Syaloom

Selamat datang bagi pengunjung blog ini, terima kasih atas kunjungan anda pada blog ini anda dapat download lagu-lagu rohani khusus quartet (male or ladies) termasuk partitur yang kami telah sediakan.

Blog ini khusus saya buat untuk membantu teman-teman yang mempunyai hobi menyanyi lagu-lagu rohani tetapi pada saat tertentu tidak mempunyai cukup partiture. Dan sesuai dengan judulnya maka blog ini khusus dibuat untuk quartet grup vokal, apakah itu male quartet atau ladies quartet.

Banyak orang didunia ini dan hampir semua orang yang ada di jagad raya ini menyukai musik. Sebab itu saya ingin mengajak semua teman-teman yang ingin partisipasi dalam blog ini saya persilahkan untuk memberi saran dan bahan untuk memajukan grup-grup quartet. Sering kita menyanyikan sebuah lagu dengan baik dan pendengar cuma menyukai harmoninya saja tetapi pekabaran dalam lagu itu sendiri tidak didapat karena pendengar tersebut tidak mengerti bahasa yang dinyanyikan dalam lagu tersebut untuk itu melalui blog ini saya sekali lagi mengajak siapapun untuk urung rembuk agar blog ini disukai dan dapat bermafaat buat kita semua.

Untuk itu saya akan mencoba untuk mentransfer dari partiture aslinya kedalam bahasa Indonesia. Shalom regards,

GBU
E. Nanlohy



TRANSLATORS...

Selasa, 05 Februari 2013

Ringkasan Pelajaran Sekolah Sabat Keenam February 09, 2013.



                                                        
PENCIPTAAN DAN KEJATUHAN

Bacaan Alkitab: Kej 3:1-15; Mat. 4:3-10, Kol 2:20-23, Yoh 3:17; Wah 14:6, 7.


Pokok Pikiran:  Dari kitab Kejadian sampai Wahyu, Alkitab berbicara tentang Penciptaan, Injil, dan penghakiman yang akan datang. Kisah penebusan adalah keterikatan ketiga ajaran itu secara bersama-sama.

Pernahkah Anda tertipu saat membeli produk atau jasa? Mungkin ketika Anda membeli mobil, Anda diberitahu bahwa "itu berjalan seperti
apa yang Anda impikan." Bagaimana Anda menanggapinya?  Seberapa sering Anda pikir banyak orang benar-benar tertipu dibandingkan dengan mereka yang sengaja mengabaikan kebenaran tetapi berpura-pura tertipu?

Pelajaran ini terlihat pada kejatuhan manusia di Taman Eden. 
  
Pemikiran Pertanyaan:
Bacalah kisah kejatuhan manusia dalam Kejadian 3:1-6. Pelajaran apakah yang dapat kita pelajari tentang penipuan yang terjadi pada manusia pertama /Orang tua pertama kita?

-  Setan hadir dengan dirinya dalam cahaya yang paling semenarik mungkin. 
   Godaan-Nya samar-samar.
-  Tingkat penegasan kita harus lebih dalam dari apa yang kita lihat, dengar, rasa, 
    sentuh  atau cium.
-  Berdialog dengan iblis menyebabkan bencana, Setan adalah simbol utama 
    seniman yang menggunakan  segala kebohongan untuk membujuk siapapun.
-  Godaan Hawa diikat dalam percakapannya dengan setan, godaan Adam diikat  
    dalam Hawa.
-   Ini semua bermuara pada hal : Apakah kita percaya dengan apa yang Tuhan 
     katakan atau kita percaya dengan apa yang dikatakan Setan?
-   Lainnya ...

Setelah musim gugur, Penciptaan berubah. Hal-hal
jadi berbeda. Apa yang terjadi? Baca Kejadian 3:7-19.

-  Mata Adam dan Hawa dibuka, dan mereka melihat ketelanjangan mereka sendiri.
-  Mereka menghindari Tuhan dan ingin bersembunyi dari hadirat Tuhan.
-  Mereka berusaha untuk menutupi diri mereka dengan daun ara sehingga mereka 

    tidak akan terlihat.
-  Mereka juga berusaha untuk menutupi dosa mereka dengan membuat alasan
-
    alasan.
-  Wanita dikutuk dengan rasa sakit saat melahirkan, dan tanah dikutuk dengan  
    onak dan duri.
-  Lainnya ...

Sebuah janji disertakan dengan penilaian dan kutukan yang dihasilkan dari dosa. Baca Kejadian 3:15. Apa
arti dari ayat ini?

