Syaloom

Selamat datang bagi pengunjung blog ini, terima kasih atas kunjungan anda pada blog ini anda dapat download lagu-lagu rohani khusus quartet (male or ladies) termasuk partitur yang kami telah sediakan.

Blog ini khusus saya buat untuk membantu teman-teman yang mempunyai hobi menyanyi lagu-lagu rohani tetapi pada saat tertentu tidak mempunyai cukup partiture. Dan sesuai dengan judulnya maka blog ini khusus dibuat untuk quartet grup vokal, apakah itu male quartet atau ladies quartet.

Banyak orang didunia ini dan hampir semua orang yang ada di jagad raya ini menyukai musik. Sebab itu saya ingin mengajak semua teman-teman yang ingin partisipasi dalam blog ini saya persilahkan untuk memberi saran dan bahan untuk memajukan grup-grup quartet. Sering kita menyanyikan sebuah lagu dengan baik dan pendengar cuma menyukai harmoninya saja tetapi pekabaran dalam lagu itu sendiri tidak didapat karena pendengar tersebut tidak mengerti bahasa yang dinyanyikan dalam lagu tersebut untuk itu melalui blog ini saya sekali lagi mengajak siapapun untuk urung rembuk agar blog ini disukai dan dapat bermafaat buat kita semua.

Untuk itu saya akan mencoba untuk mentransfer dari partiture aslinya kedalam bahasa Indonesia. Shalom regards,

GBU
E. Nanlohy



TRANSLATORS...

Rabu, 01 Agustus 2012

Ringkasan Pelajaran Sekolah Sabat Kelima Agustus 4, 2012.




TELADAN RASUL
Bacaan Alkitab: 1 Tes. 2:1-12; Kis 16; Ul. 10:16; Mzm. 51:1-10; 2 Kor. 8:1-5, Lukas 11:11-13.

Pokok Pikiran: Dengan mengungkapkan apa motif yang seharusnya dimiliki dalam pelayanan, Paulus dapat menolong kita semua menguji hati kita dan hidup dalam terang Injil.

Kami perlu memeriksa hati kita untuk melihat apa motif kita untuk pelayanan. Menurut Paulus, hanya ada dua motif yaitu : keinginan untuk menyenangkan Tuhan dan kasih yang tulus untuk orang lain. Apakah "Contoh Apostolik"? Apakah ada sesuatu yang bisa pelajari untuk hari ini?
     
KEBERANIAN DALAM PENDERITAAN

Apa dampak penderitaan yang Anda alami pada kehidupan Anda? (Kis.16:1-40;. 1Tes 2:01-2) Dalam hal yang praktis, bagaimanakah seseorang dapat menemukan sukacita atau keberanian di tengah-tengah penderitaan yang dia alami?

Apakah Anda merasa teraniaya karena keyakinan Anda? Mungkin ada yang berkata, karena kayakinan, ia kehilangan teman baik atau kehilangan kesempatan kerja dll. Apa yang dapat membantu Anda dengan merespon semuanya seperti yang dilakukan oleh Kristus meskipun berada dalam penganiayaan? Manakah yang lebih menyenangkan Anda: manusia atau Tuhan?

1 Tesalonika 2:1, 2. Meskipun Paulus telah dianiaya di Filipi, Ia dengan berani membawa Injil ke Tesalonika. Apa yang mungkin menghalangi kita untuk membagikan injil?

1. Takut Kehilangan Pekerjaan kita.
2. Takut Kehilangan Teman.
3. Takut ditertawakan atau diperguncingkan dibelakang kita
4. Takut tidak menemukan teman seumur hidup karena keyakinan kita dan tetap 
     sendirian.
5. Takut tampil bodoh dengan tidak mengetahui semua jawaban. 

