Syaloom

Selamat datang bagi pengunjung blog ini, terima kasih atas kunjungan anda pada blog ini anda dapat download lagu-lagu rohani khusus quartet (male or ladies) termasuk partitur yang kami telah sediakan.

Blog ini khusus saya buat untuk membantu teman-teman yang mempunyai hobi menyanyi lagu-lagu rohani tetapi pada saat tertentu tidak mempunyai cukup partiture. Dan sesuai dengan judulnya maka blog ini khusus dibuat untuk quartet grup vokal, apakah itu male quartet atau ladies quartet.

Banyak orang didunia ini dan hampir semua orang yang ada di jagad raya ini menyukai musik. Sebab itu saya ingin mengajak semua teman-teman yang ingin partisipasi dalam blog ini saya persilahkan untuk memberi saran dan bahan untuk memajukan grup-grup quartet. Sering kita menyanyikan sebuah lagu dengan baik dan pendengar cuma menyukai harmoninya saja tetapi pekabaran dalam lagu itu sendiri tidak didapat karena pendengar tersebut tidak mengerti bahasa yang dinyanyikan dalam lagu tersebut untuk itu melalui blog ini saya sekali lagi mengajak siapapun untuk urung rembuk agar blog ini disukai dan dapat bermafaat buat kita semua.

Untuk itu saya akan mencoba untuk mentransfer dari partiture aslinya kedalam bahasa Indonesia. Shalom regards,

GBU
E. Nanlohy



TRANSLATORS...

Selasa, 26 Februari 2013

Ringkasan Pelajaran Sekolah Sabat Kesembilan March 02,2013




PERNIKAHAN : KARUNIA DARI EDEN

Baca
an Alkitab: Kej 2:18-25, Mak 10:7-9, Efs. 5:22-25, Mat. 5:27-30, 2 Kor. 3:18.

Memori Teks
"
Tuhan Allah berfirman :" Tidak baik, kalau manusia itu seorang diri saja, aku akan menjadikan penolong baginya, yang sepadan dengan dia '"(Kejadian 2:18).

I. Pendahuluan
II. Lo Tov
(Tidak Baik)
III.
Seorang Pendamping Bagi Adam
IV. Pernikahan
Ideal
V. Melindungi Apa
Yang Berharga
VI. Pernikahan sebagai Metafora Gereja
VII. Selanjutnya Studi

Pertanyaan untuk Pertimbangan

1. Menurut cerita
kitab Kejadian, Sang Pencipta "melihat segala sesuatu yang telah dibuat-Nya, dan lihatlah, itu sungguh amat baik." (Kej 1:31 ) Tapi segera setelah itu, Sang Pencipta berkata "Tidak baik, kalau manusia itu seorang diri ... "(Kej 02:18 ). Apa yang dimaksud "tidak baik" dalam keadaan lajang? Pesan apakah yang dimaksud dengan ayat ini bagi mereka yang belum menikah? Bagaimana kita mendapatkan manfaat dari pernikahan tanpa bermaksud bahwa menjadi lajang adalah tingkat kedua?

2. Setelah
diamati Tuhan tidak baik bagi Adam untuk sendirian, dan sebelum menciptakan Hawa, Tuhan membawa hewan yang baru diciptakan kepada Adam dan memintanya agar Adam memberikan nama kepada mereka. Fakta bahwa tidak ada pendamping untuk Adam ditemukan di antara kalangan hewan menunjukkan perbedaan antara manusia dan bukan-manusia sebagai anggota dunia yang diciptakan Allah. Apa yang membedakan manusia dari hewan? Apa implikasi etis dari perbedaan ini?