-  Kata "perseteruan" berarti "permusuhan atau kebencian antara dua musuh."
-  Ular adalah Setan, wanita mewakili gereja (umat Allah).
-  Umat Allah (melalui Kristus) akan menghancurkan kepala ular-Setan akan 
    dihancurkan.
-  "Permusuhan" berarti akan ada pertempuran, dan Setan akan memiliki beberapa 
    tumit kemenangan-dengan tanda memar tersebut.
-   Bagian ini sebenarnya adalah janji Injil, referensi pertama untuk Mesias yang 
    akan datang.
-   Lainnya ...

Semua itu tidak hilang karena kejatuhan. Eden akan dipulihkan, dan Penciptaan akan terjadi sekali lagi. Baca Wahyu 14:6, 7. Bagaimana bagian ini menegaskan Kejadian 3:15?

-   Sama seperti Kejadian memperkenalkan Injil, sehingga Wahyu membawanya ke 
     kesimpulan.
-   Ketika Allah berbicara mengenai Injil kepada Adam dan Hawa, mereka adalah 
     satu-satunya di bumi. Dalam Wahyu, Injil juga akan pergi ke semua orang di 
     bumi.
-   Sepanjang Kejadian, penilaian disampaikan oleh kutukan. Ini akan sama pada 
     akhir zaman.
-   Persekutuan dan menyembah Tuhan di Eden suatu hari akan dikembalikan.
-   Penciptaan hilang di Eden akan dipulihkan (lihat Wahyu 21:1), Tuhan kelak akan 
    diakui sebagai Pencipta.
-   Lainnya ...

I. Pendahuluan
II. Ular
Itu Lebih Cerdik
III. Perempuan dan Ular
IV.
Tertipu Oleh Petunjuk
V. Kasih karunia dan Penghakiman di Eden: Bagian
1
VI.
Kasih Karunia dan Penghakiman di Eden: Bagian 2
VII. Selanjutnya Studi

Pertanyaan untuk Pertimbangan


1). "Minggu ini kita akan melihat serangan asli Setan dan pelajaran apa yang kita dapatkan, sehingga sementara kita masih di bawah serangannya, kita bisa mengklaim kemenangan dimana  kita berada di dalam Kristus."

2). Apa yang Anda perhatikan dan bagaimana penulis memainkan kata-kata (arum) untuk menekankan kelicikan ular (Kejadian 3:1 ; 2:25)? Apa kesamaannya dengan pencobaan yang Yesus alami (Matius 4:2-10) dan godaan macam apakah yang dirancang secara individual untuk Adam & Hawa (Kejadian 3:1-6)?
 
3).  Apa arti penting dari Hawa menguatkan  apa yang Tuhan katakan? (Lihat pelajaran Senin dan Matius 15:7-9;. Wahyu 22:18)


Judul untuk Selasa: "Tertipu oleh Petunjuk". Petunjuk apakah  yang ular berikan kepada Hawa? Apakah dia ditipu oleh petunjuk -atau oleh pemikirannya sendiri dalam mengolah informasi yang diberikan oleh ular? Apa artinya bagi kita, fakta bahwa Hawa jatuh karena ia menggunakan nalarnya dengan ular dan Adam jatuh karena ia mengikuti kecenderungan hatinya? Apa yang bisa kita pelajari dari situasi yang Tuhan tujukan ? Bagaimana Kasih Karunia dan Penghakiman terungkap dalam Eden? Bagaimana respon Tuhan yang signifikan sebagai cara Tuhan untuk berurusan dengan dosa dalam kisah Alkitab? "Setelah semua itu, apa tujuan dari Injil, apa 'kabar baik'," Pertanyaan selama kwartal ini, "Jika ada penghakiman, bagaimana caranya agar kita dapat terhindar dari hukuman? Konsep dari 'Injil' membawa dalam dirinya konsep hukuman, bahwa kita tidak harus menghadapi hukuman. Itulah 'kabar baik' "Jadi apa yang membuat kita"! Harus hadapi "dan" tidak harus hadapi "? Apa penghakiman itu? Apa kabar baiknya?

4). Apa arti penting dari "Injil yang kekal" dan penghakiman dalam Wahyu 14:6, 7? Bagaimana yang berkaitan dengan kisah Kejadian 3?

5).  Apa arti penting dari Kejatuhan, dan cara Allah berurusan dengan itu, bagi kehidupan praktis kita hari ini?