Jika kita berada disuatu tempat di mana ada seorang mengatakan bahwa? "Kudus, benar dan tidak bercacat celah itu adalah perilaku saya kepada Anda atau seperti seorang ayah kepada anak-anaknya, ia mendesak kepada masing-masing anak-anaknya agar melakukan kehidupan yang layak kepada Allah, yang telah memanggil kita untuk masuk ke dalam kerajaan-Nya dan kemuliaan-Nya." Adakah suatu cara yang ia dapat gunakan untuk membujuk mereka? Dia tidak pernah mengatakan, "bahwa saya adalah sempurna, suci dan tidak memiliki pemikiran yang salah." Cara yang digunakan bukanlah suatu cara yang menyesatkan atau cara penipuan. Kita tidak boleh mengambil kewenangan seorang nabi. Kita tidak boleh menggunakan metode tersebut. Tapi cara kita harus tepat dan benar. 

Metode apakah yang ia gunakan sebelum perjalanan ke Damaskus? Paulus berkata, "Anda harus menyetujui cara saya, dan saya tidak pernah mengambil keuntungan dari Anda. Bahkan segala otoritas yang ada pada saya pun tidak pernah saya gunakan."  

Saya pikir bahwa Paulus mengomentari cara yang ia digunakan, dan ia memiliki keyakinan di dalamnya. "Dan kita juga berterima kasih kepada Allah terus-menerus selama ini, karena Anda telah menerima firman Tuhan yang kamu dengar dari kami," meskipun kita tidak menggunakan kekuatan dan berdiri di atas otoritas, namun "kamu menerimanya bukan sebagai perkataan manusia tetapi karena apa yang sebenarnya, yaitu firman Allah."

Sungguh luar biasa, Anda lihat bahwa meskipun ia begitu lembut dan persuasif, mereka melihat otoritas, bukan Paulus, tetapi kebenaran yang dibawakannya. Mereka menerima kebenaran yang sejati, yaitu "Firman Allah yang dapat menguatkan iman percaya mereka. 

Keterbukaan tidak harus mengatakan semuanya. Tuhan hanya mengungkapkan apa saja yang siap kita tangani apabila kita tidak siap untuk menangani maka Ia tidak akan mengungkapkan kepada kita.    

Yoh 16:12 2 Masih banyak hal yang harus Kukatakan kepadamu, tetapi sekarang kamu belum dapat menanggungnya. 

Reaksi yang sering dapat menimbulkan kejahatan dalam diri kita: adalah kebingungan dan kebohongan. Kejahatan adalah menipu orang lain karena mereka juga akan membangun berlapis-lapis penipuan didalam dirinya. Sementara orang-orang jahat harus ditakuti, mereka juga harus dikasihani. Mereka selamanya melarikan diri dari cahaya sinar yang menyinari dirinya - paparannya dan suara hati nuraninya sendiri, mereka adalah mahkluk manusia yang paling menakutkan. Mereka menjalani hidup mereka dalam teror belaka. Mereka tidak perlu diasingkan ke neraka, karena mereka memang sudah ada di dalamnya (neraka).

Orang-orang yang  miskin dalam kebenaran/roh tidak melakukan kejahatan. Kejahatan tidak dilakukan oleh orang yang merasa tidak pasti tentang kebenaran mereka, yang mempertanyakan motif mereka sendiri, yang khawatir tentang penghianatan terhadap diri mereka sendiri.

Kejahatan di dunia ini dilakukan oleh orang-orang yang mempunyai pengetahuan spiritual yang luas, oleh orang Farisi, orang-orang yang merasa dirinya benar dan yang berpikir bahwa mereka tidak berdosa karena mereka tidak mau menderita atas ketidaknyamanan dirinyaatas pemeriksaan nanti. Dan dari mereka yang gagal untuk menempatkan diri mereka pada percobaan kejahatan yang muncul. 

Karakteristik dominan,dari perilaku mereka yang jahat saya sebut mengkambinghitamkan. Karena didalam hati mereka, mereka menganggap diri mereka di atas celaan, mereka harus menyerang siapa saja atau siapapun yang mencela mereka. Mereka mengorbankan orang lain untuk memproteksi diri mereka - gambar dari kesempurnaan. 

