Syaloom

Selamat datang bagi pengunjung blog ini, terima kasih atas kunjungan anda pada blog ini anda dapat download lagu-lagu rohani khusus quartet (male or ladies) termasuk partitur yang kami telah sediakan.

Blog ini khusus saya buat untuk membantu teman-teman yang mempunyai hobi menyanyi lagu-lagu rohani tetapi pada saat tertentu tidak mempunyai cukup partiture. Dan sesuai dengan judulnya maka blog ini khusus dibuat untuk quartet grup vokal, apakah itu male quartet atau ladies quartet.

Banyak orang didunia ini dan hampir semua orang yang ada di jagad raya ini menyukai musik. Sebab itu saya ingin mengajak semua teman-teman yang ingin partisipasi dalam blog ini saya persilahkan untuk memberi saran dan bahan untuk memajukan grup-grup quartet. Sering kita menyanyikan sebuah lagu dengan baik dan pendengar cuma menyukai harmoninya saja tetapi pekabaran dalam lagu itu sendiri tidak didapat karena pendengar tersebut tidak mengerti bahasa yang dinyanyikan dalam lagu tersebut untuk itu melalui blog ini saya sekali lagi mengajak siapapun untuk urung rembuk agar blog ini disukai dan dapat bermafaat buat kita semua.

Untuk itu saya akan mencoba untuk mentransfer dari partiture aslinya kedalam bahasa Indonesia. Shalom regards,

GBU
E. Nanlohy



TRANSLATORS...

Selasa, 21 Mei 2013

Ringkasan Pelajaran Sekolah Sabat Kedelapan May 25, 2013





MEMPERCAYAI KEBAIKKAN ALLAH (HABAKUK)

Bacaan Alkitab:  Hab. 1:1-17, 2:2-4; Gal. 03:11; Ibr. 11:1-13, Hab 3; Phl. 04:11.  

Ayat Apalan: "Sebab bumi akan penuh dengan pengetahuan tentang kemuliaan TUHAN, seperti air yang menutupi dasar laut" (Habakuk 2:14, NASB)
 
Pokok Pikiran: Kita tidak selamanya memahami mengapa tragedi terjadi, tapi kita dapat mempercayai Allah, tanpa perduli apa-apa.

Jika Anda mempunyai hewan pemeliharaan yang Anda sayangi dan kedapatan mati bagaimana perasaan Anda? Jika Anda mengalami gangguan phisik yang membutuhkan waktu yang lama untuk suatu proses diagnosa untuk mengetahui penyakit Anda  bagaimana Anda belajar dari kesalahan tersebut apa yang Anda rasakan? Wahyu13:15-17 ketika Anda mengalami masa-masa yang sukar apakah Anda benar-benar merasa khawatir dalam masa ini atau Anda pasrah/berserah sepenuhnya untuk percaya kepada Tuhan?

I. Pendahuluan
II. Nabi
Yang Bingung
III. Hidup
Oleh Iman
IV.
Karena Dunia Akan Dipenuhi
V. Mengingat Ke
masyuran Tuhan
VI. Allah adalah Kekuatan k
ita
VII. Studi lebih lanjut

Dalam 2 pasal pertama buku Habakuk nabi membuat tuduhan kepada Allah dan Allah menjawab. Apa yang membuat Tuhan menjawab kenapa Tuhan tidak berdiam diri saja? Ini adalah Tuduhan serius terhadap Allah dan Allah tidak dapat mendiamkan masalah ini. Habakuk mengeluarkan tuduhan itu karena tuduhan itu ada dalam setiap benak orang banyak. Jadi ini merupakan kesempatan Allah untuk berbicara kepada setiap bangsa. Orang Jehuda sudah muak dengan keadaan mereka jadi mereka menginginkan jawaban Tuhan. Allah menyukai Habakuk dan komentar Habakuk itu benar-benar karena dia ingin tahu jawaban Tuhan ini bukan basa-basi/ventilasi.

1) (Sabat Sore) Pokok pikiran mengatakan "Kita tidak selamanya memahami mengapa tragedi terjadi, tapi kita dapat mempercayai Tuhan, tanpa perduli apa-apa." Bagaimana kita bisa belajar untuk percaya pada kebaikan dan keadilan Tuhan ketika dunia tampak begitu penuh dengan kejahatan dan ketidakadilan?
 