3. Apa arti yang Anda lihat dalam kisah cara Tuhan menciptakan "penolong
yang cocok" untuk manusia pertama?

4. Kita dapat membayangkan
Sang Pencipta memimpin acara pernikahan pertama, dan banyak orang percaya saat-saat seperti ini biasanya banyak para undangan yaitu para anggota Gereja untuk menyaksikan pernikahan mereka dengan pendeta sebagai seorang pemimpin. Apakah benar Sang Pencipta menciptakan suatu perjanjian pernikahan? Haruskah ada juga  dokumen yang mengikat secara hukum untuk memiliki "sebuah pernikahan sungguhan"?
 
5. Menurut survei pada awal tahun 1970, lebih dari setengah
jumlah orang-orang yang menikah melaporkan bahwa mereka "sangat bahagia" dalam pernikahan mereka. Survei pada akhir tahun 1990-an persentase kebahagian telah turun menjadi sepertiga lebih sedikit yang melaporkan bahwa mereka “Sangat bahagia”. Tingkat perceraian untuk semua pernikahan sekarang lebih dari 50% dan mayoritas penduduk Amerika sekarang tidak pernah menikah, apakah masih jelas bahwa pernikahan adalah ide yang baik? Apa tampaknya yang telah salah? Apa prinsip dari kisah penciptaan bisa membantu?


6. Yesus berkata bahwa ketika seorang pria menikahi seorang wanita, dia meninggalkan ayahnya dan ibunya dan dia "bersatu dengan istrinya dan keduanya akan menjadi satu. Jadi mereka bukan lagi dua melainkan satu "(Markus 10:8). Apa implikasi praktis yang Anda lihat dalam deskripsi pernikahan?

7. Hanya sebelum
ajaran ini yaitu tentang pernikahan, perceraian dan pernikahan kembali, Yesus ditanya oleh orang-orang Farisi mengapa Musa mengijinkan laki-laki untuk menceraikan istri-istri mereka (Markus 10:2-4). Yesus mengatakan kepada para penanya bahwa Musa menulis perintah ini (mungkin mengacu pada Ulangan 24:1-4) karena "ketegaran hati" (Markus 10:5). Bagaimana aturan pada Perjanjian Lama tentang perceraian membantu menangani kekerasan hati manusia? Apakah ini berarti bahwa ada aturan didalam Alkitab yang disesuaikan dengan realitas keegoisan manusia? Apakah ini semua menggambarkan tentang karakter Allah?

8. Beberapa ajaran Rasul Paulus tentang pernikahan telah dipertanyakan oleh pembaca hari ini. Salah satu contoh adalah bagian ini: "
Hai istri tunduklah kepada suami mu , seperti kepada Tuhan. Karena itu sebagaimana jemaat tunduk kepada Kristus, demikian jugalah isteri kepada suami dalam segala sesuatu… "(Ef. 5:22-23 ) Apakah" kepemimpinan "dari suami merupakan cerminan dari niat Sang Pencipta sejak semula? Atau itu suatu konsesi bagi kelemahan manusia? Atau ada beberapa pemahaman lain yang akan membantu orang percaya untuk menerapkan ajaran ini hari ini? Bagaimana pemahaman Anda tentang karakter Allah membantu untuk menafsirkan ayat-ayat ini? (Efesus 5:21-33)

9.
Beberapa bagian dalam Surat Efesus merupakan salah satu dari beberapa ayat-ayat Alkitab yang menyamakan hubungan pernikahan dengan hubungan Gereja kepada Tuhan kita. (Lihat, misalnya, Wahyu 19:6-8). Apa hubungan kita dengan Tuhan mengajarkan kita tentang suatu pernikahan yang baik? Dan apakah pernikahan yang baik mengajarkan kita tentang suatu hubungan yang setia dengan Allah?

10. Ketika pernikahan gagal,
seperti banyak yang terjadi, bagaimana cara kepercayaan masyarakat  berkaitan dengan kehancuran mengungkapkan karakter dari Sang Pencipta kita?


