Syaloom

Selamat datang bagi pengunjung blog ini, terima kasih atas kunjungan anda pada blog ini anda dapat download lagu-lagu rohani khusus quartet (male or ladies) termasuk partitur yang kami telah sediakan.

Blog ini khusus saya buat untuk membantu teman-teman yang mempunyai hobi menyanyi lagu-lagu rohani tetapi pada saat tertentu tidak mempunyai cukup partiture. Dan sesuai dengan judulnya maka blog ini khusus dibuat untuk quartet grup vokal, apakah itu male quartet atau ladies quartet.

Banyak orang didunia ini dan hampir semua orang yang ada di jagad raya ini menyukai musik. Sebab itu saya ingin mengajak semua teman-teman yang ingin partisipasi dalam blog ini saya persilahkan untuk memberi saran dan bahan untuk memajukan grup-grup quartet. Sering kita menyanyikan sebuah lagu dengan baik dan pendengar cuma menyukai harmoninya saja tetapi pekabaran dalam lagu itu sendiri tidak didapat karena pendengar tersebut tidak mengerti bahasa yang dinyanyikan dalam lagu tersebut untuk itu melalui blog ini saya sekali lagi mengajak siapapun untuk urung rembuk agar blog ini disukai dan dapat bermafaat buat kita semua.

Untuk itu saya akan mencoba untuk mentransfer dari partiture aslinya kedalam bahasa Indonesia. Shalom regards,

GBU
E. Nanlohy



TRANSLATORS...

Jumat, 08 Maret 2013

Ringkasan Pelajaran Sekolah Sabat Kesebelas March 16,2013





SABAT: KARUNIA DARI EDEN



Bacaan Alkitab: Kej 2:1-3; Ibr. 4:3, 4; Ul. 5:12-15; Yeh. 20:12; Mak 2:27, 28; 2 Pet. 3:3-7.

Memori Teks
"Karena Anak Manusia adalah Tuhan atas hari Sabat" (Matius 12:8).

I. Pendahuluan
II. Penciptaan dan
Sabat Hari Ketujuh
III.
Makna Luar Biasa Dari Perhentian Sabat
IV. Yesus dan Sabat
V. Sabat dan Hari
-Hari Terakhir
VI. Sebuah Mazmur
Untuk Hari Sabat
VII. Selanjutnya Studi

Pertanyaan untuk Pertimbangan

1. Pelajaran
Sekolah Sabat ke 9 mempelajari perihal pernikahan sebagai hadiah dari Eden. Pelajaran ini berkaitan dengan hari Sabat sebagai hadiah lain dari Eden. Mengapa Sabat merupakan suatu hadiah untuk semua umat manusia dan bukan hanya hari peringatan bangsa Yahudi saja? Bagaimana pendapat Anda tentang kasus ini?

2. Sabat secara intrinsik terhubung dengan Penciptaan. Apa arti penting dari
hubungan ini?

3. Apa arti penting dari hari Sabat, seperti yang disebutkan dalam Ibrani 4? Jika
hari Minggu  disebutkan didalam suatu ayat dalam Perjanjian Baru, maka dalam suratnya akan memiliki kata kunci "baik". Namun penulis tidak berpendapat bahwa kita memiliki hari yang lebih baik untuk beribadah! Kenapa?

4. Bagaimana
kah Anda menangani perbedaan penekanan, dan alasan untuk menjaga Sabat dalam Ulangan 5:12-15 dan Kel 20:8-11? Dalam dunia postmodern, ini [tampak] ketidaksesuaian masalah yang perlu diselaraskan atau berkat yang perlu dieksplorasi dan dilestarikan?

5. Apa hubungan antara Sabat dan kasih karunia? Jika
hubungannya begitu jelas, mengapa banyak orang Yahudi dan Advent Hari Ketujuh memiliki kecenderungan legalistik dalam memelihara Sabat?

6. Apa arti penting dari bagaimana Yesus
berhari Sabat? Apa yang bisa kita pelajari dari kegiatan-Nya untuk memelihara hari Sabat?

7. Siapa pengejek dari 2 Petrus 3:3-7? Apakah mereka di dalam atau di luar gereja? Mengapa Penciptaan,
Airbah, dan Kedatangan Kedua kali pada hakekatnya terhubung satu dengan lainnya? Apa arti penting dari ini?

8. Apa arti penting dari Mazmur 92 untuk kita hari ini? Jika "nada seluruh
kitab mazmur adalah pujian, sukacita dan kebahagiaan" tidak bersikap muram dan bergembira yang merupakan ciri khas orang Advent pemelihara hari Sabat pada permulaan dan pertengahan abad ke 20? Bagaimana kita membuat hari Sabat lebih mencerminkan sikap Alkitabiah dari mazmur daripada tradisi atau budaya?

Dari semua hukum yang telah diberikan Allah, mungkin tidak ada yang disalahpahami sebagai perintah-Nya untuk mematuhi hari Sabat.


Ketika matahari terbenam pada Jumat malam , kita berharap dapat bergabung dengan orang lain diseluruh pelosok dunia yang mengakui otoritas dan makna dari hukum Taurat, "Ingatlah dan Kuduskanlah hari Sabat." Keluaran 20:08. Selain itu, kita berharap untuk melakukan hal ini dalam arti kebebasan yang tertinggi.

Diakui, hal ini membingungkan bagi teman-teman Kristen lainnya yang percaya bahwa kebenaran telah membebaskan mereka dari keharusan merayakan hari Sabat, dan khususnya ketaatan bahwa Sabat adalah hari yang ketujuh. