Syaloom

Selamat datang bagi pengunjung blog ini, terima kasih atas kunjungan anda pada blog ini anda dapat download lagu-lagu rohani khusus quartet (male or ladies) termasuk partitur yang kami telah sediakan.

Blog ini khusus saya buat untuk membantu teman-teman yang mempunyai hobi menyanyi lagu-lagu rohani tetapi pada saat tertentu tidak mempunyai cukup partiture. Dan sesuai dengan judulnya maka blog ini khusus dibuat untuk quartet grup vokal, apakah itu male quartet atau ladies quartet.

Banyak orang didunia ini dan hampir semua orang yang ada di jagad raya ini menyukai musik. Sebab itu saya ingin mengajak semua teman-teman yang ingin partisipasi dalam blog ini saya persilahkan untuk memberi saran dan bahan untuk memajukan grup-grup quartet. Sering kita menyanyikan sebuah lagu dengan baik dan pendengar cuma menyukai harmoninya saja tetapi pekabaran dalam lagu itu sendiri tidak didapat karena pendengar tersebut tidak mengerti bahasa yang dinyanyikan dalam lagu tersebut untuk itu melalui blog ini saya sekali lagi mengajak siapapun untuk urung rembuk agar blog ini disukai dan dapat bermafaat buat kita semua.

Untuk itu saya akan mencoba untuk mentransfer dari partiture aslinya kedalam bahasa Indonesia. Shalom regards,

GBU
E. Nanlohy



TRANSLATORS...

Rabu, 25 Juli 2012

Ringkasan Pelajaran Sekolah Sabat Keempat, July 28, 2012.





BERSUKA CITA DAN BERSYUKUR  

Baca
an Alkitab: 1 Tes. 1:1-10; 1Kor 13; 1 Tim. 1:15; Gal. 5:19-23; Dan. 12:2.


Pokok Pikiran: Paulus memiliki banyak hal yang baik untuk dikatakan kepada jemaat di Tesalonika, setidaknya saat dia mulai menuliskan kata-kata pertama dalam suratnya untuk mereka .Kita perlu memberikan perhatian kepada berbagai aspek kehidupan jemaat di Tesalonika yang mendapat pujian dari Paulus. 

Pernahkah Anda mengucapkan terima kasih, diakui, atau dihargai untuk sesuatu yang tidak Anda lakukan? Apakah Anda memperbaiki kesalahan dengan segera? Pada saat itu, apakah yang Anda pikirkan tentang pujian yang salah alamat? Apa yang merupakan motivator yang lebih baik untuk Anda-menerima, mengakui dan melakukan perbaikkan atau koreksi atau menghilangkan kesalahan?

Jelaskan. Kita sering memuji orang-orang dengan pengetahuan Alkitab seadanya (dangkal) bukannya dengan standart pengetahuan yang lebih tinggi adilkah ini? Kenapa iman Kristen harus terus berkembang dan mengubah hidup manusia? Apa maksudnya bahwa semua orang sama dibawah kaki salib Yesus?   

Apa pendapat Anda tentang pemahaman Petrus? 1Petrus 2:2, bahwa seseorang telah lahir. 1Petrus 2:1,2 "Karena itu buanglah segala kejahatan, segala tipu muslihat dan segala macam kemunafikan, kedengkian dan fitnah, Dan jadilah sama seperti bayi yang baru lahir, yang selalu ingin akan air susu yang murni dan yang rohani, supaya olehnya kamu bertumbuh dan beroleh  keselamatan" Petrus menyatakan tumbuh menjadi dewasa. Perubahan ini sangat besar. Apakah susu yang dimaksud? Apakah saya meminum 'susu rohani'?   

Susu yaitu “Firman", kata-kata Yunani adalah "Iogikein".Ayat yang lain dalam buku Roma, dikatakan menyerahkan diri sepenuhnya kepada Allah sebagai korban yang hidup merupakan tindakan ibadah "Iogikein". Artinya, penyembahan yang berhubungan dengan pikiran, jiwa dan roh. Kami menyerahkan diri kepada Allah sebagai tindakan ibadah spiritual. Itu disebut juga "susu" . Petrus sangat tahu bahwa bayi yang baru lahir membutuhkan susu dan tidak memakan makanan lainnya, sehingga ia membuat ilustrasi yang sangat baik. 