Mantan pembawa terang yang sekarang disebut Setan atau Iblis, yang berarti "penuduh" atau "musuh," pertama kali berhasil membujuk sejumlah besar malaikat  bahwa Tuhan itu tak layak dipercaya, mereka (lihat Wahyu 12:4, 9). Kemudian konflik diperpanjang ketika dunia kita diciptakan, ia menuduh Allah berbohong kepada orang tua pertama kami dan menyindir bahwa ia telah sewenang-wenang, pendendam dan sadis dan membatasi kebebasan mereka.

Jika tuduhan Setan berkelanjutan, kita akan dibuat bodoh agar kita percaya kepadanya. Allah telah menanggapi tuduhan ini? Apakah kita menemukan jawaban-Nya  yang cukup untuk iman kita?

Alkitab-
mencatat semua itu- sejauh mana Allah telah bersedia untuk datang dan meyakinkan kita tentang kepercayaan-Nya. Selama ini kita telah menikmati hak istimewa merupakan suatu kelompok terkemuka mempelajari semua enam puluh enam buku-Nya. Dengan setiap pembacaan berturut-turut menjadi lebih meyakinkan kejelasan bahwa Allah bukanlah tipe pemusuh. Sebaliknya, Ia menghargai apa-apa yang lebih tinggi dari kebebasan dan cinta ,kita diberikan kebebasan dan kepercayaan-kepada-Nya dan terhadap satu sama lain. Kualitas tersebut tidak dapat diperintahkan atau diproduksi secara paksa. Tuhan juga tidak meminta kita untuk percaya kepada-Nya sebagai orang asing. Sebaliknya Dia pertama kali mengungkapkan diri-Nya, bahwa kita dapat datang untuk mengenal Dia dan memutuskan untuk diri kita sendiri apakah kita pantas menemukan Dia untuk mendapatkan kepercayaan kita. 

Dalam bab yang sama di buku  Roma di mana Paulus menyerukan kemenangan Allah di pengadilan, ia mengutip bukti tertinggi yang di atasnya Tuhan merupakan  basis pertahanan Nya dan Ia memenangkan kasusnya. Allah mengorbankan diri-Nya di dalam Anak-Nya untuk memberikan demonstrasi yang meyakinkan kebenaran. Seperti Paulus jelaskan, "Allah menunjukkan Dia mati kepada dunia sebagai sarana rekonsiliasi yang akan dimanfaatkan oleh iman. Ini adalah untuk menunjukkan kebenarannya sendiri, karena pada masa kesabaran-Nya Tuhan rupanya mengabaikan  dosa manusia pertama. Itu untuk menunjukkan keadilan-Nya pada saat ini, untuk menunjukkan bahwa Dia sendiri adalah benar dan bahwa Dia menetapkan hak orang-orang yang percaya kepada Yesus "(Roma 3:25, terjemahan saya sendiri).

Allah telah mengatakan yang sebenarnya di Eden. Dia tidak berbohong saat Setan
menuduh-Nya. Dosa tidak mengakibatkan kematian. Penyiksaan dan eksekusi di tangan Allah yang pendendam. Tuhan tidak meletakkan tangannya pada Anak-Nya, baik di Getsemani atau di Kalvari. Ia " Dia mengangkatnya" sebagaimana Dia akan menyerah pada dosa pada akhirnya. Dan mereka akan mati. Dan Tuhan akan menangis, sama seperti ia menangisi Israel yang memberontak, "Bagaimana saya bisa membiarkan engkau, bagaimana saya bisa membiarkan kau pergi?" (Lihat Hosea 11:8, Roma 1:24 cf, 26, 28;. 4:25 )

Apakah itu harga yang layak untuk menjernihkan kesalahpahaman tentang dosa dan akibat-akibatnya dan bagaimana Tuhan terlibat dalam kematian kekal anak-anak-Nya unsavable? Mengapa begitu penting bagi Tuhan bahwa anak-anak-Nya tidak boleh melayani Dia karena takut penyiksaan dan eksekusi?

Beberapa orang
menunjukkan  kesalahpahaman kepada Allah dan menunjukkan jawabannya sendiri yang mengerikan. Alam semesta menyaksikan dengan ngeri sebagai pengamat yang cermat bagi orang-orang yang taat pada hari Sabat dimana Yesus disiksa sampai mati pada hari Jumaat dan  mereka segera bergegas pulang untuk menjaga sucinya hari ketujuh/hari Sabat, untuk menunjukkan bahwa mereka memang umat Allah setia dan patuh.  

