitab dari Kejadian sampai Wahyu. Apa kabar baiknya tentang penghakiman?

DUA SISI PENGHAKIMAN

Apakah dua sisi penghakiman dalam Alkitab dan bagaimana kedua belah pihak terlihat pada 1Tes.05:01-11? Bagaimana tema ini memperjelas atau memunculkan pertanyaan-pertanyaan pada salah satu sisinya? Sisi manakah dari tema penghakiman yang mendapat perhatian yang besar dari gereja-gereja?

Pikirkan pertanyaan ini dalam Kej 3:15-24. ada dua sisi penghakiman?

       1. Penghakiman terjadi setiap hari,
dan peristiwa itu terjadi bukan hanya sekali saja.
 2. Penghakiman akan mengutuk kita jika kita tidak hidup benar tetapi kita dapat
  dibenarkan jika kita memiliki Yesus.
       3. Penghakiman adalah sesuatu yang harus ditakuti karena ini adalah masalah 
           hidup atau mati bagi kita.
       4. Penghakiman memisahkan yang baik dari yang buruk dengan menempatkan
  permusuhan antara iblis dan kita.
       5. Pakaian Adam dan Hawa adalah simbol kebenaran Kristus yang menutupi 
          dosa-dosa mereka.

"Ini adalah penghakiman; bahwa terang telah datang ke dalam dunia," dan kita tahu siapa Terang tersebut. Yesus datang untuk membawa terang tentang Bapa-Nya, kebenaran. 

"Terang telah datang ke dunia dan manusia menyukai kegelapan daripada terang, karena perbuatan mereka yang  jahat.  Bahwa  setiap  orang  yang jahat akan membenci terang, dan tidak datang kepada terang itu, supaya perbuatannya itu terbuka."

Sekarang kita masuk ke Yohanes 12 di mana Ia membahas hal ini lebih jauh lagi. Pikirkan apa yang dikatakan tentang hubungan kita dengan Allah. Penghakiman adalah hal yang menakutkan untuk direnungkan, dan karena penghakiman begitu menakutkan, Anda membaca Daniel 7, di mana Bapa yang brilian berada dengan kemuliaan-Nya, dan ditonton oleh seratus juta malaikat.

Ingat TahtaNya yang berapi-api , roda-rodanya menyala. Dan aliran api ditempatkan dan datang di hadapannya; Hakim duduk di pengadilan, dan buku-buku dibuka. Dan kita berdiri di sana untuk dihakimi. Tuhan sedang menunggu orang yang terlihat bersemangat untuk hari kedatangan  Allah, dan bekerja untuk mempercepat kedatangan-Nya. Lihatlah 2 Petrus 3:12, di Lembar Referensi Alkitab. Dia sarankan, untuk kembali pada abad pertama, " yaitu kamu yang menantikan dan mempercepat kedatangan hari Allah. 

Pada hari itu langit akan binasa dalam api dan unsur-unsur dunia akan hancur karena nyalanya.
 
TIBA-TIBA DAN TAK TERDUGA

1 Tes 5:1-3 dan Luk 21:34. Sebagai umat Advent Hari Ketujuh , apa yang menjadi keprihatinan bagi kita mengenai waktunya\tanggal kedatangan Yesus?

      1. Kita harus mencoba untuk memecahkan tanda-tanda nubuatan sehingga kita 

          dapat memperingatkan dunia.
       2. Kita harus rileks,
untuk seluruh hidup kita, kita telah diberitahu dan itu akan  

           terjadi "segera."
       3. Yesus akan datang ketika kita tidak mengharapkannya, jadi kita tidak boleh 

           membiarkan kewaspadaan kita menurun.
       4.
Kedatangannya dengan tiba-tiba, sehingga kita tidak mempunyai waktu untuk
           mempersiapkannya.
       5. Kami
akan terkejut apabila kita sibuk dengan kesenangan dunia.
 
Jadi sekarang pertanyaannya, berapa lama lagi Anda pikir Tuhan harus menunggu? Nah, kita bisa percaya Tuhan menunggu selama ada harapan bagi siapa pun. Anda tahu Dia akan melakukannya. Kami juga percaya bahwa Tuhan tidak menunggu selamanya. Dia tidak akan menunggu lebih lama lagi dan itu masuk akal untuk melakukannya.