Dia mengatakan jika kita benar-benar telah dilahirkan kembali dan bukti kelahiran kembali yaitu kita merindukan susu spiritual yang lebih banyak lagi, supaya kita tumbuh dewasa. Dan beberapa tahun kemudian, katanya "bahwa Anda sekarang harus menjadi guru, tapi Anda masih tetap membutuhkan susu." Agar Anda ingat? "Bahwa Anda masih membutuhkan susu karena Anda belum terampil dalam membagikan firman kebenaran Allah" Ini semua ada hubungannya bahwa: susu spiritual tidak datang dari Firman, tetapi iman kita akan isi firman kebenaran Tuhan, sebagai bukti sejati bahwa seseorang telah dilahirkan kembali. 

Jadi apakah Anda memiliki iman? Nah, apakah  ada bukti bahwa Anda memiliki iman. Dan Petrus menjawab, "Anda mengklaim bahwa Anda telah dilahirkan kembali?" Anda akan merindukan susu rohani lebih banyak lagi, dan olehnya Anda akan bertumbuh. 

"Saat seorang bayi lahir secara fisik, hal yang alami ia akan tumbuh menjadi dewasa. Apakah Anda ingat akan argument Paulus dalam Efesus dan Ibrani, bahwa jika Anda telah dilahirkan kembali, dan Anda tidak bertumbuh dewasa, maka Anda masih terbelakang? Dan ini adalah kondisi yang berbahaya jadi Anda harus tetap memasukkan susu rohani agar menjadi daging yang kuat. 

Kita tidak bisa mengklaim bahwa kita telah bertumbuh dan dilahirkan kembali walaupun kita sudah punya pengalaman spiritual yang luas, jika kita benar-benar tidak punya waktu untuk berkomunikasi dengan Tuhan melalui studi Alkitab, dan menikmati lebih banyak lagi susu spiritual agar kita dapat tumbuh lebih dewasa lagi. 


DOA BERKAT 

Paulus sangat bersukacita kepada jemaat di Tesalonika. Ada tiga hal yang merupakan inti dari 1Tes. 01:01-3 Manakah dari tiga hal itu yang paling utama penekanannya dalam bagian ini? Apa implikasinya iman bagi Gereja Masehi Advent Hari Ketujuh saat ini? 

Kedatangan Silas dan Timotius dari Makedonia, selama Paulus berada di Korintus, sangat mengembirakan hati. Mereka membawa "kabar baik" dari "iman dan amal" dari mereka yang telah menerima kebenaran pada kunjungan pertama penginjilan di Tesalonika. Paulus sangat tereyuh dan ibah terhadap orang-orang percaya, di tengah-tengah  percobaan dan kesulitan yang menimpa, mereka tetap setia pada Tuhan. Dia rindu untuk mengunjungi mereka secara langsung, tapi karena ini tidak mungkin, maka ia menulis surat kepada mereka. 

Dalam surat kepada jemaat di Tesalonika, Paulus mengungkapkan rasa syukur dan terima kasihnya kepada Tuhan atas kabar gembira yang ia terima perihal pertumbuhan iman orang-orang percaya di Tesalonika. Kami selalu mengucap syukur kepada Allah karena kamu semua dan menyebut kamu dalam doa kami. Sebab kami selalu mengingat pekerjaan imanmu, usaha kasihmu dan ketekunan pengharapanmu kepada Tuhan kita Yesus Kristus di hadapan Allah Bapa kita. 

Untuk berkat yang bisa kita sampaikan kepada Tuhan untuk Anda, untuk semua sukacita yang telah kita rasakan karena kamu setia di hadapan Allah; malam hari kami berdoa kami ingin melihat wajah Anda, agar sesempurna mungkin dalam imanmu. 