Mengkambinghitamkan orang lain yaitu pekerjaan melalui mekanisme proyeksi psikiater. Karena, kejahatan mereka bekerja tak terlihat (sangat dalam dibawah permukaan air), merasa diri mereka sempurna, tidak dapat dihindari ketika mereka berada dalam konflik dengan dunia mereka selalu akan melihat bahwa konflik itu sebagai kesalahan dunia. Karena mereka harus menyangkal atas kejahatan mereka sendiri, mereka harus menganggap orang lain sebagai buruk. Mereka memproyeksikan kejahatan mereka sendiri ke dunia. Mereka tidak pernah menganggap diri mereka jahat, disisi lain mereka melihat banyaknya kejahatan di diri orang lain. Sangat jahat dan yang paling banyak dilakukan yaitu dengan cara mengkambinghitamkan, dan orang jahat itu kita sebut "scapegoaters kronis" sebagai pelaksanaan politik kekuasaan - yaitu pengenaan kehendak seseorang kepada orang lain dengan terang-terangan atau rahasia atau paksaan dalam rangka untuk menghindari pertumbuhan kerohanian.


KARAKTER PARA RASUL 

Diskusikan apa motivasi pelayanan para rasul di Tesalonika agar dapat kita hindari? (1 Tes 2:3-6)Bagaimana jenis motivasi yang terlihat baik - tokoh terkenal hari ini (olahraga, budaya pop, politik)? Bagaimana kita bisa menghindari ketertarikan kita pada mereka? Apakah Anda membiarkan Allah menguji motif Anda (dalam hal praktis)? Pikirkan apa yang memotivasi seseorang untuk melayani ?

1 Tes 2:03. Apa yang mungkin menunjukkan bahwa motif penginjilan kita tidak murni ?

       1. Kami menginginkan ketenaran yang
muncul atas pelayanan yang kami lakukan.
       2. Kita takut orang tidak akan datang ke pertemuan jika mereka tahu kita Advent, 

           jadi kita menggunakan praktik penipuan.
       3. Kami mengetuk pintu
-ke pintu  untuk memberikan pamflet tanpa datang 
           langsung dan mengatakan siapa kita.
       4. Kami berpura-pura tertarik pada kesehatan masyarakat untuk mendapatkan 
           mereka agar bergabung dengan gereja.
       5. Kami mengundang anak-anak untuk Sekolah Alkitab Liburan ketika bunga
yang 
           nyata adalah orang tua mereka. 

Bagaimana gereja saat ini dapat memberikan kesan kepada dunia bahwa motif penginjilan kita yang sangat dalam bukanlah perihal kekuasaan dan kekayaan! Bagaimana Anda menyeimbangkan diri apabila anda "bertemu dengan orang-orang di mana mereka itu" dengan polosnya (asli)? Kapan Anda menampung pesan dari berbagai audiens dan kebutuhan menjadi kompromi? (Yoh.16:12). Pertumbuhan rohani membutuhkan pengakuan dari seseorang untuk suatu kebutuhan agar bisa bertumbuh. Jika kita tidak membuat pengakuan itu, maka kami tidak memiliki pilihan lain untuk membuangnya dimana kita memang tidak sempurna.

Anehnya, orang jahat sering destruktif/perusak karena mereka berusaha untuk menghancurkan kejahatan. Masalahnya adalah bahwa mereka salah menaruhkan lokus kejahatan. Bahwa kehidupan itu sering mengancam diri mereka sendiri – citra kesempurnaan, mereka sering sibuk terlibat dalam membenci dan menghancurkan yang hidup dalam nama kebenaran. Mereka sangat sensitif terhadap norma sosial dan apa yang orang lain mungkin pikirkan tentang mereka dan secara lahiriah tampaknya seperti menjalani hidup di atas celaan.

Tidak peduli seberapa tinggi profesi seseorang , dia yang hatinya tidak dipenuhi dengan cinta terhadap Allah dan sesamanya bukanlah murid sejati Kristus. Meskipun ia memiliki iman yang besar dan memiliki kuasa untuk melakukan mujizat, namun tanpa cinta imannya tidak ada artinya. Dia mungkin menampilkan kemurahan, tetapi dia, mempunyai beberapa motif yang  lain selain kasih yang tulus, memberikan semua barang, memberi makan pada orang miskin, tindakan itu tidak akan memuji dia untuk nikmat Allah. Dalam semangat, ia bahkan mungkin menemui ajal sebagai martir, namun jika tidak digerakkan oleh cinta, ia akan dianggap oleh Allah sebagai terdelusi antusias atau ambisius yang munafik.
 
