Syaloom

Selamat datang bagi pengunjung blog ini, terima kasih atas kunjungan anda pada blog ini anda dapat download lagu-lagu rohani khusus quartet (male or ladies) termasuk partitur yang kami telah sediakan.

Blog ini khusus saya buat untuk membantu teman-teman yang mempunyai hobi menyanyi lagu-lagu rohani tetapi pada saat tertentu tidak mempunyai cukup partiture. Dan sesuai dengan judulnya maka blog ini khusus dibuat untuk quartet grup vokal, apakah itu male quartet atau ladies quartet.

Banyak orang didunia ini dan hampir semua orang yang ada di jagad raya ini menyukai musik. Sebab itu saya ingin mengajak semua teman-teman yang ingin partisipasi dalam blog ini saya persilahkan untuk memberi saran dan bahan untuk memajukan grup-grup quartet. Sering kita menyanyikan sebuah lagu dengan baik dan pendengar cuma menyukai harmoninya saja tetapi pekabaran dalam lagu itu sendiri tidak didapat karena pendengar tersebut tidak mengerti bahasa yang dinyanyikan dalam lagu tersebut untuk itu melalui blog ini saya sekali lagi mengajak siapapun untuk urung rembuk agar blog ini disukai dan dapat bermafaat buat kita semua.

Untuk itu saya akan mencoba untuk mentransfer dari partiture aslinya kedalam bahasa Indonesia. Shalom regards,

GBU
E. Nanlohy



TRANSLATORS...

Kamis, 23 Agustus 2012

Ringkasan Pelajaran Sekolah Sabat Kedelapan Agustus 25, 2012.





 
YANG MENINGGAL DALAM KRISTUS

Bacaan Alkitab: 1 Tes. 4:13-18; Kis17: 3; 1 Kor. 15:20-23, 51-58, Yoh 5:28, 29; Why 20 :4-6.

Pokok Pikiran: Paulus memberikan kepada Jemaat Tesalonika (dan kita) suatu pengharapan yang kuat untuk masa depan janji kedatangan Kristus yang kedua kali.


Pernahkah Anda kehilangan sesuatu dan pasrah tanpa berusaha mendapatkannya kembali dan Anda hanya berharap pasti menemukannya dikemudian hari? Bagaimana rasanya? Apakah Anda merayakannya? Bagaimana? Apakah Anda pernah membaca suatu cerita yang paling keterlaluan dan Anda mengingatnya kembali ketika Anda melihat judul di halaman depan sebuah tabloid? Dimana Anda merasa geli, terkejut, atau tersinggung? Bagaimana Anda tahu bahwa cerita itu benar atau palsu?

Pernahkah Anda mendengar seseorang  2 Petrus 3:3-4-"Orang-orang yang telah meramalkan kembalinya Yesus selama berabad-abad, namun kita masih di sini."

SITUASI DI TESALONIKA

Apa tujuan utama Paulus menulis 1 Tes. 4:13 - 18? Ada beberapa pendapat akhir-akhir ini ,dan membuat kita jadi bingung dan gelisah pada hari ini? Apakah mungkin memiliki teologi yang benar tentang akhir – zaman  dan menggunakan nubuatan sementara pada waktu yang bersamaan melakukan kerusakan kerohanian? Bagaimana Alkitab mengajarkan Anda tentang kenyamanan pada hari Kedatangan-Nya yang Kedua kali?

Apakah mungkin harapan dan kedukaan terjadi pada saat yang sama? Dimana keseimbangannya? Apakah kematian  orang percaya berbeda dengan orang lain pada hari ini? Bagaimana anda secara pribadi menghadapi kematian? Bagaimana 1 Kor 15 dapat membantu kita memahami titiktemu dengan yang tertulis di 1Tes 4:14? Apa yang kita pelajari tentang kedatangan Yesus yang kedua kali dari 1 Tes. 4:13-18? Apa aspek penting dari pelajaran Alkitab tentang Kedatangan yang Kedua kali  Apakah masih jauh dari teks-teks ini?

Jika Paulus tahu berapa banyak orang di Tesalonika yang akan salah memahami ajaran-Nya, apakah ia akan melakukan dengan cara yang berbeda? Mengapa begitu mudah kita kehilangan fokus pada saat kita mendengarkan khotbah dari seseorang?

