Syaloom

Selamat datang bagi pengunjung blog ini, terima kasih atas kunjungan anda pada blog ini anda dapat download lagu-lagu rohani khusus quartet (male or ladies) termasuk partitur yang kami telah sediakan.

Blog ini khusus saya buat untuk membantu teman-teman yang mempunyai hobi menyanyi lagu-lagu rohani tetapi pada saat tertentu tidak mempunyai cukup partiture. Dan sesuai dengan judulnya maka blog ini khusus dibuat untuk quartet grup vokal, apakah itu male quartet atau ladies quartet.

Banyak orang didunia ini dan hampir semua orang yang ada di jagad raya ini menyukai musik. Sebab itu saya ingin mengajak semua teman-teman yang ingin partisipasi dalam blog ini saya persilahkan untuk memberi saran dan bahan untuk memajukan grup-grup quartet. Sering kita menyanyikan sebuah lagu dengan baik dan pendengar cuma menyukai harmoninya saja tetapi pekabaran dalam lagu itu sendiri tidak didapat karena pendengar tersebut tidak mengerti bahasa yang dinyanyikan dalam lagu tersebut untuk itu melalui blog ini saya sekali lagi mengajak siapapun untuk urung rembuk agar blog ini disukai dan dapat bermafaat buat kita semua.

Untuk itu saya akan mencoba untuk mentransfer dari partiture aslinya kedalam bahasa Indonesia. Shalom regards,

GBU
E. Nanlohy



TRANSLATORS...

Selasa, 09 April 2013

Ringkasan Pelajaran Sekolah Sabat Kedua April 13,2013



KASIH DAN PENGHAKIMAN: DILEMA ALLAH (HOSEA)

Bacaan Alkitab: Hos. 07:11, 12; 10:11-13; Matt.11 :28-30; Rom. 5:8; 1 Pet. 2:24; Hos 14.

Ayat Apalan: Engkau ini harus berbalik kepada Allahmu, peliharalah kasih setia dan hukum, dan nantikanlah Allah mu senantiasa (Hosea 12:7)

Hosea mengungkapkan kasih Allah
yang begitu besar bagi orang-orang-Nya yang tersesat.

I. Pendahuluan 
II. Tolol dan Tidak Berakal
III. Anak Lembu Yang Terlatih 
IV. Anak Yang Belajar Berjalan                                                                                                                   V. Kasih Sayang Lebih Kuat Dari Kemarahan 
VI. Disembuhkan, Dikasihi, dan Dipelihara 
VII. Studi lebih lanjut

1. (Sabat Sore) Hosea 1-3. Penulis Alkitab sering menggambarkan hubungan kita dengan Allah dengan menggunakan metafora atau analogi. Apa metafora yang paling penting bagi hubungan Allah dengan Israel dalam
kitab Hosea? Manakah dari metafora ini sebagian besarnya adalah Anda dan mana yang  paling favorit dan mengapa?

2. Baca Hosea 6:4-6.
Pengetahuan apakah dari orang-orang tersebut yang kurang? Apa relevansi  pengetahuan ini bagi kita hari ini?

3. (Minggu) Baca Hosea 7:10-13. Apakah ketergantungan pada hal-hal atau
pada orang lain selain Tuhan selalu mengakibatkan pemberontakan? Dalam keadaan apa jika tidak?

4. (Senin) Baca Hosea 10:10-13. "betis terlatih" adalah hewan muda yang belum disiplin dan berguna. Ini memberikan analogi perilaku manusia di hadapan Allah.
Anak-anak membentuk dirinya secara alami sebagai lembu muda, sebab itu mengapa satu syarat untuk masuk kedalam kerajaan surga harus menjadi seperti anak kecil? Melihat dua ayat diatas apa masalah yang nyata dari bangsa Israel?
Mereka ingin melakukan apapun menurut kehendak hati mereka sendiri dan terlepas dari segala konsekuensinya. Orang-orang memilih kepemimpinan yang salah dan tidak tau cara mengubahnya. Mereka bergantung kepada kekuatan militernya dari pada bergantung kepada Tuhan. Mereka mengabaikan hubungan spiritual dengan Tuhan dan Setan dengan mudahnya memimpin mereka kearah yang sesat.Pemimpin mereka mengandalkan jajak pendapat popularitas dari pada mencari Firman Tuhan.
 