"Kasih itu panjang sabar, kasih itu murah hati; tidak cinta diri, tidak sombong  "Mata air sukacita murni dari penghinaan yang terdalam.Yang terkuat dan paling mulia karakter dibangun di atas dasar kesabaran, cinta, dan penyerahan kepada kehendak Allah. Tidak tamak, tidak mudah marah - seperti cinta menempatkan konstruksi yang paling menguntungkan pada motif dan tindakan orang lain. Tidak membesar-besarkan kesalahan orang lain, ia tidak mendengarkan saksi dusta, tapi berusaha lebih untuk mengingatkan kualitas kebaikan orang lain.


MENYUKAKAN ALLAH

Motivasi utama Paulus menyenangkan hati Allah.  

1 Tes 2:4-6. Paulus mengatakan dia sangat menghormati Allah yang telah menganggap kami layak untuk mempercayakan Injil kepada kami? Apa contoh dia meninggalkan kita?

       1.
Untuk hidup layak agar tetap dipercaya untuk memberitakan Injil
       2. Untuk tidak khawatir tentang
datangnya pencobaan
       3. Untuk tidak pernah menggunakan sanjungan ketika men
obatkan seseorang
       4. Untuk tidak menggunakan praktik penipuan ketika kita sedang
menjadi saksi
       5. Untuk tidak mencari pujian dari orang, tetapi hanya keinginan untuk 
           menyenangka Tuhan 

Sementara Paulus memberikan pembelajaran yang jelas dari Alkitab iapun mengajarkan bagaimana cara yang tepat untuk mendukung pekerjaan Allah, dan sementara ia mengklaim  dirinya sendiri, sebagai pewarta dari injil, ia tidak menyimpan kekuatannya untuk tidak bekerja. 

1Kor.9:6. pekerjaan sekuler sebagai pendukung/sampingan, di berbagai waktu selama pelayanannya di pusat-pusat peradapan besar, ia bekerja pada kerajinan untuk mensuport kelangsungan hidupnya sendiri. Hal ini dapat kita baca di Tesalonika bahwa Paulus bekerja dengan tangannya sendiri - kerja untuk mendukung pemberitaan Injil.

Tulisannya kepada jemaat orang percaya di sana, ia mengingatkan mereka bahwa ia "Mungkin telah memberatkan" kepada mereka, dan menambahkan."  Sebab kamu masih ingat, saudara-saudara, akan usaha dan jerih lelah kami. Sementara kami bekerja siang malam, supaya jangan menjadi beban bagi siapa pun juga di antara kamu, kami memberitakan Injil Allah kepada kamu "1 Tes 2:6,9. Dan lagi, dalam surat yang kedua kepada mereka,ia menyatakan bahwa dan tidak makan roti orang dengan percuma, tetapi kami berusaha dan berjerih payah siang malam, supaya jangan menjadi beban bagi siapa pun di antara kamu.Bukan karena kami tidak berhak untuk itu, melainkan karena kami mau menjadikan diri kami teladan bagi kamu, supaya kamu ikuti . "2. Tes. 3:8, 9. 

Ketika Paulus pertama kali mengunjungi Korintus, ia menemukan dirinya di antara orang-orang yang mencurigai motif orang asing. Orang Yunani di pantai ini adalah pedagang yang tangguh. Selama ini mereka telah dilatih dalam praktek bisnis yang kuat, bahwa mereka telah datang untuk mencari keuntungan yang besar, dan untuk menghasilkan uang yang banyak, baik dengan cara adil atau busuk, adalah terpuji. Paulus berkenalan dengan karakteristik mereka, dan ia memberikan  mereka kesempatan untuk mengatakan bahwa ia memberitakan Injil untuk memperkaya dirinya sendiri. 

Dia akan berusaha untuk menghapus semua asumsi yang keliru, dengan gaya pesan yang halus tetapi intinya dapat dimengerti. Segera setelah kedatangannya di Korintus, Paulus menemukan "seorang Yahudi bernama Akwila, lahir di Pontus, datang dari Italia, dengan Priskila, isterinya. Mereka adalah pengrajin yang sama dengan dirinya. Mereka terbuang setelah keluar titah dari Claudius, bahwa semua orang Yahudi harus meninggalkan Roma, Akwila dan Priskila memilih pergi ke Korintus, di mana mereka mendirikan sebuah bisnis sebagai produsen tenda. 