2) (Minggu) Baca Habakuk 1:1-11. Bagaimana Allah "menggunakan" Babel untuk memperbaiki masalah kekerasan dan penindasan Israel? Apa yang paling dinamis terjadi di sini?
 
3) (Senin) Baca Habakuk 1:12-17. Apa inti dari keluhan Habakuk kepada Allah? Mengapa Babel tampaknya memiliki standar hidup yang lebih rendah sampai pehakiman di mata Allah?
 
4) (Senin) Baca Habakuk 2:1-4. Bagaimana Tuhan menjawab Habakuk lihat "teguran" pada akhir bab 1? Baca Roma 1:17, Galatia 3:11, dan Ibrani 10:38. Bagaimana para penulis Perjanjian Baru menggunakan ayat ini? Apa yang bisa kita pelajari dari hal ini? Karena Habakuk adalah penulis favoritnya. Mengutip kitab suci memberikan wewenang pemikiran yang lebih. Roh kudus menuntun kepada referensi kitab Habakuk. Dan orang-orang yang tidak membaca Kitab Suci pasti tidak membaca Kitab Habakuk. Dan ini merupakan pusat yang kuat dari buku Habakuk.

5) (Selasa) Baca Habakuk 2:12-16. Apa yang mulia yang mereka lakukan di tengah-tengah daftar kutukan ini? Bagaimana semua ini dapat dimasukkan  ke dalam konteks yang lebih luas dari bab ini?
 
6) (Rabu) Baca Habakuk 3:1-16. Apa yang nabi jelaskan di sini dan apa hubungannya dengan isu-isu dalam dua pasal pertama dari buku ini? Bagaimana seseorang mempertahankan harapan di masa depan yang tidak bisa Ia lihat? Dalam Ibrani 11 : 1-3 Menurut pendapat Anda bagian mana dari ayat-ayat ini yang tak terlihat atau sulit untuk dipercaya? Penciptaan,banjir bahkan belum pernah ada hujan sebelumnya,pasangan tua yang memproduksi anak seperti bintang dilangit dan pasir di laut,kota surgawi yang dibangun oleh Allah.
 
7) (Kamis) Baca Habakuk 3:17-19. Apa yang terjadi di bagian awal bab 3 yang menyebabkan nabi mengambil kesimpulan ini? Bagaimana kita bisa memupuk sikap seperti itu untuk diri kita sendiri? Dan Habakuk memuji Tuhan setelah ia mengeluh dan mendapat jawaban dari Tuhan kenapa? Jawaban Allah sangat jelas dan memuaskan hatinya.Jawaban Allah adalah takut akan Dia. Habakuk ingat bahwa Allah telah melakukan banyak hal dimasa lalu. Habakuk belajar untuk berpindah dari khawatir menjadi percaya. Habakuk mengalami apa yang ditulis Paulus dalam Philipi 4: 11.

8) (Jumat) Di mata Allah pertanyaan yang jujur dan sikap religius yang meragukan lebih dapat diterima daripada iman yang dangkal? Mengapa iya atau mengapa tidak?
 
9) (Jumat) Bagaimana kita belajar untuk mempertahankan iman hingga Kedatangan Yesus yang Kedua kali sebagai generasi demi generasi berlalu tanpa pemenuhan pada harapan kita?
Ketika seseorang mengalami hal yang paling mengerikan dalam hidupnya, hal terbaik apakah yang dapat kita katakan? Dan hal terbaik apakah yang dapat dilakukan? Contoh krisis keuangan seseorang telah kehilang mata pencahariannya/pekerjaannya, perang terhadap narkoba. Ungkapkan iman Anda bahwa suatu hari kelak  Tuhan pasti memecahkan masalah itu. Kapan terakhir kalinya gereja mengadakan pelayanan pujian dan kesaksian? Apa yang Anda ingin lihat dalam pelayanan itu? Dapatkan kita mendengar kesaksian yang bermakna untuk berbagi?​​

Catatan
:"Kitab Habakuk"