5. (Senin) Baca Matius 11:28-30. Bagaimana bisa
kita bersikap lemah lembut dan rendah hati agar memungkinkan kita untuk mendapat ketenangan jiwa kita?
Apa yang bisa diharapkan Israel apabila mereka punya kuk Allah atas mereka?
Mereka masih akan bekerja keras membajak sawah ,tapi setidaknya mereka akan membajak dengan alur lurus.Apapun itu akan lebih ringan dan lebih mudah dari pada mereka memacai cara mereka sendiri.Mereka akan membajak tanah baru dibidang kebenaran dari pada kejahatan.Mereka akan mendapatkan istirahat sesekali yang tidak ada dalam pekerjaan iblis.Mereka akan menemukan pembajak lemah lembut dan rendah hati di dalam tim membajaknya.

6. (Selasa) Baca Hosea 11:1-4. Bagaimana kita
dapat mengetahui jika penderitaan yang kita alami dimana Allah sedang mencoba melewatkannya  atau sesuatu hal yang lain?

7. (Rabu) Baca Hosea 11:8-11. Apa ayat ini memberitahu kita tentang Tuhan?

8. (Kamis) Banyak sarjana kuno memandang Allah
di Perjanjian Lama sebagai Allah yang keras dan tak kenal ampun berbeda dengan Allah yang dinyatakan dalam Yesus. Apakah ada beberapa manfaat dalam pandangan mereka? Bagaimana Anda membandingkan gambar Allah dalam Perjanjian Lama dengan Allah yang terdapat dalam Perjanjian Baru?

Baca Roma 5:8 dan 1 Petrus 2:24 ,menunjukkan bahwa Allah mengasihi kita  sebelum kita berbalik dan bertobat. Mengapa melakukan itu?
Tuhan melihat potensi dalam diri kita dan bersedia menunggu kita untuk mengenalinya. Tuhan tau dari mulanya apakah kita bertobat atau tidak sebab itu Tuhan tidak berjudi. Tuhan tidak bisa menahannya 1 Yohanes 4:8 mengatakan bahwa Allah adalah Kasih.Kristus mati untuk mengalahkan setan jika kita bergabung disisi Allah itu hanya bonus.Satu-satu nya motivator yang benar untuk memenangkan hati manusia adalah cinta tak bersyarat.

9. (Jumat) Dalam kehidupan Hosea dan
pelayan Firman Tuhan "menjadi manusia." Bagaimana Firman Allah menjadi daging dalam hubungan kita dengan orang lain hari ini?
Hosea 14 adalah titik kunci dari buku ini  
Ayat 1: Dosa-dosamu telah menjatuhkan Anda                                                                                             Ayat 4: Aku akan menyembuhkan ketidak patuhan mereka-untuk kemarahan saya telah berpaling dari mereka.                                                                                                                                                                         Ayat 5: Aku akan seperti embun bagi Israel, ia akan berbunga seperti bunga bakung.                              Ayat 8: Hai Efraim,memiliki apa yang lebih sya lakukan dengan berhala.                                                      Ayat 9: Siapa yang bijaksana akan  menyadari hal-hal ini.                                                                                                                                               


10. (Jumat) Baca Matius 9:13 dan Roma 9:25-26. Bagaimana Yesus dan Paulus menggunakan Hosea untuk memberitakan Injil Yesus Kristus?