Paulus meminta mereka untuk belajar karena mereka adalah orang yang takut akan Allah dan berusaha untuk menghindari semua pengaruh-pengaruh yang mengepung mereka. " tinggallah ia dengan mereka dan berada di rumah ibadat setiap hari Sabat dan membujuk orang Yahudi dan Yunani "  Kisah Para Rasul 18:2,4.

Selama periode panjang pelayanannya di Efesus, yaitu tiga tahun ia mengajarkan usaha penginjilan yang agresif di seluruh wilayah itu, Paulus juga sembari bekerja di usahanya. Di Korintus, rasul-rasul itu merasa senang dengan kehadiran Akwila dan Priskila, dan mereka bersama-sama kembali ke Asia pada penutupan perjalanan misinya yang kedua. Ada beberapa yang keberatan atas pekerjaan Paulus dengan tangannya, dan menyatakan bahwa pekerjaan itu tidak cocok dengan pekerjaan seorang penginjil. Mengapa Paulus, seorang utusan dari peringkat tertinggi, melakukan pekerjaan mekanik? Bukankah buruh layak mendapakan upahnya? Mengapa ia harus menghabiskan waktu dalam membuat tenda-tenda? 

Tetapi Paulus tidak menganggap sebagai membuang-buang waktu. Karena ia bekerja dengan Akwila,dan ia terus terhubungan dengan Guru besar, tanpa kehilangan kesempatan untuk menyaksikan Juruselamat, dan membantu mereka yang membutuhkan bantuan. Pikirannya selalu menjangkau pengetahuan rohani. Dia memberikan rekan –rekan  pekerja instruksi dalam hal-hal rohani, dan ia juga menjadi contoh dari industri dan ketelitian. Dia adalah seorang pekerja, cepat terampil, rajin berbisnis, "sungguh-sungguh dalam roh, melayani Tuhan " Rom.12:11. 

Karena ia bekerja pada pekerjaannya. Dia menunjukkan rekan-rekannya bahwa keterampilan dalam seni umum adalah karunia dari Tuhan dan harus dipergunakan dengan bijaksana dan benar. Dia mengajarkan bahwa setiap hari ia kerja keras, Allah harus dihormati. Jerih payahnya - tangannya mengeras detracted merupakan suatu kekuatan sebagai seorang pendeta Kristen.  

Jika utusan Allah merasa bahwa mereka sedang menderita kesulitan dan penderitaan di jalan Kristus, biarkan mereka terinspirasi dan dapat mengunjungi bengkel dimana Paulus bekerja. Biarkan mereka ingat bahwa sementara ini orang yang dipilih oleh Allah Sang Pencipta sedang digambar/dilukis, ia bekerja untuk roti yang telah ia terima dengan adil sebagai hasil dari pekerjaan seorang rasul.


MERAWAT DENGAN BAIK

Apa motivasi Paulus yang lain yang muncul dalam 1Tes. 2:7-8?

       1. Keinginan untuk menyenangkan Allah, bukan pemerintah atau sesama manusia.
       2. Sebuah cinta untuk
sesama
       3. Perlindungan yang bermutu/bergizi, seperti cinta seorang ibu.
       4. Keinginan untuk berbagi dalam hidup mereka, bukan hanya memberitakan Injil.
       5. Keinginan untuk berteman dengan mereka dan membuat mereka bagian dari 

           hidupnya.

Dia yang disebut nelayan dari Galilea masih memanggil orang untuk pelayanan-Nya. Dan Dia bersedia untuk memanifestasikan kuasa-Nya melalui kita murid-murid Nya. Namun kita tidak sempurna dan berdosa, Tuhan mengulurkan tangan Nya kepada kita untuk menawarkan kemitraan dengan diri-Nya, bekerja untuk Kristus. Dia mengundang kita untuk datang di bawah instruksi ilahi, yang, menyatukan dengan Kristus, kita dapat mengerjakan pekerjaan Allah.