I. Masalah Iman (1:01-2:20)
A. Bagaimana bisa Tuhan yang kudus
mengizinkan kenajisan untuk dibiarkan pergi? (1:1-12)
1. Penindasan di
biarkan di Yehuda, 1:2-5
2. Para Kasdim sebagai momok Allah, 1:6-12

B. Bagaimana Allah dapat mengizinkan bangsa
yang jahat mendapat kemenangan atas umat-Nya? (1:13-2:20)
1. Kekejaman
yang kejam dan penyembahan berhala serta orang Kasdim yang kasar, 1:13-17
2. Orang percaya menunggu
dengan rendah hati dan penuh percaya untuk jawaban Allah, 2:1-4
3. Penghakiman memukul orang-orang Kasdim karena dosa-dosa mereka , 2:5-19
4. Kedaulatan lanjutan Allah di atas bumi, 02:20

II.
Membuang semua Keraguan: berdoa dengan Iman dan Kepercayaan yang Tak Tergoyahkan, (3:1-19)
A. Doa untuk kebangunan rohani, 03:01, 2
B.
Pehakiman pada waktu lalu dari Tuhan merupakan tanda yang pasti untuk masa depan, 3:3-16
C.
Sukacita orang percaya pada Tuhan ,keyakinan atas  pembenaran Allah, 3:17-19
 

Dia memiliki dua keluhan: Tuhan, Mengapa Engkau tidak melakukan sesuatu bagi umat-umat-Mu? Maksudku, semua kekerasan dan ketidakadilan, terjadi dan Engkau tidak melakukan sesuatu! Dan Tuhan berkata, "Aku akan membawa orang-orang Kasdim. "Dan Habakuk berkata," Nah, yang membingungkan saya, juga. Mereka bukan orang-orang yang sangat baik. Mengapa Engkau menggunakan mereka untuk mendisiplinkan umat-Mu sendiri, keturunan Abraham? Nah, "katanya," Aku akan menunggu dan melihat apa yang Tuhan akan lakukan. Dan TUHAN menjawab aku [ayat 2]:  "Tuliskanlah penglihatan itu dan ukirkanlah itu pada loh-loh, supaya orang sambil lalu dapat membacanya.  Sebab penglihatan itu masih menanti saatnya (tentang kedatangan orang Kasdim), tetapi ia bersegera menuju kesudahannya dengan tidak menipu; apabila berlambat-lambat (ayat yang bagus untuk orang Advent), nantikanlah itu, sebab itu sungguh-sungguh akan datang dan tidak akan bertangguh.  

Sesungguhnya, orang yang membusungkan dada, tidak lurus hatinya, tetapi orang yang benar itu akan hidup oleh percayanya. '"Atau" akan hidup dalam iman,"akan hidup dalam kepercayaan". {Habakuk 1:01-2:04} * Ayat yang sangat terkenal, tentu saja, yang muncul dalam Roma 01:17.

Tetapi apa ini artinya, dalam pengaturan ini? Apakah ada hubungannya dengan pengampunan? Lihat,  nomor satu dari ayat ini adalah  'Kebenaran karena Iman'. "Orang benar akan hidup oleh iman", dan kita berpikir tentang pembenaran oleh iman yang berkaitan dengan pengampunan dan grasi, dalam buku Roma. Tapi pengaturan ini dibuat, karena krisis menjadi semakin mengancam dan menakutkan, atau, ketika Anda mulai berpikir bahwa Tuhan tidak akan melakukan apa-apa terhadap orang benar, yang jiwanya benar antara dia dan Tuhan, dan dia bersedia untuk menunggu karena ia telah belajar untuk percaya bahwa Tuhan akan melakukan sesuatu. Ini berarti bahwa hanya orang-orang  benar yang hidup bersandar sepenuhnya pada Tuhan dalam semua keadaan.