Bagian manakah dalam (1 Tes 4:13 - 18) memberitahukan kita tentang Allah? Namun demikian, tampaknya ada beberapa pertanyaan yang perlu dijawab, dan yang jelas dan paling utama adalah kekecewaan akan penundaan kedatangan Kristus yang kedua kali. Dapatkah Anda bayangkan? Nah, pada tahun 1868, Ellen White menulis tentang 'delay yang begitu lama. Itu memakan waktu 24 tahun. Dan ini adalah 50 dari 30, yaitu hampir sama jumlah waktunya, bukan?

Jika Ellen White dapat berbicara perihal "penundaan begitu lama" di tahun 1860-an, umat Kristen yang mula-mula bisa memikirkan penundaan yang begitu lama yaitu 50-an. Dan apa yang mengganggu mereka dan yang paling  jelas adalah pemikiran mereka bahwa mereka masih hidup dan melihat Dia datang untuk yang kedua kalinya. Mereka mengutip beberapa teks, Anda tahu. "Orang yang memiliki iman di dalam Aku tidak akan pernah mati."

Dapat Anda bayangkan bagaimana mereka bisa menggunakan banyak ayat-ayat. Mereka pikir mereka masih hidup dan melihat Tuhan datang. Para pelopor kami berpikir mereka masih hidup untuk melihat Tuhan datang. Kakekku selalu berbicara tentang hidup untuk melihat Tuhan datang. Ia hidup sampai pertengahan nya - 90-an, tapi dia meninggal. Saya pikir ayah saya mengharapkan untuk dapat melihat Tuhan datang. Dia akan senang untuk mengumumkan bahwa itu benar-benar waktunya sudah dekat, sekarang, karena itulah tema-nya yang ia beritakan sepanjang hidupnya. Ia suka berkhotbah tentang "Detik-detik ditengah malam. "Dan dia tertidur selama dua belas tahun.

DUKA CITA YANG TIDAK MEMPUNYAI PENGHARAPAN

Jadi umat Kristen mula-mula kecewa, dan mereka bertanya-tanya apa yang salah. Ini akan menjadi lebih penting ketika kita sampai pada Kitab Wahyu, karena di tahun 90-an sampai sekarang Tuhan belum juga datang. Dan bahkan semua para rasul telah mati, kecuali Yohanes. Kitab Wahyu ditulis untuk mendorong mereka. Saya pikir surat-surat Tesalonika ditulis untuk mendorong orang-orang kudus yang kecewa pada awal 50. Dan Anda melihat jawabannya dalam 4:13. Selanjutnya kami tidak mau, saudara-saudara, bahwa kamu tidak mengetahui tentang mereka yang meninggal, supaya kamu jangan berdukacita seperti orang-orang lain yang tidak mempunyai pengharapan”.

Karena jikalau kita percaya, bahwa Yesus telah mati dan telah bangkit, maka kita percaya juga bahwa mereka yang telah meninggal dalam Yesus akan dikumpulkan Allah bersama-sama dengan Dia.

Mari kita tinggalkan sejenak. "Ini kami katakan kepadamu dengan firman Tuhan, bahwa kita yang  yang hidup, yang masih tinggal sampai kedatangan Tuhan, tidak akan mendahului, "Mereka yang telah meninggal.

Untuk itu Tuhan sendiri akan turun dari surga dengan seruan yang keras,  dengan panggilan malaikat, dan dengan bunyi sangkakala Allah. Dan yang mati dalam Kristus akan bangkit pertama, kemudian, kita yang hidup, yang masih tinggal, akan diangkat bersama-sama dengan mereka dalam awan-awan  menyongsong Tuhan di angkasa, dan sehingga kita akan selalu bersama Tuhan. Oleh karena itu kita saling menghibur dengan kata-kata." Sekarang, jika pertanyaan mereka tentang hal ini, frasa mana  yang akan memberi dorongan yang besar kepada mereka?

Jika mereka meragukan kebangkitan masih ada kata-kata  yang menggembirakan. Pikirkan, bahwa orang-orang kudus telah mendapat kehormatan yang sangat khusus dan hak istimewa untuk hidup agar dapat melihat Tuhan datang kedua kali. Bagaimana jika salah satu harus mati dulu? Nah, Paulus berkata, "Mari saya ceritakan urutan-urutannya sebagai berikut: Kita yang masih hidup  tetap tidak akan mendahului  orang yang sudah mati'. Tidak ada prioritas sama sekali.