Suatu waktu Dia berkata, "Allah akan mengangkat saya" {Matt. 20:19, Matt 26:32} *, dilain waktu Dia berkata, "Aku akan mengangkat diriku." {Yohanes 2:19 *} kekuasaan itu ada di sana, keilahian tidak bisa mati. Itu misteri bagi kita. Tapi Anda lihat, kematian-Nya menjawab pertanyaan. Kita tidak perlu bersikeras dan Dia melakukannya lagi. Dia menjawab pertanyaan-pertanyaan dalam kontroversi besar dan itu sudah cukup. Itulah mengapa Ia bisa bangkit pada hari Minggu dan kembali ke Surga.

Apakah Anda pernah berpikir bahwa dalam pemahaman hukum Rencana Keselamatan jika hukuman atas dosa adalah
kematian dan tetap mati untuk selamanya, dan Yesus mati untuk membayar hukuman atas dosa dan Dia masih harus mati. Dan ketika Dia naik ke surga pada hari Minggu dan berkata, "Apakah itu cukup?" Para malaikat seharusnya berkata, "Tidak! Dapatkah kita kembali ke sana, kita tidak akan memberitahu siapa pun kita melihat Anda. Tapi Anda harus berada di sana di kuburan untuk selamanya. "

Tapi sekarang,
kita ambilteman-teman kita yang percaya di neraka. Jika untuk dibakar selamanya dalam api belerang merupakan hukuman atas dosa, dan Yesus membayar hukuman ,Dia harus dalam pembakaran untuk kekekalan neraka. Dia bangkit pada hari Minggu dan tidak ada yang mengatakan itu salah. Para malaikat berkata, "Oh, Anda telah membuat segalanya jelas. Anda bisa datang Jumat sore. "Itu semuanya jelas, dan Dia tahu itu jelas bahkan sebelum Dia mati. Dia berkata, "Selesai." {Yohanes 19:30} * Hal itu dilakukan, untuk menjawab semua pertanyaan. Artinya, dalam kontroversi besar. Namun dalam rencana pembayaran yang sah Anda masuk ke segala macam kesulitan.

Seperti yang saya
lihat Dia digambarkan dalam Alkitab, kekuatan Allah adalah tak terhingga tapi tetap anggun bagi Orang yang menghargai hal-hal yang lebih tinggi dari kebebasan dan kecerdasan individualitas makhluk-Nya, bahwa cinta mereka, iman, dan ketaatan dapat diberikan secara bebas.

Tentu saja, dasar kebebasan adalah ketertiban dan disiplin diri. Tidak mungkin ada kebebasan nyata jika kita menyembah Allah yang berubah-ubah dan tidak dapat dipercaya.

Allah itu tertip,ketidakteraturan di alam semesta  akan menghasilkan konsekuensi destruktif, baik sekarang atau akan datang tetapi tidak di tangan Allah kita yang ramah. Ia menangis atas kebinasaan itu, Kenapa kau akan mati, bagaimana saya bisa membiarkan engkau, bagaimana saya bisa membiarkan kau meninggalkan Aku? Lihat juga Yehezkiel 18:31, 32.

Mungkin ada satu pertanyaan lebih lanjut untuk dipertimbangkan. Bukankah tampak bahwa pada zaman Perjanjian Lama Allah sering memerintahkan umat-Nya untuk melakukan hal-hal tertentu dan mengancam akan menghukum mereka jika mereka tidak taat? Apakah Anda
sebut itu suatu kebebasan?

Jika Anda sebagai orang tua merasa perlu untuk menjaga sebotol racun
yang mematikan di garasi Anda, apakah Anda akan meletakkannya di rak yang paling tinggi agar terhindar dari jangkauan anak-anak? Apakah Anda memperingatkan mereka untuk tidak menyentuh? Mungkin Anda bahkan mengancam untuk memukul mereka jika mereka tidak taat?

Apakah ini merampok
kebebasan anak-anak mereka atau merampas hak mereka untuk minum racun itu? Anak-anak kecil membutuhkan perlindungan, supaya dalam kebodohan dan ketidakdewasaan mereka menghambur-hamburkan kesempatan mereka untuk tumbuh dan sepenuhnya gratis.