Banyak orang percaya di Tesalonika telah "berbalik.... dari menyembah berhala-berhala barbalik melayani Tuhan dan hidup dengan benar. Allah, "Mereka telah" menerima Firman-Mu walaupun dalam keadaan tertindas dengan berat, "dan hati mereka dipenuhi dengan" sukacita Roh Kudus. "Paulus menyatakan bahwa dalam kesetiaan mengikuti Tuhan mereka "merupakan contoh untuk semua orang percaya di Makedonia dan Akhaya." 

Orang percaya di Tesalonika adalah misionaris sejati. Hati mereka terbakar oleh semangat yang berkobar-kobar untuk Juruselamat, yang telah membebaskan mereka dari rasa ketakutan akan "murka Tuhan yang akan datang." Melalui kasih karunia Kristus transformasi yang luar biasa telah terjadi dalam kehidupan  mereka, dan firman Tuhan, sebagaimana diucapkan melalui mereka, disertai dengan kuasa. Hati dimenangkan oleh kebenaran yang hidup, dan jiwa telah dipertambahkan ke dalam bilangan/jumlah orang-orang percaya .

Paulus tampaknya agak  sedikit berlebihan  dalam memuji orang Tesalonika. Mengapa?

1. Paulus sangat ekspresif,
ini merupakan sebuah kepribadian ekstrover yang cocok 

    untuk suatu kegembiraan.
2. Dia hanya gembira pada laporan; dan bagaimanakah dengan hal-hal lainnya?
3. Itu memang suatu hal sangat menarik hati ketika mengetahui seseorang telah  
    menerima kebenaran Alkitab.
4. Pujian yang tinggi mendorong orang untuk mencapai hal yang lebih tinggi lagi.
5. Ini bukan hal yang samar-samar, melainkan gambaran akurat tentang iman di  
    jemaat Tesalonika. 


ALLAH TELAH MEMILIH SAUDARA 

1Tes 1:4 Apa artinya bahwa Allah telah memilih kita atau kita telah dipilih oleh Allah? Apakah keselamatan adalah hak Keputusan Tuhan atau itu milik kita? Apa Implikasi yang yang kita miliki  untuk bekerja bagi Tuhan?

Perumpamaan tentang benih menyatakan bahwa Allah sedang bekerja di alam ini. Benih memiliki prinsip prosesnya sendiri untuk bisa menjadi kecambah, sebuah prinsip yang telah ditanamkan Allah sendiri, namun jika dibiarkan benih itu tidak akan memiliki kekuatan untuk bertumbuh. 

Manusia memiliki bagian untuk bertindak dalam mempromosikan pertumbuhan benih. Dia harus mempersiapkan dan menyuburkan tanah dan berperan dalam benih. Dia harus menggarap ladang. Tapi tak ada satupun kuasa manusia yang dapat menyelesaikan pertumbuhan benih. Tidak ada kekuatan atau hikmat manusia yang dapat menghidupkan benih menjadi tanaman yang hidup. Walapun segala usaha yang maximal telah dilakukan manusia, manusia tetap harus tergantung pada Dia yang telah menghubungkan penabur dan penuai dengan link indah-Nya melalui kuasa  Allah yang mahabesar. 

Ada kehidupan didalam benih, ada kekuatan di dalam tanah, sebuah kekuatan yang tak terbatas dilaksanakan siang dan malam, benih akan menghasilkan tanpa diminta. Hujan harus dikirim untuk memberikan kelembaban pada bidang tanah yang kering, matahari harus memberikan panas, listrik harus disampaikan kepada benih yang terkubur dalam tanah

Kehidupan Sang Pencipta telah ditanamkan. Setiap benih bertumbuh, setiap tanaman berkembang, dengan kuasa Allah" seperti bumi memancarkan berbagai jenis tumbuh-tumbuhan, dan seperti kebun menumbuhkan benih yang ditaburkan, demikianlah Tuhan ALLAH akan menumbuhkan kebenaran dan puji-pujian di depan semua bangsa-bangsa

Yes 61:11. Sebagai alam, benih rohani harus ditaburkan; guru kebenaran harus berusaha untuk mempersiapkan tanah, tetapi kekuatan untuk dapat menghasilkan kehidupan hanya datangnya dari Allah. Semua usaha manusia adalah sia-sia. Sementara kita harus memberitakan firman kebenaran, kita tidak bisa memberikan kekuatan yang akan mempercepat memenangkan jiwa-jiwa.   