Kata untuk "menghambat" pada masa itu adalah 'membiarkan', itulah sebabnya mengapa di tenis kita berbicara tentang 'bola', ketika bola terhalang oleh net. Dan Paulus berkata, "Saya ingin datang ke Roma, tetapi telah saya tunda sampai sekarang." Kami sekarang akan berkata, " Dicegah sampai sekarang." Tapi dalam King James, akan dicegah berarti mendahului.

Jadi seseorang harus memperbarui kata-kata ini, dan kita telah sebutkan kepada Anda buku seperti The Book Firman -Alkitab, di mana semua kata-kata ini telah dijelaskan; atau mendapatkan versi modern. Untuk mencegah;  berarti untuk pergi dan 'pra' berarti sebelum, maka 'mendahului'. Apakah tidak semua dari Anda memilikinya, dalam versi modern? Dan itu maksudnya. Lihat! Kami tidak semuanya akan pergi dahulu, karena kita hidup untuk melihat-Nya datang kembali. Kami tidak akan mendahului mereka yang telah tertidur/meninggal.

Menurut pendapat Anda, apakah gambaran dari kebangkitan yang diberikan di sini lebih penuh harapan daripada gagasan bahwa orang mati langsung ke surga atau neraka?

      1. Ini tidak saya harapkan, saya belum pernah mendengar ada orang pergi ke neraka 
        (meskipun saya tergoda untuk menetapkan beberapa orang di sana).
    2. Saya tidak ingin keluarga almarhum saya menonton setiap gerakan saya.
    3. Sangat menyenangkan bahwa kita bisa
bersama-sama berbagi kegembiraan  
        pada waktu Kedatangan Yesus yang kedua Kali.
    4. Ini tidak adil bahwa seseorang mendapat lebih banyak waktu di surga daripada 

        saya hanya karena ia lahir berabad-abad yang telah lalu.
    5. Titik utama dari bagian ini adalah bahwa Yesus tidak pernah melupakan siapa pun, 

       dan itu menggembirakan.

MENINGGAL DAN BANGKIT

Orang mati, Anda lihat. Aku akan menebus mereka. Orang mati akan dibangkitkan pertama, maka kita, yang masih tinggal. Sekarang, kami memiliki hak istimewa untuk hidup, yaitu kami yang tersisa. Kemudian kita akan diangkat bersama-sama dengan mereka dalam awan-awan. Saya pikir itu sangat menggembirakan. Apa hal yang sangat baik untuk dikatakan!

Kita semua akan diangkat bersama-sama. Tapi ada masalah di sana. Jika mereka yang sudah di Sorga, selama ini, bagaimana mungkin mereka merasa mereka berada di posisi yang kurang menguntungkan? Apa yang akan menjadi titik perhatian? Apa kenyamanan yang dikatakan, "Lihat, Anda tidak akan merasa rugi, karena yang mati dalam Kristus akan bangkit pertama. "

Dan sebagian orang akan mengatakan, "Tetapi mereka sudah pergi ketika mereka meninggal. Mereka sudah di sana selama ini. Jadi apa maksud Anda, mereka akan bangkit pertama "Itu tidak akan membuat seluruhnya mengerti/masuk diakal?. apakah itu? Ini sangat sulit untuk dimengerti yaitu keluar dari keabadian jiwa. Dan aku punya teman-teman Kristen yang paling teliti yang bukan orang Advent.

Advent setuju. Anda tidak dapat menemukan
dalam Paulus yaitu keabadian jiwa . Karena di sini, jika orang telah meninggal, Paulus berkata, "Saya memberikan kenyamanan besar jika Anda berpikir Anda berada dalam keadaan merugi, karena jika Anda meninggal sebelum Tuhan datang;  Anda akan memiliki ratusan tahun ekstra itulah keuntungannya. Anda telah di sana selama ini. Atau mungkin hanya sepuluh, atau 15, atau 20, dibandingkan dengan orang lain sezaman Anda."

Kisah 17:1-5. Apa yang Anda pikir ? Apakah banyak orang yang marah dengan presentasi Paulus tentang kebangkitan?

       1. Ini memaksa mereka untuk berpikir dan belajar bukannya membabi buta 

           menerima suatu keyakinan.
       2. Ada tuduhan terselubung terhadap orang-orang Yahudi yang membunuh Yesus.
       3. Kebangkitan berarti bahwa saya bertanggung jawab atas bagaimana saya hidup 
           hari ini.
       4. Ini sifat manusia untuk melawan hal, terbaru dan terbaru.
       5. Dalam hal ini, para pemimpin Yahudi tidak menghargai dan menerima Paulus.