Apakah keluarga, adalah pernikahan, yang telah dilembagakan sebelum atau setelah dosa? Setelah! Dan saya percaya bahwa cara kita-di rumah dan dalam keluarga , semua ini adalah dirancang oleh Allah sebagai ilustrasi untuk mengatakan sesuatu. Dan kita tidak punya bukti bahwa orang lain di semesta alam seperti ini. Mereka mengajukan pertanyaan kepada Yesus, "Siapakah yang menjadi suami perempuan itu, yang menikahi semua tujuh bersaudara?" Dia berkata, "Kamu tidak tahu apa yang sedang Anda bicarakan. Di akhirat nanti kita akan seperti para malaikat "komentar satu-satunya dari Ellen White, dan itu tidaklah cukup untuk membuat sesuatu." Manusia adalah suatu tatanan yang berbeda ". Sekarang kita tahu apa yang sedang dilakukan pria dan wanita. Malaikat? Apakah itu sebabnya Lucifer membuat masalahnya sendiri? Mulai berlarian dengan malaikat yang cantik di Sorga, dan sebagainya?


Yang saya maksudkan, apakah yang yang dia lakukan di sana itu begitu buruk? Bukan dalam istilah kami saja. Bahwa ia mulai merusak reputasi Allah, merusak kepercayaan kepada Allah dengan cara seolah-olah hidup saleh padahal berdusta terhadap Allah. Hal semacam ini yang tidak ada di persekutuan dengan Allah, tetapi itu adalah kesalahan yang paling dahsyat yang pernah dilakukannya.


Setelah Setan diusir dari surga ke bumi kita ini, tanggapan Ellen White adalah bahwa setelah ia diusir ke bumi ini, Bapa dan Anak melanjutkannya dengan penciptaan dunia ini. Dan itu memiliki implikasi yang menarik! Namun alam semesta ini menyaksikan minggu penciptaan. Dan Tuhan, dengan beberapa alasan, tidak menjentilkan jari-Nya dan menghasilkan dunia yang indah. Dia bisa melakukannya dengan mudah. Tapi sebaliknya, dalam keagungan yang tidak tergesa-gesa dan dramatis, Dia membuka rencana-Nya bagi dunia kita. Musuh-Nya menonton, serta teman-temannya. Secara bertahap dunia ini menjadi tempat yang sangat indah, dan pada hari Jumat, Tuhan melihatnya sangat bagus. Tapi kemudian Dia menciptakan manusia pertama! Saya pikir setiap langkah yang dibuatnya terencana sebagai jawaban terhadap tuduhan Setan, dan salah satu keinginan setan adalah untuk menjadi seperti Allah.

Kami tidak
perlu melihat di Yehezkiel dan di Yesaya untuk ini. Siapa yang meminta Yesus untuk berlutut dan menyembah Dia di padang gurun pencobaan? Itulah musuh. Ada banyak referensi didalam Alkitab. Sekarang, jika kita menggunakan Yehezkiel dan Yesaya, itu adalah musuh yang sama yang mengatakan, "Aku akan menjadi seperti Yang Maha Tinggi. Aku akan duduk di sisi utara ". Ini adalah seorang penghulu malaikat , orang yang cemburu, karena dia bukan Tuhan. Salah satu tuduhan adalah bahwa Allah tidak bersedia untuk berbagi kekuatan kreatif-Nya dengan makhluk-Nya. Bagaimana mungkin Tuhan menjawab pertanyaan itu? Apakah ini yang menyebabkan Allah menciptakan laki-laki dan perempuan? Ini benar-benar luar biasa dan menakjubkan-kita memiliki beberapa ide bagaimana hal ini terjadi, tapi tidak sepenuhnya. 