Lalu bagaimana yang bekerja di penghakiman? Dapatkah Anda melihat itu tidak sewenang-wenang sama sekali? Kami dihakimi oleh apakah kita telah memilih atau tidak kebenaran untuk melawan kebohongan setan. Dan jika kita telah menyambut cahaya kebenaran, dan telah memenangkan kembali ke kepercayaan dan iman kepada Allah, Allah telah mampu menyimpan dan menyembuhkan semua orang yang percaya kepada-Nya. Dan semuanya akan baik-baik saja. Dan Dia akan berkata pada akhirnya, "Biarkan dia yang tinggal benar seperti itu."  Sekarang, bagaimana jika saya yang suka kegelapan menjadi terang, dari Setan kepada Kristus, dari kebohongan Setan kepada kebenaran, dan saya belum juga memenangkan kembali percaya kepada Allah ? Dia belum mampu untuk menyelamatkan dan menyembuhkan saya. Dan Dia akan berkata kepada saya, seperti Johanes, yang menulis dalam buku Wahyu 22:11 Dan "Biarkan dia yang tinggal kotor seperti itu." Itulah penghakiman. Sekarang, kalau itu penghakiman, mengapa kita memiliki gambaran yang lebih rumit dari pada itu? Jika itu esensi dari penghakiman, dan itu benar-benar Allah harus mempertimbangkan hal-hal tersebut, dan berkata, "Yah, saya tidak berpikir ia berhasil."

Ini tidak lebih seperti seorang dokter yang  mendiagnosis. "Orang ini tidak aman untuk diselamatkan. Dan yang satu itu telah disembuhkan,. Satu ini belum "Sekarang, siapa yang membuat keputusan apakah kita iya atau tidak? Kita yang membuat keputusan itu. Jadi kita menilai diri kita sendiri. Dia hanya mengakui keputusan yang kita buat. Sekarang, apa yang lebih adil dari pada itu? Dan itulah deskripsi penghakiman.

Anda lihat, kita dinilai oleh kebenaran
yang kita miliki. Ini adalah masalah hanya mendiagnosis kondisi kita. Ini adalah konsekuensi. Ini adalah hasilnya. Tidak ada kesewenang-wenangan tentang hal itu semuanya tidak. Dan kemudian apa yang Tuhan lakukan terhadap orang-orang yang telah menolak kebenaran sehingga Ia belum bisa menyembuhkan mereka, Tuhan tidak sewenang-wenang. Yang Allah lakukan untuk mereka yang menolak kebenaran tak ternilai harganya? Apa lagi yang bisa Dia lakukan dalam alam semesta Dia memberikan mereka kebebasan. Seperti yang kita baca minggu lalu, dan melihat kembali pada Roma 1:25, 28. "Karena mereka bertukar kebenaran tentang Allah untuk kebohongan .... Allah menyerahkan mereka kepada pikiran-pikiran dasar dan perlakuan yang tidak semestinya." (RSV)

Dia
merasa sedih menyerahkan mereka kepada apa yang mereka pilih untuk dilakukan. Pada akhirnya bahkan, Allah hanya mengakui, dan hasil diagnosa diumumkan. Dalam kata-kata awesome Wahyu 22:11 , sebagaimana Dia melihat umat-Nya pada akhirnya, beberapa orang yang bersukacita dalam kebenaran dan beberapa orang yang  telah menolaknya, Dia berkata, "Biarkan dia yang salah terus melakukan kesalahan, biarkan dia yang keji terus menjadi kekejian, biarkan dia yang tidak benar terus melakukan yang benar, dan biarkan dia yang suci terus menjadi kudus. "(NIV)

Hanya meninggalkan apa yang Anda lakukan. Terus menjadi apa Anda. Anda lihat, tidak ada yang sewenang-wenang. Tidak perlu takut akan Tuhan dalam hal ini. Kita telah membuat pilihan kita dan kita akan menuai hasilnya  baik atau buruk. 

Lebih lanjut studi dengan Ellen White

Sejak pengumuman kepada ular di Eden, "Aku akan mengadakan permusuhan antara engkau dan perempuan, dan antara keturunanmu dan keturunannya" (Kejadian 3:15), Setan tahu bahwa dia tidak memegang kekuasaan mutlak atas dunia. Ada terlihat pada
manusia suatu kekuatan untuk mempertahankan kekuasaannya. Dengan minat yang tinggi ia melihat pengorbanan yang ditawarkan oleh Adam dan anak-anaknya. Dalam upacara ini dibedakan simbol persekutuan antara bumi dan langit. Dia mengatur dirinya untuk mencegah persekutuan ini. Dia mewakili Tuhan, dan disalahtafsirkan oleh ritus yang menunjuk kepada sang Juruselamat. Manusia dituntun untuk takut kepada Allah sebagai orang yang senang dalam kehancuran mereka. Pengorbanan yang ditawarkan seharus mengungkapkan kasih-Nya itu hanya untuk menenangkan murka-Nya. Setan senang nafsu jahat manusia, dalam rangka mempercepat kekuasaannya atas mereka. Ketika firman Allah yang tertulis diberikan, Setan mempelajari nubuatan dari munculnya Juruselamat. Dari generasi ke generasi ia bekerja untuk membutakan orang untuk nubuat ini, bahwa mereka mungkin menolak Kristus pada hari kedatangan-Nya. {DA 115,1}