BANGKIT DALAM KRISTUS

Jika pada saat kematian datang Anda pergi ke sana, Anda tidak perlu membawa tubuh, baik, karena Anda harus kembali untuk menghadap Tuhan, kemudian. Tapi dia tidak mengatakan dalam 1 Korintus Anda memiliki tubuh sorgawi? Jadi apa yang akan Anda lakukan dengan tubuh duniawi? Memiliki dua badan dari sekarang? Maksudku, itu sangat sulit  untuk memahami banyak hal mengenai itu. Tapi tidak masuk akal, bahwa ketika kita mati kita tertidur, seperti Yesus berkata Lazarus. "Lazarus sudah tidur, dan saya pergi untuk membangunkan dia."

Tetapi ketika mereka terbangun mereka akan menyadari bahwa mereka telah tertidur selama ini. Jadi Paulus berkata, "Aku ingin pergi dan diam dengan Tuhan "itu pengertian;. tertidur dan aku akan bersama Tuhan. Ketika anda bangun Anda tidak akan menemukan bahwa Anda ketinggalan jaman disana. Semua orang kudus yang hidup sudah naik, dan sekarang Tuhan datang kembali untuk Anda yang miskin  jiwanya yang telah meninggal sebelum Dia datang. Tidak, Anda naik pertama, maka kita semua akan diangkat bersama-sama.

Pertama Korintus 15:20-23 menunjukkan bahwa satu orang membawa kematian bagi dunia, dan satu orang membawa kehidupan. Apakah itu berlebihan/terlalu banyak / pujian menumpuk pada satu orang?

       1. Dalam kasus Adam, ya-kita semua memutuskan untuk berbuat dosa, dalam hal 

          Kristus, kita tidak bisa menyelamatkan diri kita sendiri.
     2. Dalam kasus Adam, dia benar-benar gagal, dalam hal Kristus, ya-kita masih 

         harus memilih untuk hidup.
     3. Hal ini tampaknya terlalu disederhanakan, kita harus mempertimbangkan 

         tanggung jawab pribadi untuk hidup dan mati.
     4. Jika Tuhan mengatakan itu, saya percaya itu-tidak ada pertanyaan yang diajukan!
     5. Masing-masing dari kedua orang ini secara fisik merupakan makhluk gaib yang 

         terlibat dalam konflik kosmik.
  
HIBURKANLAH SATU DENGAN YANG LAIN

Konflik akan berakhir ketika anak-anak Tuhan di planet ini telah sepenuhnya menanggapi  permohonan terakhir-Nya , yaitu duduk didalam kebenaran dan menolak usaha terakhir Setan untuk menipu dan kita akan bertumbuh menjadi – orang-orang  percaya yang dapat bertahan hidup saat kesulitan , seperti Ayub, berbicara dengan baik dan benar dari Bapa Surgawi kita.

Berapa lama lagi Anda berpikir Tuhan harus menunggu? Kita dapat mempercayai-Nya untuk menunggu selama ada harapan bagi siapa saja. Namun Satu yang dapat membaca setiap pikiran kita dan akan tahu. Kapan semua keputusan terakhir dibuat. "Jadi," Yesus berpesan, "Anda harus selalu siap, karena Anak Manusia akan datang pada saat yang Anda tidak harapkan  "(Matius 24:44) Paulus menambahkan,". Tapi Anda, saudara, tidak berada dalam kegelapan ".

Apa yang Anda pikirkan merupakan bagian tersulit menilai hilangnya selama milenium (Wahyu 20:4-6)?

       1. Akan ada orang di sana yang saya cintai.
       2. Dosa-dosa saya sendiri akan di
leyapkan/dihapus/dikeruk.
       3. Kami tidak benar-benar menilai hilang-kita menilai hubungan
kita dengan Allah  
           yang hilang.
       4. Saya tahu hati saya, dan saya tidak dalam posisi untuk menilai siapa pun!
       5. Ini tidak akan sulit asalkan keadilan disajikan.