Tetapi harta ini kami punyai dalam bejana tanah liat, supaya nyata, bahwa kekuatan yang melimpah-limpah itu berasal dari Allah, bukan dari diri kami" 2 Kor 4:7, Itulah sebabnya mengapa pemberitaan Injil itu berkomitmen untuk manusia yang berdosa dari pada para malaikat. Hal ini nyata bahwa kekuatan yang bekerja melalui kelemahan manusia adalah kuasa Allah, dan dengan demikian kita didorong untuk percaya bahwa kekuatan yang dapat membantu orang yang lemah dapat membantu kami juga. Ia harus dapat mengerti orang-orang yang jahil dan orang-orang yang sesat, karena ia sendiri penuh dengan kelemahan," Ibr.5:2.

Setelah berada dalam bahaya ,baru  mereka mengenal adanya bahaya dan kesulitan, untuk alasan itu kita dipanggil untuk mencapai untuk orang lain yang berada dalam bahaya. Ada jiwa-jiwa yang bingung dengan keraguan, dibebani dengan kelemahan, lemah dalam iman, dan tidak mampu memahami keajaiban, tetapi seorang teman yang mereka lihat, datang kepada mereka menggantikan Kristus, agar bisa menjadi penghubung untuk mempercepat iman mereka dan takut pada Kristus.

Ahli Taurat Allah menulis karena mereka didikte oleh Roh Kudus, dan mereka tidak memiliki kendali atas pekerjaan sendiri. Mereka menulis kebenaran, fakta-fakta yang menyeramkan yang terungkap karena alasan bahwa pikiran kita yang terbatas tidak dapat sepenuhnya dipahami.

Ini adalah salah satu bukti terbaik dari keaslian Kitab Suci bahwa kebenaran tidak silau atas dosa.


TIDAK MENJADI BEBAN

Bagaimana Anda menanggapi permohonan emosional dalam khotbah? Apa yang membuat Paulus membandingkan emosional yang begitu kuat di Tesalonika? Apa saja kendala dalam emosional ke orang lain? Bagaimana kita menetapkan batasan yang tepat dalam pekerjaan spiritual? 

Apa yang kita pelajari tentang misi Paulus dan strategi dari 1 Tes.02:09-12? Pada bagian ini (1 Tes 2:1-12) mana yang memberitahu kita tentang Allah?

Dalam 1 Tesalonika 2 kita mendapatkan sekilas dari pelajaran Paulus tentang "proyek keaslian." Tidak tahukah kamu, bahwa dalam gelanggang pertandingan semua peserta turut berlari, tetapi bahwa hanya satu orang saja yang mendapat hadiah? Karena itu larilah begitu rupa, sehingga kamu memperolehnya! Tiap-tiap orang yang turut mengambil bagian dalam pertandingan, menguasai dirinya dalam segala hal. Mereka berbuat demikian untuk memperoleh suatu mahkota yang fana, tetapi kita untuk memperoleh suatu mahkota yang abadi. Sebab itu aku tidak berlari tanpa tujuan dan aku bukan petinju yang sembarangan saja memukul. Tetapi aku melatih tubuhku dan menguasainya seluruhnya, supaya sesudah memberitakan Injil kepada orang lain, jangan aku sendiri ditolak.(lihat 1 Kor. 9:24 -27 ).

Ada beberapa cara yang kita dapat praktekkan apa yang Paulus lakukan untuk kita pada zaman ini.

1.)  Menghabiskan Waktu Dengan Firman Allah.
Alkitab, pertama-tama, membantu pencarian kita untuk melihat kedaan kita yang sebenarnya dan menegaskan nilai-nilai kita di hadapan Allah. Ketika Anda membaca Alkitab, ada beberapa ayat yang berbicara tentang seberapa banyak Tuhan menghargai Anda dan saya. Banyak dari kita telah dibesarkan dalam lingkungan legalistik, dimana Injil  ditegaskan dalam cerita-cerita / khotbah-khotbah / pidato-pidato, dengan dampak pengalaman yang luar biasa.   