Dalam memberitakan Firman Allah ada kuasa yang bekerja diluar kuasa manusia. Hanya melalui Roh ilahi Firman itu menjadi hidup dan kuat untuk dapat memperbaharui jiwa kepada kehidupan yang kekal. Kristus berusaha memberikan kesan kepada murid-muridNya. Dia mengajarkan bahwa apa yang mereka miliki dalam diri mereka sendiri itu  akan memberikan sukses untuk pekerjaan mereka, dan itu adalah keajaiban - pekerjaan kuasa Allah yang memberikan efisiensi untuk firman-Nya sendiri.

Benih perkecambahan merupakan awal kehidupan rohani, dan perkembangan tanaman adalah sosok indah dari pertumbuhan ke Kristenan. Seperti  alam,  dalam kasih karunia, tak ada kehidupan tanpa pertumbuhan. 

Tanaman mempunyai dua hal: tumbuh atau mati. Pertumbuhannya tak terlihat, tapi terus menerus, sehingga menjadi perkembangan, kesempurnaan kehidupan Kristen. Pada setiap tahap dari perkembangan kehidupan kita mungkin tidak sempurna, namun jika tujuan Allah bagi kita terpenuhi, akan ada kemajuan yang terus-menerus. 

Pengudusan adalah pekerjaan seumur hidup. Selagi ada kesempatan kita lipat gandakan, pengalaman kami akan memperbesar, dan meningkatkan pengetahuan kita. Kita akan menjadi kuat untuk menanggung tanggung jawab, dan ahirnya akan sebanding dengan hak istimewa kami. Tanaman tumbuh dengan menerima apa yang Allah telah sediakan untuk mempertahankan hidupnya. Yaitu keluarnya akar ke dalam bumi. Minum di bawah sinar matahari, embun, dan hujan. Benih menerima kehidupan --- memberikan sifat dari udara. 

Jadi orang Kristen adalah untuk bertumbuh dan kerja sama dengan lembaga ilahi.
 

Kita merasa tidak berdaya, kita ingin meningkatkan semua peluang yang diberikan untuk mendapatkan pengalaman yang lebih lengkap. Sebagai tanaman berakar di dalam tanah, sehingga kita harus berakar mendalam di dalam Kristus. Sebagai tanaman menerima sinar matahari, embun, dan hujan, kita harus membuka hati kita kepada Roh Kudus. Itu pekerjaan yang harus dilakukan "bukan dengan keperkasaan dan bukan dengan kekuatan, melainkan dengan roh-Ku, demikianlah firman TUHAN semesta alam." Zak.4:6. 

Jika kita menjaga pikiran kita tetap tertuju pada Kristus, Dia akan datang kepada kita "Ia pasti muncul seperti fajar, Ia akan datang kepada kita seperti hujan, seperti hujan pada akhir musim yang mengairi bumi." Hosea 6:3. “Bagimu akan terbit surya kebenaran dengan kesembuhan pada sayapnya" Mal. 4:2. “Maka ia akan berbunga seperti bunga bakung dan akan menjulurkan akar-akarnya seperti pohon hawa "Hosea14:5,7. Dengan terus-menerus mengandalkan Kristus sebagai Juruselamat pribadi,kita akan tumbuh menjadikan Dia segala sesuatunya dan Dia adalah kepala kita.
 

Tujuannya dari petani dalam menabur benih dan membudidayakan tanaman adalah produksi gabah. Dia menginginkan roti apabila dia lapar, benih, dan untuk hasil panen di masa depan. Jadi ilahi sebagai Petani mencari panenan sebagai imbalan kerja-Nya dan pengorbanan. Kristus berusaha untuk mereproduksi diri-Nya dalam hati manusia, dan Dia melakukan ini melalui mereka yang percaya kepadaNya. Tujuan dari kehidupan Kristen adalah merefleksikan hasil reproduksi karakter Kristus, agar dapat direproduksi ke orang lain.
 