Siapa yang lebih merindukan, seperti yang saya sebutkan terakhir kali, untuk membawa segalanya berakhir, dan menciptakan dunia ini dan memberikannya kepada orang-orang kudus-Nya percaya? Ketika, itu akan berakhir? Hanya Tuhan, yang dapat membaca setiap pikiran kita, dan tahu ketika semua keputusan akhir telah kita buat. Itulah sebabnya Yesus memberi saran yang serius dalam Matius 24:44. " Sebab itu, hendaklah kamu juga siap sedia, karena Anak Manusia datang pada saat yang tidak kamu duga." Kecuali kesan yang harus kita tinggalkan bahwa kita sepenuhnya tidak mengetahui hal itu. kita juga harus menambahkan nasihat rasul Paulus dalam 1 Tesalonika 5:4, dari ayat yang terakhir. " Tetapi kamu, saudara-saudara, kamu tidak hidup di dalam kegelapan, sehingga hari itu tiba-tiba mendatangi kamu seperti pencuri.

Anda lihat, seperti malaikat, kita juga tidak tahu hari atau jam yang tepat. Tapi kita tahu apa yang sedang berlangsung, dan apa yang akan terjadi, sebelum akhirnya datang. Kita bisa mengandalkan itu. Setelah semua ini jelas dan telah dibayar dengan tunai, Allah tidak akan mengubah caranya memimpin umat-Nya. Juga ia tidak akan gagal. Konsisten dengan cara Allah untuk menangani konflik ini, Dia tidak pernah meminta kita untuk percaya tanpa bukti. Bukan klaim, tapi demonstrasi, dan ini membutuhkan waktu. Kita tahu bahwa Allah tidak akan datang sampai dunia telah diperingatkan. Dan Dia tidak datang sampai anak-anakNya siap. 

Tapi ketika mereka siap, Dia tidak akan membuang-buang waktu. Dia pasti datang.
 
KEUNGGULAN ORANG PERCAYA

1 Tes 5:6,7. Apa saran Paulus kepada sidang Tesalonika dimana nasihat itu amat baik bagi kita hari ini?

       1. Kita harus selalu
menjaga kerohanian kita , tidak suam dan tertidur.
       2. Kita harus sadar dengan membatasi
semua hiburan dan kesenangan duniawi.
       3. Kami tidak boleh santai
-santai siapa tau kedatangannya mungkin hari ini.
       4. Kita tidak harus membuat rencana duniawi karena kita tidak tahu kapan itu akan 

           terjadi.
       5. Menjaga hati kita dengan dada dan kepala kita
tetap tegak kedepan dengan
           mempersiapkan semua persiapan yang kita butuhkan

Malaikat pertama Wahyu 14 menunjukkan alasan paling serius mengapa kita bisa melakukannya dengan baik dan menjadi takut. Dia mengatakan bahwa saat penghakiman Allah telah datang. Itu kata-kata mengagumkan. Bagaimana benar-benar kita akan dihakimi? Berapa banyak yang Allah tahu tentang kita? Lihat Ibrani 4:13, Dan tidak ada suatu makhluk pun yang tersembunyi di hadapan-Nya, sebab segala sesuatu telanjang dan terbuka di depan mata Dia, yang kepada-Nya kita harus memberikan pertanggungan jawab.

Kemudian Anda ingat kata-kata Salomo dalam Pengkhotbah 12:14 dari. " Karena Allah akan membawa setiap perbuatan ke pengadilan yang berlaku atas segala sesuatu yang tersembunyi, entah itu baik, entah itu jahat.

Bagaimana mungkin untuk menghadapi suatu proses penghakiman di tangan seseorang yang memberi informasi yang sangat baik,dan tidak takut? Nah, tidak takut apa dan tidak takut pada siapa? Hal yang sama Yohanes yang memperingatkan kita bahwa Malaikat Pertama berpesan bahwa saat penghakiman telah datang, yang menjelaskan bagaimana mungkin untuk menghadapi penghakiman tanpa rasa takut. Lihatlah bagian berikutnya, 1 Yohanes 4:16 - 18. "Allah adalah kasih, dan siapapun yang tinggal di dalam kasih, ia tetap berada didalam Allah dan Allah didalam dia.

Cinta dibuat sempurna dalam diri kita agar kita dapat memiliki keberanian pada hari kiamat. "Anda lihat," Tidak ada ketakutan dalam cinta. "Sekarang bukan kata hormat. Ini adalah teror. "Tidak ada ketakutan dalam cinta; kasih yang sempurna mengusir semua rasa takut. Jadi, cinta belum dibuat sempurna dalam siapa saja yang takut, karena takut ada hubungannya dengan hukuman .