"
Kasih Spiritual," seperti Paulus katakan sebagai orang Kristen berpengalaman, membutuhkan perlindungan serupa. Dengan demikian Alkitab berisi banyak cerita tentang bagaimana Allah berurusan sangat tegas dengan anak-anak-Nya yang nakal. " karena Tuhan menghajar orang yang dikasihi-Nya, dan Ia menyesah orang yang diakui-Nya sebagai anak ." Ibrani 12:6,

Sebagian orang menyimpulkan bahwa Allah ingin kita selalu tetap
sebagai anak-anak rohani. Sebaliknya, Efesus 4:11-15 dan Ibrani 5:11-6:03 tampaknya menunjukkan bahwa Tuhan ingin kita tumbuh hingga akil balik, untuk menjadi orang yang bisa melaksanakan kebebasan mereka dengan cara yang bertanggung jawab, orang-orang yang mengucapkan terima kasih atas kebebasan mereka  di alam semesta dan tidak takut untuk menjadi orang yang dewasa.

Studi lebih lanjut dengan Ellen White

Sepuluh Hukum Allah tidak boleh dipandang sebagai banyak sisi larangan, tetapi dari sisi belas kasihan. Larangan nya merupakan jaminan kebahagiaan yang pasti dalam mentaati Sepuluh Hukum. Seperti yang diterima di dalam Kristus, ia bekerja di dalam kita untuk memurnikan karakter yang akan membawa sukacita kepada kita melalui hidup yang kekal. Untuk yang taat merupakan dinding perlindungan. Kami menyaksikan di dalamnya kebaikan Allah, dengan mengungkapkan kepada manusia prinsip-prinsip mendasar kebenaran, berusaha untuk melindungi mereka dari kejahatan yang dihasilkan dari pelanggaran. {1SM 235,1}

Kami tidak menganggap Tuhan se
dang menunggu untuk menghukum orang berdosa karena dosanya.

Dosa mendatangkan hukuman atas dirinya. Perbuatannya sendiri memulai rentetan keadaan yang membawa hasil pasti. Setiap tindakan pelanggaran bereaksi pada orang berdosa, bekerja dalam dirinya perubahan karakter, dan membuatnya lebih mudah baginya untuk melanggar lagi. Dengan memilih untuk berbuat dosa, orang memisahkan diri dari Allah, memisahkan diri dari saluran berkat,dan hasil pasti adalah kehancuran dan kematian. {1SM 235,2}

Kita tidak
dapat mengetahui seberapa banyak kita berutang kepada Kristus untuk perdamaian dan perlindungan yang kita nikmati. Ini adalah kekuatan pertahanan Allah untuk mencegah manusia agar terlepas sepenuhnya dari kendali Setan. Yang tidak taat dan tidak tahu berterima kasih harus memiliki alasan yang tepat untuk bersyukur atas rahmat Tuhan yang telah melepaskan orang yang telah lama menderita dibawah kuasa si kejam dan jahat yaitu Setan. Tetapi bagi orang-orang yang melewati batas-batas kesabaran ilahi, pengekangannya akan dihapus. Tuhan tidak berdiri menghampiri orang berdosa sebagai algojo terhadap pelanggarannya, tetapi mereka meninggalkan-Nya serta menolak rahmat-Nya yang diberikan kepada diri mereka sendiri,maka mereka akan menuai sesuai dengan apa yang mereka tabur. Setiap sinar cahaya ditolak, setiap peringatan dibenci atau diabaikan, setiap nafsu dimanjakan, selalu melanggar hukum Allah, adalah benih yang ditaburkan dan akan menghasilkan panen yang tidak ada putus-putusnya. Roh Allah, terus-menerus ditolak, akan ditarik dari orang berdosa, dan kemudian ada yang tersisa tidak mempunyai kekuatan untuk mengendalikan nafsu jahatnya, dan tidak ada perlindungan atas kejahatan dan permusuhan dengan Setan. {GC 36.1}