(1Tes.5:4) Apa yang seharusnya kita cari? Pada Perdamaian dengan Bapa Surgawi kita-melihat sukses Tuhan lainnya. Kami memulai Percakapan ini  dengan mengingat bahwa dahulu ada perdamaian di seluruh alam semesta. Dan ada damai karena semua anggota Keluarga besar Allah dapat dipercaya satu sama lainnya, mereka semua dipercaya oleh Bapa Surgawi , dan pada gilirannya semua mereka aman karena bisa dipercaya.

Tapi kita juga berbicara tentang perang yang dimulai di Surga, konflik ketidakpercayaan, tuduhan palsu musuh, dan demonstrasi pasien Tuhan dari kebenaran. Konflik itu belum berakhir ketaatan bukan hanya kepada aturan tetapi lebih kekarakter dan pemerintahan Allah sendiri. Kemenangan bagi Allah tidak menghancurkan musuh-Nya. Dia bisa lakukan dengan perintah-Nya  saja atau manifestasi kekuasaan yang Mahakuasa.

Tapi musuh Allah adalah anak-anak-Nya sendiri yang dikasihi-Nya tapi nakal. Tidak ada kemenangan bagi Tuhan sampai apa yang telah ditetapkan-Nya itu benar, sampai perdamaian dapat dijamin selamanya - bukan perdamaian palsu berdasarkan pada kekuatan atau ketakutan tapi perdamaian sejati didasarkan pada cinta yang diberikan dan kepercayaan.

Mungkin ada kedamaian dengan Allah jika setan telah keluar dan menjadi - sewenang-wenang, pendendam, tak kenal ampun dan sadis. Pengampunan dan penyesuaian legal standing seseorang tidak akan menghasilkan perdamaian antara orang berdosa dengan  Allah. Namun ada penjelasan keselamatan yang tampaknya didasarkan pada asumsi bahwa tuduhan Setan adalah kebenaran. "Allah adalah sewenang-wenang," beberapa orang akan berkata, "tapi sebagai Penguasa Dia memiliki hak untuk." "mengambil pembalasan Allah, tetapi untuk Dia kita harus menyebutnya keadilan.

"Beberapa akan menunjukkan bahwa Allah itu tak kenal ampun dan sadis, tapi banyak yang menyiratkan kesamaan dengan mendesak perlunya  untuk memohon kepada Tuhan pengampunan dan penyembuhan.

Paulus mengatakan kepada orang-orang Kristen mula-mula bahwa karena kita telah memenangkan kembali percaya dan melakukan yang  benar kepada Allah kita akan terus menikmati kedamaian yang kita miliki dengan Allah melalui Yesus Kristus. (Roma 5:1) Yesus datang untuk membawa damai dengan Allah, bukan dengan membayar  hukuman denda  sehingga Allah tidak akan membunuh kita . Dia membawa perdamaian dengan menunjukkan kepada kita tentang kebenaran Allah , bahwa tidak ada yang perlu ditakuti.

Tuhan memang akan menyerahkan mereka yang menolak untuk percaya dan mendengarkan dan membiarkan Dia menyembuhkan. Tapi Tuhan tidak akan menyiksa sampai sekarat  anak-anakNya. Yesus membawa damai, tidak begitu banyak dengan meyakinkan kita bahwa Dia akan menjadi teman kita di pengadilan, tetapi dengan menunjukkan bahwa tidak perlu bagi-Nya untuk memohon kepada Allah dalam nama kami, karena Bapa Teman kami.

Sesungguhnya satu-satunya cara untuk mengatur dan menjaga agar kita tepat bagi kedatangan Yesus dan menunjukkan kebenaran tentang Bapa. Jadi, sebagai salah satu teman terbaik Tuhan telah berkata, "Seluruh tujuan misi Kristus di bumi ini adalah untuk mengatur orang yang tepat dengan mengungkapkan kebenaran tentang karakter Allah "kebenaran yang membebaskan kita. Ini adalah kebenaran yang membawa perdamaian abadi. Tapi apakah kita menyukainya? Apakah kita ingin melakukannya? Seperti Allah, akankah kita mengorbankan apa pun untuk memiliki ketenangan seperti itu? 