Tanaman ini tidak berkecambah, tumbuh, atau menghasilkan buah untuk dirinya sendiri, tetapi untuk "memberikan benih kepada penabur dan roti kepada orang yang mau makan, Yes.55:10. Jadi tidak ada manusia yang hidup bagi dirinya sendiri. 

Orang Kristen adalah wakil Kristus didalam dunia, untuk menyelamatkan jiwa-jiwa lainnya. Tidak ada pertumbuhan atau kesuksesan dalam kehidupan yang berpusat pada diri sendiri. Jika Anda telah menerima Kristus sebagai Juruselamat pribadi, Anda melupakan diri sendiri, dan mencoba untuk membantu orang lain. Pembicaraan tentang cinta Kristus, menceritakan kebaikan-Nya. Memikul beban jiwa pada hatimu dan dengan segala cara dalam kekuasaan-Nya Anda berusaha untuk menyelamatkan yang hilang. Ketika Anda menerima Roh Kristus-Roh cinta tidak egois dan bekerja untuk orang lain-Anda akan bertumbuh dan menghasilkan buah. Itu rahmat Roh akan matang dalam karakter Anda. Iman Anda akan meningkat, keyakinan Anda bertambah dalam, dan cinta Anda menjadi sempurna.  

Semakin banyak Anda mencerminkan tabiat yang serupa dengan Kristus dalam semua yang murni, mulia, dan indah. 


JAMINAN DI DALAM KRISTUS 

1Tes 1:5 Apa tiga bukti dalam kehidupan jemaat Tesalonika yang menunjukkan bahwa mereka bersungguh-sungguh dengan Allah? Bagaimana kita tahu bahwa Roh Kudus hadir dalam kehidupan kita hari ini? 

“Tetapi buah Roh ialah: kasih, sukacita, damai sejahtera, kesabaran, kemurahan, kebaikan, kesetiaan, Kelemahlembutan, penguasaan diri" Gal.5:22,23. Buah ini tidak dapat binasa, tetapi akan menghasilkan hasil panenan kepada kehidupan kekal. "Ketika buah ini masak, segera ia dipanen atau di sabit, karena panuai sudah datang" 

Kristus sedang menunggu dengan kerinduan akan manifestasi diri-Nya dalam gereja-Nya.Ketika karakter Kristus harus sempurna direproduksi dalam umat-Nya, maka Dia akan datang untuk mengklaimnya sebagai milik-Nya. Ini adalah hak istimewa setiap orang Kristen tidak hanya untuk mencari tapi untuk mempercepat kedatangan Tuhan kita Yesus Kristus, (2 Petrus 3:12). Seberapa cepat seluruh dunia akan ditabur dengan benih Injil. Panen raya akan tiba, dan Kristus akan datang untuk mengumpulkan gandumNya yang berharga.

Bagi Paulus, apa gambaran kasih dalam 1 Korintus 13 apakah ini nyata  atau hanya cita-cita di masa depan?
 

1. Paulus memahami cinta dengan baik, dia pasti mengalaminya dalam hidupnya.
2. Mungkin itulah tujuan yang ia harus raih.
3. Mungkin dia belum mencapai tujuannya, tapi ia melihat jenis cinta di orang lain.
4. Pasti yang ideal masa depan karena dia mengatakan "ketika kesempurnaan datang."
5. Karena cinta adalah buah Roh (Galatia 5:19-23), Paulus tahu bahwa hal itu bisa 
    menjadi kenyataan sekarang ini.         


MENGIKUTI TELADAN PAULUS 

1 Tes 1:6,7 Apa implikasi ayat-ayat ini untuk pemuridan rohani? Apa yang kamu pelajari dari model peran rohani.

Apa yang  membantu kita untuk merendahkan diri seperti Paulus ?