"Allah tidak akan membinasakan manusia. Setiap orang yang hancur akan menghancurkan dirinya sendiri. Setiap orang yang menghambat peringatan
maka hati nurani akan menabur benih tidakpercayaan, dan ini akan menghasilkan panen sesuai keyakinannya." {COL 84,4}

"Tidak ada jiwa yang pernah
berakhir dengan Allah, semua diberikan-Nya dengan cara-Nya sendiri, asalkan ada pengharapan keselamatan. 'Manuasia berbalik dari Allah, bukan Allah yang berbalik darinya." Bapa surgawi kita mengikuti kita dengan peringatan dan jaminan kasih sayang, sampai peluang lebih lanjut dan hak istimewa akan sepenuhnya sia-sia. Tanggung jawab terletak pada orang berdosa. Dengan menolak Roh Allah hari ini, ia mempersiapkan jalan bagi perlawanan kedua cahaya ketika datang dengan kekuatan dan kuasa. Demikian ia melewati satu tahap perlawanan terhadap yang lain, sampai akhirnya cahaya akan gagal untuk menembusnya, dan ia akan berhenti untuk merespon tindakan apapun untuk Roh Allah. " {MOB 93,1}

Aapakah  aku dapat membuat jelas indra Anda , saudara-saudara saya, ada bahaya besar yang mucul dari setiap tindakan Anda, baik atau buruk, siapkan jalan untuk repetisi. Bagaimana dalam kasus Firaun?  Kitab Suci bahwa Allah mengeraskan hatinya, dan kuasa Allah selalu dinyatakan berulang kali dalam manifestasi-Nya. Setiap kali ia menolak untuk tunduk kepada kehendak Allah hatinya menjadi keras dan kurang mudah dipengaruhi oleh Roh Allah. Ia menabur benih ketegaran, dan Tuhan meninggalkannya agar bertumbuh dan bertumbuh. Dia mungkin dicegah dengan keajaiban, tapi itu bukan rencana-Nya. Ia memungkinkan untuk tumbuh dan menghasilkan panen dari jenisnya sendiri, dengan demikian, membuktikan kebenaran Kitab Suci: "Apa pun yang ditabur orang, itu juga yang akan dituainya." Ketika manusia menanamkan keraguan, dia akan menuai keraguan. Dengan menolak cahaya pertama dan setiap sinar berikut, Firaun pergi dari satu derajat kekerasan hati ke derajat yang lain, sampai akhirnya dingin, bentuk kematian pertama lahir karena ketidakpercayaan dan keras kepala. Dan kemudian, bertekad untuk tidak menyerah pada jalan Tuhan, ia melanjutkan program yang disengaja sampai kewalahan di perairan Laut Merah. {5T 119,2}

Kasus ini ditempatkan
sebagai catatan untuk kepentingan kita. Hanya apa yang terjadi dalam hati Firaun akan berlangsung di setiap jiwa yang lalai menghargai cahaya dan berjalan lebih cepat dalam sinarnya. Allah menghancurkan siapa pun. Orang berdosa menghancurkan dirinya dengan ketidaksabaran sendiri. Ketika seseorang lalai mengindahkan panggilan-Nya, teguran, dan peringatan dari Roh Allah, hati nuraninya menjadi menyengat, dan waktu berikutnya dia menegur, maka akan lebih sulit untuk menghasilkan ketaatan dari sebelumnya. Dan itu terjadi lagi  pada setiap pengulangan. Hati nurani adalah suara Tuhan, terdengar di tengah konflik nafsu manusia, ketika suara itu ditolak, Roh Allah menjadi sedih. {5T 120,1}