Jadi intinya Yohanes menjelaskan dengan pasti. Bahwa jika kita benar-benar tahu kebenaran tentang Allah dan jika kita suka dengan apa yang kita ketahui, maka tidak ada yang perlu ditakuti bahkan penghakiman terakhir sekalipun. Atau ini hanya Yesus yang berbicara lembut, Anak? Beberapa  kenyamanan berasal dari pemikiran dan fakta, Alkitab mengatakan, bahwa Allah telah menjatuhkan hukuman semua untuk Anak. Lihatlah Yohanes 5:22. " Bapa tidak menghakimi siapa pun, melainkan telah menyerahkan penghakiman itu seluruhnya kepada Anak.”
 
Banyak yang jauh lebih menghibur,karena Anda jauh lebih mungkin untuk menerima perawatan yang penuh belas kasihan di tangan Anak daripada Bapa? Apakah itu benar? Saya pernah mendengar ada yang mengatakan dengan rasa syukur yang nyata, "Saya tidak takut penghakiman karena saya tahu saya punya pembela di pengadilan. " Saya bertanya, "Siapakah pembela itu?" Kemudian datang respon yang hangat, "Kenapa?, Yesus, tentu saja.”.Lalu apa yang Anda maksud ketika Anda mengatakan bahwa Anda senang untuk memiliki pembela di pengadilan dan Yesus adalah teman Anda? Bagaimana Bapa, bagaimana Roh Kudus? Ingat kata-kata Yesus kepada Filipus dalam Yohanes 14, 7,9. "  Sekiranya kamu mengenal Aku, pasti kamu juga mengenal Bapa-Ku. Sekarang ini kamu mengenal Dia dan kamu telah melihat Dia.Jikalau engkau tahu tentang saya, Anda akan tahu Bapa saya juga ….

Jika Anda tahu ini benar, Anda tidak akan mengatakan," Saya bersyukur bahwa saya memiliki pembela di pengadilan dan Maksudku Yesus dan bukan Bapa "Anda tidak bisa mengatakan bahwa Anda bisa.? Beberapa kenyamanan berasal dari pikiran saat mereka menghadapi penghakiman terakhir di tangan Dia yang tahu kita secara rinci sedemikian rupa sehingga ketika kasus mereka datang untuk pertimbangan, Yesus akan berada di sana bersyafaat dengan Bapa dalam nama kami. Apakah itu berarti bahwa Yesus memohon dengan lembut kepada Bapa, kita lebih cenderung untuk menerima perawatan penuh belas kasihan?

Pikirkan apa yang menyiratkan tentang Bapa! Apakah Bapa kurang mengasihi dan kurang pemaaf daripada Anak? Siapa bilang bahwa Dia adalah penuntut, tak kenal ampun, dan parah? Apakah kita bahkan akan, mengekspresikan kedalam doktrin, tampaknya lebih mendukung tuduhan Setan terhadap Allah kita? Ingat kata-kata Yesus dalam Yohanes 16:26; Pada hari itu kamu akan berdoa dalam nama-Ku. Dan tidak Aku katakan kepadamu, bahwa Aku meminta bagimu kepada Bapa.

Anak tidak mencintai kita lebih dari pada Bapa, atau memahami kita lebih baik dari pada Bapa, atau lebih simpatik dari pada Bapa. Jika kita telah melihat Anak, kami telah melihat Bapa. Menurut Roma 8 ketiga anggota tubuh Ketuhanan yaitu Bapa, Anak, dan Roh Kudus. Siapakah orang yang melawan kita? Terhadap tuduhan yang perlu kita pertahankan?
 

Anda lihat, apakah kita dihakimi oleh Bapa, Putra, atau Roh Kudus, kita tidak perlu takut. Sekarang lebih dari itu, memahami bagaimana penghakiman dilakukan dan menentukan apakah kita diselamatkan atau kita binasa, serta memberikan bukti lebih lanjut mengapa kita tidak perlu takut. Alkitab dengan jelas menerangkan bahwa tidak ada kesewenang-wenangan tentang penghakiman.