1.
Seseorang akan menjadi kuat seperti Paulus,yaitu kesanggupan  untuk mengoreksi 

    diri sendiri.
2. Paulus
berbuat berlebihan, ia tidak benar-benar berpikir ia adalah orang terburuk 

    yang pernah hidup.
3. Anda harus memiliki sikap optimis dan
kenyakinan yang kuat untuk berbicara dengan 

    cara ini tentang diri Anda.
4. Semakin rendah ia memandang dirinya, semakin tinggi ia memandang Kristus.
5. Paulus tidak pernah jatuh terlalu jauh pada masa lalu-dan memang seharusnya 
    begitu, untuk menghindari terulangnya kembali.

 

BUKTI  TAMBAHAN  DARI  IMAN 

1Tes.1:8-10. Bagian manakah yang memberikan bukti tambahan dari Iman Tesalonika? Apa artinya bertobat di dunia saat ini? Bagaimana Anda tahu ada orang lain yang telah bertobat? Apa bedanya jika pertobatan seseorang  dengan mata tertuju ke kedatangan Kristus ke dua kali? Perjanjian Baru menerapkan bahasa dari kekeluargaan untuk hubungan antar umat di dalam gereja dengan sebutan (Saudara, dll). Apakah ini memiliki Implikasi dan bagaimana kita harus berhubungan satu sama lain sebagai orang Kristen? Di mana Anda cocok dengan Tahapan Iman (lihat di bawah) dan apa yang Tuhan inginkan agar Anda lakukan untuk itu? Pada pasal pertama Tesalonika apa yang  diberitahukan kepada kita tentang Allah?

Injil perlu diakomodasi dengan budaya
ada beberapa konteks yang telah ditemukan. Gereja-gereja yang dihadapkan dengan perubahan budaya akan memiliki kesempatan untuk bertumbuh secara rohani dan teologis. Sayangnya, bagaimanapun, mereka sering menutup diri dan bukan membuka diri agar ada perubahan. Dalam prosesnya, mereka mulai mati, dan tidak tampak pada saat itu. Paulus mengukur pertumbuhan gereja Tesalonika berdasarkan laporan yang ia terima dari Timotius. Apakah ada cara kontemporer untuk mengukur tahap pertumbuhan rohani? sistem dan evaluasi dengan pengalaman pribadi, pengalaman sebagai seorang mentor dan studi dari Alkitab dan Roh Nubuat. Ada enam tahapan, dengan beberapa poin transisi.


Tahap pertama adalah berkenalan dengan Tuhan. Kadang-kadang saya menyebutnya dengan  "romance" panggung. Ini adalah waktu yang disebut  "cinta pertama" dengan sukacita yang besar berjalan bersama Allah. Pada saat yang sama belum banyak pengetahuan yang dimiliki, sehingga orang itu rentan terhadap takhayul. Kunci penting pada tahap ini adalah menghubungkan orang tersebut  dengan sebuah komunitas yang dapat memelihara dan melatih orang yang baru percaya itu dengan cara yang sehat.  

Tahap kedua, saya sebut tahap belajar atau Pemuridan. Ini adalah saat ketika orang yang baru percaya itu mengeksplorasi, belajar dan ia belajar bagaimana untuk masuk dan menyesuaikan diri ke dalam komunitas rohani yang baru, mereka akan  menemukan mentor yang tepat dan tahap ini sangat dan sangat penting, karena orang-orang bersemangat untuk belajar sering disesatkan. Ini adalah saat dimana percaya diri sangat tinggi, di mana orang yang baru percaya merasa bahwa mereka telah menemukan kebenaran dan dapat menjadi legalistik dan tidak fleksibel. Jika orang ini menemukan mentor yang sehat maka mereka akan terus bertumbuh, bergerak dari murid menjadi pemimpin.