K
ita  ingin semua memahami bagaimana jiwa ini hancur. Ini tidak berarti bahwa Allah mengirimkan sebuah dekrit kepada manusia bahwa tidak ada yang tidak akan diselamatkan. Dia tidak membuang kegelapan sebelum mata yang tidak dapat ditembus. Tetapi manusia pada awalnya menolak mosi Roh Allah, dan, setelah sekali menolak,tidak terlalu sulit untuk melakukannya penolakan yang kedua kalinya, ketiga kalinya, dan jauh lebih sedikit keempat kalinya. Kemudian datang panen untuk dapat menuai dari benih ketidakpercayaan dan resistensi. Oh apakah panen indulgensi orang berdosa sedang mempersiapkan sabit! {5T 120,2}

Ketika doa rahasia dan membaca Kitab Suci diabaikan hari ini, besok mereka dapat dihilangkan dengan 
berkurangnya dorongan hati nurani. Akan ada daftar panjang kelalaian, semua untuk butir-butir yang  ditaburkan di tanah hati kita. Di sisi lain, setiap sinar cahaya dihargai akan menghasilkan panen cahaya.  Sekali menolak pencobaan akan memberikan kekuatan yang lebih tegas lagi untuk menolak yang kedua kalinya, setiap kemenangan baru yang diperoleh atas diri sendiri akan memuluskan jalan bagi kemenangan yang lebih tinggi dan lebih mulia. Setiap kemenangan adalah benih yang ditaburkan ke hidupan yang kekal. {5T 120.3

Firaun berkenalan dengan Yang Agung melalui mujizat, menunjukkan bahwa Allah adalah penguasa langit dan bumi. Tetapi raja memilih untuk menentang Allah di surga. Dia tidak akan setuju dengan Raja atas segala Raja dimana ia bisa mendapatkan cahaya, malah ia berbalik dan bertekat dengan caranya sendiri, dan bekerja di luar pemberontakan-Nya. Ia mengabaikan perintah Allah, "Biarkanlah umat-Ku pergi," dia dengan tegas bertekad untuk tidak menyerah, meskipun bukti telah diberikan berulang-ulang, dan setiap bukti tambahan dari kuasa Allah tetapi raja Mesir tetap menolak-Nya, dan membawanya ke sebuah pembangkangan yang kuat dan lebih gigih dari Allah. Dengan demikian pekerjaan dilanjutkan, hingga manusia berperang melawan kehendak yang dinyatakan dari Allah yang tidak terbatas. Kasus ini merupakan gambaran yang jelas tentang dosa terhadap Roh Kudus. "Apa pun yang ditabur orang, itu juga yang akan dituainya." Secara bertahap Tuhan menarik Roh-Nya. Menghapus daya penahanan, ia memberikan raja ke tangan yang terburuk dari semua tirani. {RH 27 Juli 1897, par. 6}

Saat ini dosa orang Farisi sedang terulang. Banyak yang beralih dari cahaya, menolak untuk mendengarkan peringatan dari Roh Allah. Dengan menutup mata hati untuk tayangan ilahi, kita menyingkirkan pengampunan yang diberikan Penebus kita yang begitu anggun menawarkan kepada kita. Dengan menolak kasih dan kebenaran, kita mempersiapkan untuk program resistensi yang mana jika diikuti terus, akan berlanjut hingga kita tidak memiliki kekuatan untuk melakukan yang sebaliknya. Titik A tercapai dimana perbandingan paling runcing tanpa efek. Keinginan untuk tunduk kepada Allah dan melakukan kehendak-Nya tidak lagi dirasakan. Indra spiritual menjadi tumpul. Kegelapan adalah hasilnya, dan sebagaimana gelapnya kegelapan itu! {RH 27 Juli 1897, par. 7}

Roh Kudus berusaha
untuk setiap orang. Ini adalah suara Tuhan berbicara kepada jiwa. Tapi suara itu jangan ditolak, dan kita, seperti orang Farisi, akan mempertahankan keyakinan dan menolak bukti, yang jelas. Allah akan memberikan kepada  kita, dan kita akan dibiarkan menurut kehendak kita sendiri. {RH 27 Juli 1897, par. 8}

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...