Tidak ada kesewenang-wenangan standar ukuran kepada kita. Tidak ada keputusan yang sewenang-wenang dibuat. Lihatlah Yohanes 3:19. " Dan inilah hukuman itu: Terang telah datang ke dalam dunia, tetapi manusia lebih menyukai kegelapan dari pada terang, sebab perbuatan-perbuatan mereka jahat.”

BERSEDIA SETIAP SAAT

Apa artinya menjadi siap ketika Yesus datang? Bagaimana analogi bantuan setengah sadar dan sadar kita lebih memahami persiapan untuk Kedatangan Yesus Yang Kedua Kali (1 Tes 5:6 - 8.)? 1 Tes 5:9-11. Apa kabar baiknya yang  seharusnya kita bagikan hari ini?

       1. Rencana Allah bagi kita untuk
tidak menderita karena murka atau hukuman.
       2. Rencana Allah bagi kita untuk menerima keselamatan sebagai hadiah dari Yesus.
       3. Karunia ini diberikan melalui kematian Yesus di tempat kami.
       4.
Tidak peduli apakah kita hidup atau mati (tidur) ketika Yesus kembali.
       5. Kami tidak perlu takut karena Yesus telah membuat kita bersih untuk
 

           menyambut penghakiman.

Anda lihat, jika kita menolak kebenaran, kita belum memenangkan kepercayaan dan kemauan untuk diperdengarkan. Oleh karena itu, Allah belum mampu untuk membantu kita dan menyembuhkan kita. Tidak ada hati baru dan roh yang benar . Kami bukan jenis orang yang akan aman untuk mengakui akhirat. Disana ada yang sewenang-wenang tentang hal itu. Lihat juga dalam Yohanes 12:47, 48. "Dan jikalau seorang mendengar perkataan-Ku, tetapi tidak melakukannya, Aku tidak menjadi hakimnya, sebab Aku datang bukan untuk menghakimi dunia, melainkan untuk menyelamatkannya.Barangsiapa menolak Aku, dan tidak menerima perkataan-Ku, ia sudah ada hakimnya, yaitu firman yang telah Kukatakan, itulah yang akan menjadi hakimnya pada akhir zaman. Nah, Dia mengatakan, "Sebenarnya saya tidak menghakimi dia." Ini cara bekerja-Nya.

Anda lihat, kita dinilai oleh kebenaran. Ini adalah masalah bagaimana mendiagnosis kondisi kita. Ini adalah konsekuensi. Ini adalah hasilnya. Tidak ada hal yang sewenang-wenang. Dan kemudian apa yang Tuhan lakukan untuk orang-orang yang telah menolak kebenaran (karena itu Dia belum mampu untuk menyembuhkan mereka) tidak sewenang-wenang.Apa yang Allah lakukan untuk mereka yang menolak kebenaran itu berapa nilai harganya?

Apa lagi yang bisa Dia lakukan di alam semesta ? kebebasan dan kasih sayang.Seperti yang kita baca minggu lalu, dan melihat kembali pada Roma 1:25, 28. " Sebab mereka menggantikan kebenaran Allah dengan dusta dan memuja dan menyembah makhluk dengan melupakan Penciptanya yang harus dipuji selama-lamanya, amin. Dan karena mereka tidak merasa perlu untuk mengakui Allah, maka Allah menyerahkan mereka kepada pikiran-pikiran yang terkutuk, sehingga mereka melakukan apa yang tidak pantas”.

Dia sedih menyerahkan mereka kepada apa yang mereka pilih untuk dilakukan. Pada akhirnya bahkan, Allah hanya mengakui, dan diagnosis dan mengumumkan hasilnya. Dalam kata-kata mengagumkan Wahyu 22:11: Barangsiapa yang berbuat jahat, biarlah ia terus berbuat jahat; barangsiapa yang cemar, biarlah ia terus cemar; dan barangsiapa yang benar, biarlah ia terus berbuat kebenaran; barangsiapa yang kudus, biarlah ia terus menguduskan dirinya!
 
Hanya pergi untuk melakukan apa yang Anda lakukan. Terus menjadi Anda apa adanya. Anda lihat, tidak ada kesewenang-wenangan. Tidak perlu takut akan Tuhan dalam hal ini. Kami telah membuat pilihan kita dan kita menuai hasilnya  baik atau buruk.