Dalam suratnya yang pertama kepada orang percaya di Tesalonika, Paulus berusaha untuk menginstruksikan mereka mengenai kebenaran keadaan orang mati. Dia berbicara tentang mereka yang meninggal sebagai tidur-dalam keadaan tidaksadar: "Aku tidak ingin kau menjadi bodoh, saudara-saudara, tentang mereka yang tidur, bahwa kesedihan kamu, bahkan seperti orang lain yang tidak memiliki harapan. Sebab jika kita percaya bahwa Yesus mati dan telah bangkit, maka demikian jugalah yang telah meninggal dalam Yesus akan dikumpulkan Allah bersama-sama  dengan Dia. . . . Untuk itu Tuhan Sendiri akan turun dari surga dengan sorak, dengan suara malaikat, dan dengan sangkakala Allah: dan yang mati dalam Kristus akan bangkit pertama: maka kita yang hidup, yang masih tinggal, akan  diangkat bersama-sama dengan mereka dalam awan-awan  menyongsong Tuhan di angkasa.

Orang Tesalonika telah bersemangat menangkap ide bahwa Kristus datang untuk mengubah yang setia dan masih hidup, dan untuk membawa mereka kepada-Nya. Mereka menjaga ketat kehidupan teman mereka, jangan sampai mereka harus mati dan kehilangan berkat yang mereka lihat ke depan untuk menerima kedatangan Tuhan mereka. Tapi satu demi satu orang yang mereka cintai telah diambil dari mereka, dan dengan penderitaan orang Tesalonika telah melihat untuk terakhir kalinya pada wajah-wajah mereka yang mati, hampir tidak berani berharap untuk bertemu mereka di kehidupan mendatang.

Seperti surat Paulus dibuka dan dibaca, sukacita dan penghiburan dibawa ke gereja oleh kata-kata ungkapan keadaan sebenarnya dari kematian. Paulus menunjukkan bahwa mereka yang hidup ketika Kristus datang tidak akan pergi untuk bertemu Tuhan mereka sebelum mereka yang telah tertidur di Yesus.

Suara Malaikat Agung dan sangkakala Allah akan bisa mencapai mereka yang tidur, dan mati dalam Kristus akan bangkit pertama, sebelum sentuhan keabadian harus diberikan untuk hidup."Kemudian kita yang hidup, yang masih tinggal, akan diangkat bersama-sama dengan mereka dalam awan, untuk menyongsong Tuhan di angkasa: sehingga kami  bersama-sama dengan  Tuhan. Oleh karena itu kenyamanan satu sama lain .

Harapan dan sukacita dan jaminan ini dibawa ke gereja mula-mula di Tesalonika hampir tidak bisa dihargai oleh kami. Mereka percaya dan menghargai surat yang dikirimkan kepada mereka oleh ayah mereka di Injil, dan hati mereka mengalir jatuh cinta kepadanya. Dia telah mengatakan kepada mereka hal-hal ini sebelumnya; tetapi pada saat itu pikiran mereka berusaha untuk memahami doktrin-doktrin yang tampaknya baru dan aneh, dan itu tidaklah mengherankan bahwa gaya beberapa poin belum jelas terkesan pada pikiran mereka. Tapi mereka lapar akan kebenaran, dan surat Paulus memberi mereka harapan baru dan kekuatan, dan iman yang lebih kuat , dan kasih sayang yang lebih dalam untuk, Dia yang melalui kematian-Nya telah membawa kehidupan dan keabadian terhadap cahaya.

Sekarang mereka bersukacita karena mengetahui bahwa teman-teman percaya mereka  akan dibangkitkan dari kubur untuk hidup selamanya di dalam Kerajaan Allah. Kegelapan yang enshrouded tempat peristirahatan orang mati tak terhalau. Sebuah kemegahan baru dinobatkan oleh iman Kristen, dan mereka melihat kemuliaan baru dalam kehidupan, kematian, dan kebangkitan Kristus.

"Meskipun begitu mereka juga yang telah meninggal dalam Yesus akan dikumpulkan Allah bersama dengan Dia," tulis Paulus. Banyak yang menafsirkan bagian ini berarti bahwa yang tidur akan dibawa dengan Kristus dari surga, tetapi Paulus mengartikan bahwa seperti Kristus telah dibangkitkan dari antara orang mati, maka Tuhan akan memanggil orang-orang kudus dari tidur mereka di kuburan dan membawa mereka dengan-Nya ke surga. Berharga penghiburan! mulia harapan! tidak hanya untuk gereja Tesalonika, tetapi untuk semua orang Kristen di manapun mereka berada.