Dalam Roma kadang-kadang digunakan dengan cara-cara  yang jauh lebih terbatas, dan saya cenderung ingin menempatkan makna yang lebih luas ke dalam buku Roma. Allah meminta semua  anak-anak-Nya untuk percaya. Itulah yang Dia inginkan, dan itulah yang Paulus katakan dalam buku Roma sejauh mana pengampunan diberikan. Tapi diatas segala-segalanya, Tuhan dapat menyelamatkan dan menyembuhkan semua orang yang percaya kepada-Nya. Semua yang bergantung dan percaya sesuai dengan apa yang Ia telah katakan disini. Saya ingin membaca ulang  dari buku Habakuk ke buku Roma 1, jangan sampai kita membatasi kebenaran melalui iman hanya penyesuaian legal standing kita di hadapan Allah, saya pribadi tidak berpikir ini adalah keasyikan Paulus didalam buku itu.

Kabar Baik bahwa Allah adalah Allah yang benar. Ia layak mendapatkan kepercayaan kita, dan Ia minta dari kita untuk percaya. Dan ketika Anda mendengar bahwa kabar baik itu mengarah pada percaya, dan semakin percaya. Itulah yang dikatakan buku Roma.

"Seberapa cepat?" Murid-murid bertanya kepada Yesus. "Beritahu kami, kapan ini akan terjadi? Apa yang akan menjadi sinyal untuk kedatangan-Nya dan beakhirnya dunia ini? "(Matius 24:3) Yesus berbicara tentang gangguan yang mengkhawatirkan di bumi dan dilangit, tumbuhnya ketidakpercayaan antara bangsa-bangsa, munculnya agama palsu dan pemimpin palsu - dan Kabar Baik harus disampaikan  ke seluruh dunia. Dia mengatakan ajalnya sudah dekat-lebih dari 1900 tahun yang lalu! Tapi bagaimana seberapa "dekat” yang mana? Tidak lama sebelum Yohanes meninggal ia menulis, "Anak-anak, ini adalah waktu yang terakhir... kita tahu bahwa itu adalah waktu yang terakhir." (1 Yohanes 2:18) Apakah dia salah? Ketika Yohanes muncul pada Kedatangan yang Kedua kali ia akan terkejut mendapati sudah berapa lama ia tertidur. Dia mungkin memiliki beberapa pertanyaan tapi dapat dipastikan tidak ada keluhan! Dan bumi akan gemetar peristiwa ini belum pernah ia lihat.

Sekitar satu setengah abad yang lalu muncullah di berbagai belahan dunia keyakinan yang berkembang bahwa waktunya telah tiba bagi Yesus untuk kembali. Ribuan orang Kristen di dunia masih setuju bahwa mereka percaya orang Advent mula-mula memang pernah melihat sinyal Allah bahwa Kristus akan datang segera. Tapi ini bukan sinyal untuk menarik diri dari dunia dan berkemas untuk perjalanan ke Surga. Itu adalah panggilan dari Allah untuk menyelesaikan pekerjaan mempersiapkan dunia bagi kedatangan-Nya.

Memang benar bahwa waktu terus berlalu lebih lama dari yang diharapkan oleh Advent mula-mula. Tanda-tanda yang begitu mengusik mereka sekarang berusia lebih dari seratus tahun. Tapi apakah kita terkejut, bahkan malu, bahwa Allah kita telah bersedia untuk menunggu? Apakah kita prihatin tentang reputasi kita? Jika kita gagal untuk menyelesaikan tugas kita, kita mungkin telah berkontribusi terhadap keterlambatan, maka kita pantas malu. Tapi semakin lama Allah menunggu, tampak Dia lebih ramah. Keterlambatan-Nya hanya menegaskan Kabar Baik!

Berapa lama lagi Anda harus berpikir Tuhan akan menunggu? Kita bisa mempercayai-Nya untuk menunggu selama ada harapan bagi siapa pun. Tapi hanya Tuhan yang dapat membaca setiap pikiran kita dan Ia tahu semua keputusan akhir yang Ia akan lakukan. "Jadi," saran Yesus, "Anda harus selalu siap sedia, karena Anak Manusia akan datang pada saat Anda yang tidak kamu duga." (Matius 24:44) Untuk tambahan Paulus menulis, "Tetapi kamu, saudara-saudara, kamu tidak hidup dalam kegelapan, sehingga hari itu tiba-tiba mendatangi kamu seperti pencuri."(1 Tesalonika 5:4) 
 
KEBEBASAN DARI PERSAHABATAN
 

Ada banyak jenis kebebasan yang datang jika kita bersahabat dengan Yesus ini dijelaskan dalam Yohanes 15:15. Ada kebebasan dari otoritas tertinggi.Kita mungkin bertanya. Apakah Tuhan ingin kita mengerti.
 