SALING MENGUATKAN SATU SAMA LAIN

Bagaimana pendekatan Akhir Zaman mempengaruhi persiapan rohani dan pilihan hidup yang kita lakukan setiap hari? Untuk apa Advent memilih fokus di akhir dunia ini menjadi pengaruh positif atau negatif dalam hidup Anda? Bagaimana pemahaman kita tentang murka Allah diklarifikasi oleh Injil?

1:  Mengapa begitu banyak ketakutan yang muncul dengan tema penghakiman? 
    Apakah Anda pikir itu karena kita tahu perihal dosa -dosa kita sendiri atau karena 
    kita tidak mempercayai Tuhan yang berlaku jujur ​​dan adil?

2:  Bagaimana Anda menanggapi jika seseorang mengatakan hal ini kepada Anda: 
    "Saya mencintai kehidupan sekarang ! Sebagai seorang Kristen, apakah oke untuk 
    menikmati dunia ini? Saya tidak bisa bersenang-senang di sini? Atau apakah 
    segalanya harus dilakukan dengan serius untuk mempersiapkan diri pada 
    Kedatangannya yang  Kedua Kali? "
 

3: Selain pertemuan penginjilan, metode apa lagi yang gereja Anda bisa gunakan 
    untuk berbagi pesan perihal  

Kedatangan yang Kedua kali dengan komunitas Anda? Renungkan hal ini selama beberapa menit dan kemudian berbagi ide dengan kelompok.

 1. Apakah Anda takut dunia tidak bersahabat dengan Anda? Itu tidak perlu. Meskipun itu ide yang serius, tapi itu juga merupakan penyebab untuk tidak ditakutkan! Apa yang dapat Anda lakukan untuk mengganti ketakutan dengan perdamaian, sukacita, dan cinta?
 

2. Bagaimana Anda menyeimbangkan urgensi kedatangan Yesus dengan kehidupan normal Anda di dunia ini? Pergi terlalu jauh di kedua arah kehidupan bisa berbahaya, sebaiknya sesekali Anda melihat realitas untuk mengevaluasi bagaimana kehidupan Anda.

Ada satu hal yang datang di Roma yang mungkin berfungsi untuk benar-benar membangun arti murka Allah. Apakah kematian Yesus sebagai matinya orang berdosa? Kemudian murka Allah dicurahkan ke atas Putra-Nya, dan itulah sebabnya dia meninggal? Apakah Bapa mengeksekusi Anak dalam kemarahan, atau dia hanya memberikan Dia? Apakah Yesus menangis ketika Ia meninggal? "Ya Tuhan, Allahku, mengapa dalam kemarahan Anda membunuh saya?" No "Mengapa engkau memberikan saya? Mengapa Engkau meninggalkan Aku" Ketika kita datang ke Roma? 4:25, ia mengatakan secara khusus dalam ayat itu, " yaitu Yesus, yang telah diserahkan karena pelanggaran kita dan dibangkitkan karena pembenaran kita. Kristus telah menyerah karena pemberontakan kita", dan itu adalah identik kata Yunani dalam Roma 1: 24, 26, dan 28. Kemudian kita semua seharusnya terikat bersama-sama.

Dia hanya akan menyelamatkan orang-orang yang percaya kepada-Nya, dan dapat dipercaya dan percaya kepada orang lain, yang menghormati kebebasan sesamamya, yang mencintai, dicintai orang. Dia telah membuat semuanya dengan sangat jelas. Dia bersikeras memimpin alam semesta secara gratis. Jika kita tidak seperti itu , Ia akan membiarkan kita pergi. Kami akan mati. Kita akan mengalami murka-Nya, yaitu, kita akan menyerah. Namun Dia akan menangis atas kita ketika kita pergi, "Bagaimana saya bisa membiarkan engkau? Bagaimana saya bisa membiarkan engkau pergi?" Apakah itu kabar baik atau buruk? Sepertinya, suatu pemahaman murka Allah adalah bagian yang sangat penting dari kabar baik, itulah cara Allah untuk menangani pemberontakan di alam semesta dan itu adalah wahyu terbesar dari kebenaran tentang diri-Nya.