Setelah karya penebusan manusia dilakukan, Bapa akan mengampuni semuanya, namun sayang, itu hanya kepentingan agar pekerjaan-Nya selesai. Dia akan membuat peluang untuk manusia, Dia akan mencurahkan berkat-Nya kepada mereka, Dia akan mendukung mereka, hadiah atas hadiah, sampai treasury seluruh surga terbuka untuk orang-orang yang datang kepada-Nya untuk diselamatkan. Setelah terkumpul semua kekayaan alam semesta, dan membuka semua sumber daya alam Keilahian-Nya, Tuhan memberikan semuanya untuk dipergunakan oleh manusia. Ini adalah hadiah secara gratis dari Tuhan. Apakah lautan cinta yang beredar, seperti suasana ilahi, di seluruh dunia! Macam apakah cinta ini, bahwa Allah yang kekal harus mengadopsi sifat manusia dalam pribadi Anak-Nya, dan membawa hal yang sama ke surga yang paling tinggi! {} TMK 19.2

Kabar gembira keselamatan yang harus diambil mereka yang belum mendengarnya. Setan bertekad untuk menempatkan umat Allah dalam cahaya palsu
pada waktu penciptaan. Dia senang ketika kehidupan mereka mengungkapkan kecacatan, ketika mereka menghargai sifat keberatan karakter. Ciri-ciri karakter yang dia gunakan dalam pelayanan-Nya. Dia mencoba untuk menjaga umat Allah dalam keadaan terus-menerus dengan membawanya kedalam  ketidakpastian dalam teori palsu dan ilmu palsu. Dia berusaha untuk menipu mereka sebagaimana dia menipu Adam dan Hawa. Dia akan memimpin mereka untuk meninggalkan Allah, Penasihat sejati mereka, dan menerima sophistries spiritualistik nya. Dengan sophistries mengenakan pakaian cahaya, ia berusaha untuk menipu orang-orang pilihan. {TDG 325,2}

Semua harus mengerti bahwa Setan dulunya malaikat agung. Pemberontakannya me
mbuat dia diusir keluar dari surga, tetapi tidak merusak kekuatannya dan membuatnya sebagai binatang. Sejak kejatuhannya ia telah berbalik dengan kekuatan perkasa melawan pemerintahan surgawi. Dia telah tumbuh lebih berseni, dan telah belajar dengan cara yang paling sukses yang datang ke anak-anak manusia dengan godaan nya. {1T 342,1}

Ketika Setan mencobai
manusia pertama di Taman Eden katanya, "Ya, Allah yang telah  berkata, Janganlah kamu makan dari setiap pohon taman? . . . Kamu tidak akan mati, karena Allah mengetahui bahwa sesungguhnya pada hari kamu makan daripadanya, maka mata Anda akan terbuka, dan kamu akan menjadi seperti Tuhan, mengetahui yang baik dan yang jahat "Jadi dia mencoba menyanjung Hawa untuk percaya bahwa mereka seharusnya dinaikkan di atas bidang kemanusiaan. Tetapi Kristus, dengan contoh yang telah ditetapkan sebelum kita, mendorong umat manusia menjadi manusia, menaati Firman Allah dalam lingkup kemanusiaan mereka. Dia sendiri menjadi manusia, bukan ikatan-budak setan, untuk bekerja  , tapi seorang manusia dalam kekuatan moral, taat kepada hukum Allah, merupakan transkrip dari karakternya. {ST, 14 Oktober 1897 par. 4}

Menilai Alkitab dalam Hidup Anda

Pikirkan kembali ke konsep Penciptaan, Injil, dan penghakiman yang akan datang yang dibahas dalam pelajaran ini. Pesan apa yang paling penting bagi Anda untuk mengingat selama seminggu yang akan datang? Berkumpul dalam kelompok dua dan tiga orang dan saling mendoakan. Mintalah Tuhan untuk diungkapkan dalam hidup Anda sebagai Pencipta dan Penebus sepanjang minggu mendatang.




Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...