Ini penting, karena kita menjadi jenuh terhadap diri kita sendiri dan didalam teks-teks Alkitab banyak ditegaskan agar keraguan legalistik dalam pikiran kita dapat dikosongkan atau didorong pergi. Hanya ketika kita mengetahui dan memahami Injil kita akan memiliki keberanian untuk masuk ke dalam proses pertumbuhan dan kesadaran diri, siapa kita sebenarnya.
 
Selanjutnya membantu pencarian akan diri kita - kesadaran dapat ditemukan dalam biografi Alkitab, yang menceritakan tentang karakter utama. Karakter-karakter yang digambarkan secara otentik, yang mana tokoh dalam Alkitab adalah orang yang benar-benar  nyata dengan segala kelemahan yang signifikan. Bahkan, banyak pahlawan Alkitab tampak lebih kacau daripada kebanyakan kita. Namun Tuhan menggunakan mereka meskipun mereka mempunyai kekurangan.Pembacaan Alkitab dengan sungguh-sungguh dan teratur dan berdoa akan membantu mendorong kita untuk mengetahui keadaan kita yang sebenarnya dan memberi kita keberanian untuk mengaku segala dosa-dosa  kita. Jika Tuhan bisa menerima orang-orang seperti Elia, Daud, Petrus dan Paulus, ada harapan bahwa Dia akan menerima saya juga. 

2.)  Perhatikan Doa Otentik. 
Sebuah pendamping terpenting untuk studi Alkitab otentik adalah doa otentik, doa yang diarahkan kepada Allah dalam komitmen penuh. Ini adalah keseluruhan – tanggung jawab, tanpa ragu-ragu – ikhlas, kusuk dalam berdoa. Doa otentik berkata, "Saya ingin kebenaran, tidak peduli berapapun biayanya. "Ketika Anda memberi tahu Tuhan," Aku ingin kebenaran, tidak peduli berapapun biaya, "Anda akan menerimanya, tetapi Anda juga akan membayar harga. 

Kebenaran dapat dikenakan biaya ke keluarga Anda, pekerjaan Anda, reputasi Anda; kebenaran bahkan dapat dikenakan ke biaya hidup Anda. Apakah Anda ingin mengetahui kebenaran yang banyak? Jika Anda melakukannya, Allah akan memberikan kepada Anda.

Tapi meskipun begitu, kebenaran bisa juga agak abstrak. Mengetahui kebenaran bisa sangat memuaskan. Tetapi juga bisa menjadi pengganti yang lebih praktis dari beberapa jenis kebenaran-kebenaran yang lainnya. Mengetahui kebenaran tentang diriku sendiri sangat berbeda dari kebenaran secara abstrak. Hal ini jenis pengetahuan tentang diri kita sendiri biasanya juga dimilki orang lain. Ini sebuah panggilan bahkan lebih dalam dari pada tingkat doa otentik. Doa dapat berlangsung seperti ini: "Tuhan, aku ingin kebenaran tentang diri saya tidak peduli berapa pun biayanya. Tuhan, membantu saya untuk melihat diri saya sebagai orang lain melihat saya. "Jika Anda bersedia membayar biaya, Anda dapat mengetahui kebenaran tentang diri Anda, sampai tingkat yang Anda siap untuk itu (Yohanes 16:12). 

3.) Menerapkan berbagai jenis catatan. 
Seorang teman dekat saya membuat catatan untuk doa otentik. Saya dapat menggunakan catatan untuk berdoa, untuk merekam jawaban Tuhan untuk doa saya, dan untuk mencatat berbagai cara di mana kuasa Tuhan telah bekerja dalam hidup saya. Ketika datang ke pengenalan diri saya sendiri, itu sangat-sangat membantu saya untuk mengundang Tuhan agar menyelidiki bidang apa pun dalam hidup saya yang Ia inginkan, memeriksanya, dan untuk mengekspos saya

4.)  Akuntabilitas 
Tingkat terdalam dari perjalanan untuk mengetahui siapa kita adalah akuntabilitas. Diri penipuan ini amat dalam - berakar cukup dalam pada diri kita semua itu terjalin bahkan masuk ke dalam kehidupan doa kita dan cara belajar Alkitab kita. Kadang-kadang satu-satunya cara bahwa Tuhan dapat menembus kepada kita adalah melalui orang lain. "Ada jiwa yang bingung dengan keraguan, dibebani dengan kelemahan, lemah dalam iman, dan tidak dapat menangkap ilham, tetapi ada seorang teman yang melihat, datang kepada mereka dan di manfaatkan oleh Kristus, bisa menjadi penghubung untuk mempercepat iman mereka dan takut pada Kristus.