Orang benar hidup dan berubah "dalam sekejap, dalam sekejap mata." Pada suara Tuhan mereka dimuliakan, sekarang mereka dibuat abadi dan orang-orang kudus yang terjebak dalam kubur bangkit untuk bertemu Tuhan mereka di awan-awan. Malaikat "mengumpulkan umat pilihan-Nya dari keempat penjuru bumi, dari satu ujung surga yang lain. "Anak-anakku digendong oleh malaikat-malaikat kudus untuk lengan ibu mereka. Teman lama yang dipisahkan oleh kematian bersatu lagi, tidak lagi untuk sebagian, dan dengan lagu-lagu sukacita naik bersama-sama ke Kota Allah.

Pada setiap sisi dari kereta adalah sayap berawan, dan di bawahnya ada roda yang berputar, dan sebagai kereta menggelinding ke atas, teriakan roda, "Kudus," dan sayap, ketika mereka bergerak, menangis, "Kudus," dan rombongan malaikat menangis, "Kudus, kudus, kudus, Tuhan Allah Yang Mahakuasa." Dan berteriak ditebus, "Haleluya!" Sebagai kereta bergerak maju menuju Yerusalem Baru.

Sebelum memasuki Kota Allah, Juruselamat melimpahkan pengikut-Nya lambang kemenangan dan mereka berinvestasi dengan lambang negara kerajaan mereka. Jajaran berkilauan yang disusun dalam bentuk persegi berongga tentang Raja mereka, yang terbit dalam bentuk keagungan yang tinggi di atas tahta suci dan malaikat, yang wajah mereka penuh cinta ramah tamah. Tak terhitung banyaknya yang ditebus dari setiap manusia yang tetap hormat kepada-Nya, semua mata memandangi kemuliaan-Nya dan bentuk-Nya bukan seperti anak manusia."

Setelah para kepala penakluk, Yesus dengan tangan kanan-Nya menempatkan mahkota kemuliaan. Untuk setiap kita ada mahkota, "nama baru" (Wahyu 2:17), dan prasasti, "Kekudusan bagi Tuhan." Dalam setiap tangan ditempatkan kecapi bersinar. Kemudian, setiap tangan memetik senar kecapi dengan sentuhan yang terampil, terdengar musik yang manis , strain merdu. Tak terkatakan pengangkatan menggetarkan setiap hati, dan suara masing-masing diangkat dalam pujian bersyukur.

Para ahli waris Allah telah datang dari garrets, dari gubuk-gubuk, dari ruang bawah tanah, dari perancah, dari pegunungan, dari gurun, dari gua-gua bumi, dari gua-gua laut. Di dunia mereka yang "miskin, menderita, tersiksa." Jutaan pergi ke kuburan sarat dengan keburukan karena mereka tetap menolak untuk menyerah pada klaim  si penipu yaitu Setan. Oleh manusia pengadilan mereka divonis dengan vilest penjahat. Tapi sekarang "Tuhan menghakimi sendiri." Mazmur 50:6. Sekarang keputusan bumi dibalik. dan aib umat-Nya akan dijauhkan-Nya dari seluruh bumi "Yesaya 25:8..

Dalam kehidupan ini kita hanya dapat mulai memahami tema indah penebusan. Dengan pemahaman kita yang terbatas tetapi dengan kesungguh-sungguhan, kehidupan dan kematian, keadilan dan belas kasihan, yang bertemu di salib, namun dengan peregangan maksimal dari kekuatan jiwa kami kita gagal untuk memahami makna sepenuhnya. Panjang dan lebarnya, dalam dan tingginya, kasih penebusan hanyalah samar-samar dipahami. Rencana penebusan tidak akan sepenuhnya dipahami, bahkan ketika ditebus mereka melihat sebagaimana apa yang dapat mereka lihat dan tahu apa yang mereka kenal saja.; tetapi melalui usia kekekalan kebenaran akan terus terungkap dan bertanya-tanya dan menyenangkan pikiran. Meskipun kesedihan dan nyeri dan godaan bumi yang berakhir dan penyebabnya  dihilangkan, umat Allah akan memiliki pengetahuan, lebih cerdas tentang keselamatan bagi diri mereka sendiri.

Sangat mudah untuk pergi selama beberapa hari dan bahkan tidak pernah berpikir tentang Kedatangan Kedua Kali atau kebangkitan. Selama tiga menit, pertimbangkan bagaimana Anda dapat menyimpan ini dalam pikiran Anda setiap hari. Pada akhir tiga menit, mereka yang memilih untuk dapat berbagi pikiran mereka. Akhiri dengan doa.









Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...