Ketika seorang pria dan seorang wanita bersatu, bukan dengan pengujian tabung-ia bisa melakukannya dengan cara itu, segala macam cara, ia bisa melakukan ini dengan komputer. Allah telah mengatur sehingga seorang pria dan seorang wanita, mengagumi satu sama lain, dengan daya tarik yang luar biasa antara satu sama lainnya dan mencintai satu sama lain, mereka datang bersama-sama dan lihatlah, mereka menciptakan anak-anak dalam gambar mereka sendiri, untuk generasi kedua, ketiga dan keempat, dan seterusnya. Sama seperti Tuhan menciptakan kita menurut gambar-Nya. Dan kemudian kita memiliki masalah bagaimana kita mendisiplinkan anak-anak kita, namun membebaskan mereka? Semua hal yang Allah telah coba lakukan dengan kita, kita mencoba untuk melakukan dengan anak-anak kita. Keluarga adalah ilustrasi terbaik untuk hal ini. Tidak heran iblis bertekat untuk menghancurkannya dan pendekatan yang tepat yaitu melalui  seks karena melalui seks ia telah berhasil dengan sukses yang sangat besar.

 
"Jadilah tunduk
lah satu sama lain dan hormatilah Kristus." Dan kemudian, setelah menyebutkan "satu sama lain", ia menyebutnya suami dan istri. "Istri, tunduklah kepada suamimu, seperti kepada Tuhan." Dan saya pikir itulah titik yang sangat penting. Jangan berhenti dengan "Istri, tunduklah kepada suamimu," tapi ingat, "seperti kepada Tuhan."

Sekarang, bagaimana kita seharusnya tunduk pada Tuhan? Apakah Dia sewenang-wenang, menuntut, tak kenal ampun dan
sadis? Jika Anda berpikir tentang Tuhan sebagai seorang tirani, berarti kemudian "tunduk kepada suami Anda sama dengan tunduk kepada seorang tirani." Jadi bila Anda memiliki gambaran yang sangat berbeda mengenai Tuhan kita, maka itu akan sangat memenuhi syarat yaitu sifat dasar  keberatan untuk tunduk kepada suami. Ketika kami berada di Galatia, Anda ingat, ketika kita berada di bawah kendali Roh Kudus, kita kembali pada pengontrolan/pengendalian diri. Jadi bila kita tunduk kepada Kristus hasilnya yaitu memulihkan martabat individualitas dan pengendalian diri. Jadi saya pikir kata-kata kualifikasi, "seperti kepada Tuhan". Jadi orang yang percaya kepada Tuhan harus  menjadi, dan berkualitas "tunduk", (jika itu adalah kata terbaik untuk itu) bahwa keinginan Tuhan harus menentukan hubungan kita antara satu sama lain.  Pikirkanlah semua dan lakukan untuk Tuhan dan tunjukkan bahwa Dia tidak begitu.

Dan ia melanjutkan, "Suami adalah kepala dari istri," itu adalah kecenderungan kita, Anda lihat, ini adalah tahapan yang pertama. "Istri, tunduklah kepada suamimu. Karena suami adalah kepala dari istri.  Tanpa embel-embel/kualifikasi/syarat-syarat, dan ini bisa disalahpahami. Ini adalah hanya satu-satunya untuk tunduk kepada suami seperti kepada Tuhan, dan berpikir betapa anggun Dia, suami adalah kepala isteri sama seperti Kristus adalah kepala jemaat. Sekarang bagaimana Ia mendominasi gereja? Apakah Dia meminta kita untuk percaya apapun walaupun Dia tidak memberikan bukti yang memadai? Dalam perjalanan ke Emaus, Yesus meminta para murid untuk percaya kepada-Nya berdasarkan otoritas kesaksian pribadi-Nya, atau apakah Dia pertama kali membawanya melalui suatu bukti? Itulah caranya bagaimana Kristus memimpin gereja, Anda lihat. Dan kemudian gereja digambarkan sebagai tubuh-Nya, yang  akan berkembang di kemudian hari-dan Dia sendiri adalah Juruselamat dan penyembuh. "Karena itu sebagaimana jemaat tunduk kepada Kristus, demikian jugalah isteri tunduk dalam segala hal kepada suami mereka."