Ada kebebasan untuk berbicara dengan sejelas-jelasnya, seperti Ayub dan Daud. Ketika Pemazmur berbicara kepada Allah, ia sangat jujur tentang subjek yang sedang dibahas. Jika ia membenci seseorang, dia tidak mencoba untuk menyembunyikannya dalam penyampaiannya. Jika dia ingin balas dendam pada musuh-musuhnya, ia meminta kejelasan atas kehancuran mereka.
 
"O apakah Anda akan membunuh orang fasik, ya Allah," doanya dalam Mazmur 139. Kemudian setelah itu ia menambahkan, Selidikilah aku, ya Allah, dan kenalilah hatiku, ujilah aku dan kenalilah pikiran-pikiranku. Lihat apakah ada cara yang salah, dan tuntunlah aku di jalan yang benar. (NRSV)

Daud tahu bahwa Tuhan ingin dia menjadi sangat jujur dalam hubungan mereka satu sama lain. Daud tidak selalu seperti ini. Jadi dia berdoa dalam Mazmur 51: Bersihkanlah aku seluruhnya dari kesalahanku, dan tahirkanlah aku dari dosaku! Bersihkanlah aku dari pada dosaku dengan hisop, maka aku menjadi tahir, basuhlah aku, maka aku menjadi lebih putih dari salju.
 
KEBEBASAN DARI RASA TAKUT
​​​​

Untuk menjadi salah satu dari pemahaman persahabatan dengan Allah berarti bebas dari rasa takut. Jelas, tidak ada yang perlu ditakuti dari Tuhan yang menginginkan kita menjadi temannya. Dan dia tidak pernah mengancam, " bahwa teman Saya atau Saya sendiri akan menghancurkan Anda."

Bahkan ketika
kita menghadapi penghakiman, kita tidak perlu takut. Bukan karena kita punya pertemanan antara kita dengan Allah kita yang kudus. Allah sendiri adalah teman kita.

Kebebasan dari rasa takut ini dapat diuji untuk sesaat ketika kita datang
bertatap muka dengan Allah di akhirat. Perasaan apakah yang Anda harapkan ketika Anda datang lebih dekat kepada Allah? Musa begitu kewalahan dan kagum ketika Allah turun di Sinai dan ia berkata, "Aku gemetar ketakutan." (Ibrani 12:21, NRSV) Tapi segera ia mampu meyakinkan orang-orang bahwa tidak ada yang perlu ditakutkan.

Apakah kebebasan dari rasa takut akan berakhir untuk selamanya? Apa yang akan terjadi jika kita hidup di hadapan Allah yang mengetahui semuanya tentang kita? Apakah dia akan menghantui kita dengan memori masa lalu atas dosa-dosa kita?

Studi lebih lanjut dengan Ellen White
 


Iman yang kuat dari Habakuk dan semua orang suci adalah iman yang sama yang menopang umat Allah pada hari ini. Pada jam-jam kegelapan, dalam keadaan yang paling menakutkan, orang Kristen yang percaya dapat menjaga jiwanya untuk tetap tinggal pada sumber semua cahaya dan kekuasaan. Hari demi hari, melalui iman di dalam Tuhan, harapan dan keberanian dapat diperpanjang. "Orang benar akan hidup oleh iman." Dalam melayani Tuhan tidak perlu ada putus asa, tidak ada keraguan, tidak ada rasa takut. Tuhan akan memenuhi harapan tertinggi dari orang-orang yang bertawakal kepada-Nya. Dia akan memberi mereka kebijaksanaan sesuai permintaan dan kebutuhan mereka. {PK 386,3}