Jika seseorang telah membaca seluruh Alkitab sebelum datang ke Roma, Perjanjian Lama penuh dengan ide ini, bahwa jika orang lebih memilih untuk berpaling dari kebenaran, dan tidak hanya berpaling darinya tetapi bahkan memutar balikkan, Tuhan tidak pernah akan berani menggunakan kekuatan untuk membujuk orang itu untuk setuju dengan-Nya, untuk memaksa sama sekali tidak dapat diterima dan ofensif Allah kami adalah ramah. Karena iman dan cinta tidak dapat diproduksi dengan kekuatan  dan ini adalah apa yang Allah inginkan, apa lagi yang bisa Tuhan lakukan, menjadi orang semacam ini, memimpin alam semesta semacam ini, tapi hanya memberikan mereka?

Tetapi bagaimana, oh bagaimana bisa Aku membiarkan engkau? Bagaimana, oh bagaimana saya bisa membiarkan kamu pergi "Sedikit lebih awal? Ia mengatakan, "Efraim bersekutu kepada berhala, biarkan dia sendirian."

Alkitab tidak diberikan kepada kita dalam bahasa manusia super hebat. Yesus, untuk mencapai manusia , dia mengambil kemanusiaan. Alkitab harus diberikan dalam bahasa manusia. Segala sesuatu yang manusia tidak sempurna. Arti yang berbeda dinyatakan oleh kata yang sama, tidak ada satu kata untuk setiap gagasan yang berbeda. Alkitab diberikan untuk tujuan praktis.

Ada kebutuhan penelitian. Hati kita sendiri adalah penipu, kita dikepung dengan kelemahan dan kelemahan manusia, dan niat Setan adalah untuk menghancurkan. Kita mungkin lengah, tapi musuh kita tidak pernah menganggur. Mengetahui kewaspadaan tak kenal lelah nya, mari kita tidak tidur, seperti halnya orang lain, namun "Menonton dan menjadi sadar." Semangat dan pengaruh dunia harus dipenuhi, tetapi mereka tidak diperbolehkan untuk mengambil kepemilikan dari pikiran dan hati.

Beberapa tampaknya merasa bahwa mereka harus berada pada masa percobaan dan harus membuktikan kepada Tuhan bahwa mereka direformasi sebelum mereka dapat mengklaim berkat-Nya. Namun jiwa terkasih dapat mengklaim berkat Allah bahkan sekarang. Mereka harus memiliki kasih karunia-Nya, semangat Kristus untuk membantu kelemahan mereka, atau mereka tidak bisa membentuk karakter Kristen. Yesus mengasihi agar kami datang kepada-Nya seperti kita yang berdosa, tak berdaya, tergantung. Kami mengaku sebagai anak-anak terang, bukan dari malam atau kegelapan; apa yang tepat
telah kita percaya?  

Mengingat kesempatan, sebagian besar manusia di dunia akan mencari dan diberi makan daripada kebebasannya. Sehingga Anda menghadapi situasi yang sangat menurun di akhir zaman, ketika ada  banyak ketidakpastian-yang sangat menakutkan didunia! Dan atas dasar itu kemudian, kondisi tertentu kerusuhan menjadi prasyarat dari pengembangan kekuatan "binatang, gambar naga",  mereka juga menjadi prasyarat bila digunakan secara efektif, untuk menyediakan tidak hanya kontrol tetapi bersedia menerima kontrol di mana "dunia bertanya-tanya setelah binatang" dan menyembah  di kakinya,dan muncullah ketidakpastian.

Esensi dari "" binatang "bukan itu" binatang "tapi itu kualitas, kualitas yang dapat muncul dalam berbagai cara-ada banyak macam cara di mana "binatang" bisa terwujud. Nah, atas dasar itu yang saya pikir kita harus menarik perbedaan yang jelas antara  otoriter control  pada akhir zaman, dan "Remnant".

Menemukan kepastian yang berasal dari pengalaman kasih karunia ilahi memungkinkan orang Kristen untuk mengatasi kecemasan itu. Mereka sebagian besar cemas, namun seorang Kristen adalah orang yang telah mengalami kasih karunia Kristus, sama dengan rasul Paulus yang  menemukan dirinya dalam keadaan apa pun tetap menang, "dan itu menjadi konten."  Dan dengan demikian kita dapat berbagi di saat-saat ketika orang membutuhkan kebutuhan, dan beberapa orang jika mereka adalah orang Kristen, mampu dan "bersedia untuk dapat" berbagi-bahkan untuk berbagi sedikit makanan dengan orang lain atau  jika mungkin banyak orang Kristen lainnya, tetapi dengan kasih karunia Kristus, seseorang mungkin dapat rela berbagi. Sebagai pilihan!








 

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...