Dan sekarang ia mengubah
seluruhnya. "Hai suami, kasihilah isterimu sebagaimana Kristus telah mengasihi jemaat dan telah menyerahkan diri-Nya baginya, ia mungkin menguduskannya, karena dia disucikan oleh permandian air demikian firman-Nya, bahwa ia menempatkan jemaat di hadapan diri-Nya dengan cemerlang tanpa cacat . atau kerut atau yang serupa dengan itu, ia mungkin menjadi kudus dan tidak bercacat cela "Dan, Anda lihat, Anda tidak harus berhenti bahkan sejenak untuk menarik napas," Dalam cara yang sama suami harus mengasihi isterinya sama seperti tubuhnya sendiri ". untuk menyajikan mereka dalam kondisi yang sama bahwa Kristus ingin menyajikan gereja. Jadi, pada dasarnya, "Siapa yang mengasihi isterinya mengasihi dirinya sendiri." Saya selalu ingin membacanya disetiap acara pesta pernikahan. "Tidak pernah seseorang membenci tubuhnya sendiri", kecuali dia secara emosional sangat sakit. Setiap orang normal tidak membenci tubuhnya sendiri, "tetapi mengasuhnya," terlebih memeliharanya, "dan merawatinya, sama seperti Kristus terhadap jemaat, karena kita adalah anggota tubuh-Nya. Untuk alasan ini seorang laki-laki, "(yaitu, untuk semua alasan yang diberikan di atas)" seorang laki-laki akan meninggalkan ayahnya dan ibunya dan bersatu dengan istrinya, dan keduanya akan menjadi satu. "

Apakah
Allah yang membuat itu? Mengapa, seperti kata-kata Yesus dalam Injil. Segera kembali ke Eden. "Ini adalah suatu misteri besar," katanya, dan itu adalah ketika Anda sedang memikirkan hal itu berarti Anda sedang kembali ke Eden. Dan mungkin salah satu langkah darurat dalam pertentangan besar, karena keluarga diciptakan, bukan sebelum dosa, tapi setelah adanya dosa. Jika kita mengambil pandangan yang lebih sempit, sebelum dosa terjadi di planet ini, tetapi jika kita mengambil pandangan yang lebih besar, pertentangan besar dan peperangan di surga sudah dimulai, dan ada suatu kebutuhan untuk suatu gambaran buat kita. Ada kebutuhan Sabat hari ketujuh lebih dari pada sebelumnya. Namun dia mengatakan, "Saya mengambil rahasia besar untuk mengartikan Kristus dan gereja," menyarankan keluarga adalah suatu demonstrasi dan ilustrasi yaitu hubungan antara Allah dan umat-Nya, "Kristus dan gereja". Dan itu benar. Bila Anda memikirkan hal ini, hubungan antara orang tua dan anak-anak adalah sebuah ilustrasi yang mungkin paling dekat dan representasi dari semua masalah dan yang paling lembut, antara Allah dengan anak-anak-Nya, dan dengan makhluk-Nya di seluruh semesta alam. Jadi itu yang dimaksudkan untuk menyatakan bahwa. "Biarkan masing-masing Anda mengasihi istrinya seperti dirinya sendiri, dan membiarkan istri melihat bahwa ia menghormati suaminya." Dan kemudian dia melanjutkan kepada anak-anaknya.