Ketentuan berlimpah dibuat untuk setiap jiwa yang tergoda, rasul Paulus memberikan kesaksian. Ia memberikan jaminan ilahi, "kasih karunia-Ku cukup bagimu: kekuatanku dibuat-Nya sempurna dalam kelemahan." Sebagai tanda terima kasih dan keyakinan hamba Allah mencoba menjawab: "Cukuplah kasih karunia-Ku bagimu, sebab justru dalam kelemahanlah kuasa-Ku menjadi sempurna." Sebab itu terlebih suka aku bermegah atas kelemahanku, supaya kuasa Kristus turun menaungi aku. Karena itu aku senang dan rela di dalam kelemahan, di dalam siksaan, di dalam kesukaran, di dalam penganiayaan dan kesesakan oleh karena Kristus. Sebab jika aku lemah, maka aku kuat."2 Korintus 12:09, 10.. {PK 387,1}


Kita harus menghargai dan menumbuhkan iman para nabi dan rasul yang memiliki kesaksian-iman yang berpegang pada janji-janji Allah dan menunggu pembebasan dalam waktu dan cara yang ditentukan-Nya. Yang pasti kata roh nubuat akan memenuhi pemenuhan terakhir dalam munculnya kemuliaan Tuhan Juruselamat kita Yesus Kristus, sebagai Raja atas segala raja dan Tuhan atas segala Tuhan. Waktu  mungkin tampak begitu lama, mungkin jiwa yang tertindas oleh keadaan menjadi ciut, banyak di antaranya orang-orang percaya bisa jatuh, tetapi nabi berusaha untuk mendorong Yehuda pada saat kemurtadan yang tak tertandingi, marilah kita mendeklarasikan bahwa, "TUHAN ada di dalam bait-Nya yang kudus: membiarkan semua bumi tetap diam di hadapan-Nya." 

Habakuk 2:20. Sebab penglihatan itu masih menanti saatnya, tetapi ia bersegera menuju kesudahannya dengan tidak menipu; apabila berlambat-lambat, nantikanlah itu, sebab itu sungguh-sungguh akan datang dan tidak akan bertangguh. 

Sesungguhnya, orang yang membusungkan dada, tidak lurus hatinya, tetapi orang yang benar itu akan hidup oleh percayanya...... Orang benar akan hidup oleh iman. "Ayat 3, 4. {PK 387,2}

Hanya merasakan kehadiran Allah dapat menghalau rasa takut itu, sebagai anak yang memalukan, akan menjadi beban hidup. Biarkan dia memperbaiki dalam ingatan janjinya, "Malaikat TUHAN berkemah di sekeliling orang-orang yang takut akan Dia, lalu meluputkan mereka." Mazmur 34:8. Biarkan dia membaca cerita indah Elisa di kota pegunungan. Biarkan dia membaca bagaimana Petrus dipenjara dan dihukum mati, malaikat Tuhan muncul, bagaimana melewati para penjaga bersenjata, pintu besar dan rantai besi dengan baut terbuka, malaikat mengawal hamba Allah tercantum dalam keselamatan. Biarkan dia membaca adegan itu di laut, ketika badai melemparkan para tentara kelaut. Paulus di tahan, dalam perjalanan ke pengadilan dan eksekusi, mengucapkan kata-kata grand keberanian dan harapan: "Tetapi sekarang juga dalam kesukaran ini, aku menasihatkan kamu, supaya kamu tetap bertabah hati, sebab tidak seorang pun di antara kamu yang akan binasa, kecuali kapal ini. Karena tadi malam seorang malaikat dari Allah, yaitu dari Allah yang aku sembah sebagai milik-Nya, berdiri di sisiku, dan ia berkata: Jangan takut, Paulus! Engkau harus menghadap Kaisar; dan sesungguhnya oleh karunia Allah, maka semua orang yang ada bersama-sama dengan engkau di kapal ini akan selamat karena engkau. Karena itu aku menasihati kamu, supaya kamu makan dahulu. Hal itu perlu untuk keselamatanmu. Tidak seorang pun di antara kamu akan kehilangan sehelai pun dari rambut kepalanya. dan supaya orang-orang lain menyusul dengan mempergunakan papan atau pecahan-pecahan kapal. Demikianlah mereka semua selamat naik ke darat." Kisah 27:22-24, 34, 44. {Ed 255,4}

Hal-hal ini tidak ditulis semata-mata tetapi agar kita dapat membaca dan bertanya-tanya, iman yang sama yang dilakukan di antara hamba-hamba Allah yang terdahulu agar juga bekerja di dalam kita. {Ed 256.1} 





Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...