Akuntabilitas berarti membiarkan orang lain untuk membantu Anda tetap mengawasi diri sendiri. Ada beberapa cara yang dapat Anda ambil. Salah satu cara adalah melalui kelompok sharing seperti Alcoholics Anonymous di mana satu-satunya hukuman adalah untuk menjadi tidak otentik. Semua orang wajib mengatakan yang sebenarnya dan diterima dalam bentuk cerita. Ketika Anda mendengar orang lain mengatakan yang sebenarnya tentang diri mereka sendiri, Anda mengenali diri Anda dalam pengakuan orang lain (refleksi).

Ada beberapa saran yang lebih menakutkan dan lebih berani. Cari teman tangguh berpikiran yang mengasihi Anda dan sangat peduli tentang Anda. Seseorang yang tidak akan pernah ingin melihat Anda terluka. Ceritakan ke teman Anda, "Katakan bahwa Anda tidak akan memarahinya, tapi ceritakan dengan sesungguhnya apa-apa saja  yang ia dapat  lihat tentang  diri Anda sebenarnya.”

Apa ada permasalahan yang dapat ia lihat dalam hubungan saya dengan Allah? Bagaimana saya menemukan orang lain "Proses ini bisa menyakitkan? Tetapi sangat membantu.

Tetapi bagaimana jika Anda tidak memiliki teman dekat? Bagaimana jika tidak ada seorang pun di dunia ini yang dapat Anda percaya bagaimanakah dengan penderitaan yang ada dalam hati Anda? Kemudian masih ada jalan. Cari yang baik, Kristen konselor untuk membantu Anda. Konselor dilatih untuk membantu orang untuk membuka diri dan menemukan lebih dalam kebenaran tentang diri mereka sendiri. Konselor dilatih untuk menjadi pendengar yang baik. Konselor  yang sering mendeteksi ketika Anda sedang bermain game - kecurangan Anda. Sementara konseling dapat membantu untuk siapa saja, sangat penting bagi mereka yang memiliki tempat lain untuk berbicara. 

Dalam 1 Tes2:01-12 kita dapat melihat sekilas kehidupan batin sang rasul yang langka di Perjanjian Baru. Ini mengilhami kita sampai pada tingkat keaslian yang jarang kita tekankan. Ini adalah salah satu fitur dari surat Tesalonika yang unik dan berharga untuk membimbing kehidupan kita pada hari ini. Tetapi untuk menemukan seorang pria yang polos dan berbicara dan berpikir tanpa tipu muslihat dengan kejujuran, dan baik demi reputasi atau untuk keuntungan, tapi karena niat baik dan kepedulian terhadap sesama manusia dan tunduk pada ejekan dan gangguan dan keributan dari massa-sulit untuk menemukan orang seperti itu, tetapi nasib baik dari kota yang sangat beruntung, adalah kelangkaan mulia yang begitu besar, jiwa mandiri dan kelimpahan toadies, mountebanks dan sofis.
 
Apakah Anda pernah tergoda untuk mendapat pujian dari orang-orang atas pekerjaan yang Anda lakukan untuk Allah? Mengapa pujian orang lain penting bagi Anda? Mintalah Tuhan untuk memurnikan motif Anda dan memberi Anda keinginan untuk menyenangkan hanya kepada Tuhanmu. Apakah Anda menahan diri untuk tidak bersaksi karena Anda tidak ingin untuk dianiaya? Berhenti dan berpikir tentang apa yang Yesus lalui untuk Anda. Kristus secara fisik dianiaya sampai hampir mati.

Pertimbangkan bagaimana Anda dapat memberikan kembali kepada Dia yang mati untuk Anda tapi ia takut untuk bersaksi?










Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...