Lebih lanjut studi dengan Ellen White

Kasih karunia Kristus, dapat membuat lembaga ini
sesuai dengan rancangan Allah  agar kita dapat menjadi-agen penyaluran berkat dan membangkitkan semangat umat manusia. Dan dengan demikian keluarga-keluarga diseluruh muka bumi, didalam kesatuan dan damai sejahtera dan kasih sayang, dan merupakan gambaran keluarga kerajaan surga. {MB} 65,1

Allah sendiri
yang memberikan Adam pendamping. Dia menyediakan "penolong yang sepadan dengan dia"-penolong yang sesuai dengannya-orang yang memang pas untuk menjadi temannya, dan yang bisa menyatu dengan dia dalam kasih  dan rasa simpati. Hawa diciptakan dari tulang rusuk yang diambil dari sisi Adam, menandakan bahwa Hawa bukan untuk dikendalikan oleh Adam karena Adam sebagai kepala, atau diinjak-injak di bawah kakinya, tetapi untuk berdiri di sisinya sebagai orang yang sederajat, untuk dicintai dan dilindungi oleh Adam. Sebuah bagian manusia, tulang dari tulangnya, dan daging dari dagingnya, ia merupakan dirinya yang kedua, menunjukkan kesatuan yang erat dan keterikatan kasih sayang yang harus ada dalam hubungan ini. "Sebab tidak pernah orang membenci tubuhnya sendiri, tetapi mengasuhnya dan merawatnya" (Efesus 5:29). " Sebab itu seorang laki-laki akan meninggalkan ayahnya dan ibunya dan bersatu dengan isterinya, sehingga keduanya menjadi satu daging" (Kejadian 2:24). {CC 14.3}

Pernikahan,
adalah sebuah serikat untuk hidup, dan merupakan simbol persatuan antara Kristus dan gereja-Nya. Dengan semangat Kristus memanifestasikan Dirinya terhadap gereja-Nya dan ini merupakan  roh yang harus diwujutkan antara suami dan istri. Jika mereka mengasihi Allah , mereka akan saling mencintai dalam Tuhan, memperlakukan satu sama lain dengan sopan. Mereka bersama-sama saling penyangkalan diri dan pengorbanan diri mereka dan akan menjadi berkat bagi satu sama lain. . . . {AH 95,1}

Anda milik Allah,
semuanya jiwa, tubuh. Pikiran Anda adalah milik Tuhan, dan bakat Anda milik-Nya juga. Tidak seorang pun memiliki hak untuk mengontrol pikiran orang lain dan menghakimi orang lain. Ada hak-hak tertentu yang dimiliki setiap individu dalam melakukan pelayanan kepada Tuhan. Tidak ada orang yang memiliki kebebasan lagi untuk mengambil hak-hak kita dan mengambil kehidupan kita. Tuhan telah memberi kita kebebasan untuk berpikir, dan itu adalah hak istimewa kita untuk mengikuti tugas kami masing-masing. Kita hanya manusia, dan satu manusia tidak memiliki yurisdiksi atas hati nurani manusia lain. Masing-masing dari kita memiliki individualitas dan identitas yang tidak dapat diserahkan kepada manusia lainnya. Kami adalah individual hasil karya, Allah.-Lt 92 1895. {2MCP 708,4}

Dalam hal hati nurani jiwa harus
dibiarkan terkendala. Tidak ada yang dapat mengontrol pikiran orang lain,atau menilai yang lain, atau untuk memformulakan tugas-tugasnya. Tuhan memberikan kebebasan kepada setiap jiwa untuk berpikir dan mengikuti keyakinannya sendiri. "Setiap orang di antara kita akan memberi pertanggungan jawab tentang dirinya sendiri kepada Allah" (Roma 14:12). Tidak seorang pun memiliki hak untuk menggabungkan individualitas sendiri kedalam orang lain. Dalam segala hal prinsip itu terlibat, "biarlah setiap orang sepenuhnya diyakinkan dalam pikirannya sendiri" (ayat 5). Dalam kerajaan Kristus tidak ada penindasan, atau cara-cara pemaksaan. Para malaikat di surga tidak datang ke bumi untuk memerintah,tetapi sebagai utusan dengan belas kasihan, untuk bekerja sama dengan manusia dan  mengangkat humanity.-The Desire of Ages, 550, 551 (1898). {2MCP 707,3}

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...