Tahap ketiga, dapat disebut tahap keberhasilan, saat ini orang percaya akan membantu orang lain mempelajari apa yang telah mereka pelajari (transform). Kepemimpinan mereka sering dipuji dan dihargai dan mereka merasa seperti mereka memiliki "sesaat" Seringkali tahap percaya diri, adalah puncak dari apa yang diharapkan dari pertumbuhan rohani dan kepemimpinan. Jika hal-hal itu berakhir di sini, semua orang akan senang dan bahagia, tetapi tidak semuanya seperti itu. Pada titik tertentu dalam tahap ketiga, biasanya di antara usia 30 sampai 50, pengalaman iman yang saya sebut "kegelapan jiwa." Ini adalah suatu krisis pribadi dimasa lalu dan sangat-sangat tidak memadai, di mana mulai muncul keragu-raguan dan mulai mempertanyakan semua yang telah kita yakini, sehingga kita mulai bertanya apakah Tuhan itu ada dekat atau jauh dengan Anda. Pengalaman menakutkan itu tidak merusak, tapi keraguan yang mengarah ke iman yang lebih besar itu sangat berbahaya, karena keegoisan secara halus akan merasuk dan meresap kedalam kesuksesan kita  tanpa kita sadari. Beberapa orang mundur dari pada kegelapan malam terjadi seolah-olah itu bukan dari Allah dan orang lain. Mereka yang minum dalam penderitaan ini sebagai panggilan dari Tuhan ia akan melanjutkan ke tahap empat.

Tahap keempat, yang saya sebut perjalanan ke dalam. Apakah Kami menerima tujuan dari gereja atau ambisi kita sendiri sebagai tujuan Allah, bahwa kegelapan malam mendorong kita untuk memahami dan menerima tujuan yang unik dari Allah bagi hidup kita. Iman kami bergerak dari kepala ke jantung dan menjadi jauh lebih relasional. Hal ini seperti kedua konversi.

Tahap kelima, saya sebut perjalanan ke luar. Pada tahap ini kita kembali ke dunia dan melakukan segala macam hal yang kita lakukan dalam tahap keberhasilan, tetapi dengan cara berbeda, motif yang terjadi lebih mementingkan diri sendiri. Orang akan sering mengubah arah pandang pada tahap ini dan menjadi lebih kecil, rendah, dan berisiko. Mereka yang  hidup tertuju kepada  Allah daripada tujuan institusi atau orang lain, pada titik tertentu akan menemukan suatu hal yang mengejutkan. Kita akan berpikir bahwa memperdalam spiritualitas akan  diakui dan didukung. Sebaliknya, semakin dekat kita kepada Allah maka sentuhan kita  kepada mereka akan lebih baik  daripada sebelumnya. Hal ini sering menimbulkan kegelapan jiwa yang kedua, yang selanjutnya memeras keegoisan tersembunyi dari spiritualitas  kita.
 

Tahap keenam, mengikuti Allah yang memerintah dengan cinta tanpa syarat. Mereka yang telah belajar untuk melihat orang melalui mata Tuhan dan mengasihi mereka dengan cara yang Tuhan lakukan. Ia berpikir bahwa ini akan menjadi tahap populer di berbagai institusi keagamaan, tetapi sebaliknya apa yang terjadi. Satu hal yang paling tidak dapat ditolerir adalah mengasihi musuh , apakah itu "musuh", musuh adalah pelaku, sebuah yang berbeda dari suatu etnis atau kelompok, kerabat, yang amat menjengkelkan atau anggota gereja dengan sudut pandang yang berbeda. Cinta tanpa syarat sering terbukti mengganggu dalam hubungan ini. Pada saat ini Anda mungkin berharap bahwa Anda akan berhenti di tahap ketiga. 

Kita akan sangat senang untuk meningkatkan iman percaya untuk memimpin kita dari kemenangan ke kemenangan lainnya. Paulus sendiri mengalami beberapa keanehan bahwa dalam hubungannya sendiri dengan sesama orang Yahudi di Tesalonika dan bahkan gereja di Yerusalem (Kisah Para Rasul 17:01-10; 21:17 - 36). 

Itulah yang membuat surat-suratnya sehingga relevan dengan kita hari ini.




   






Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...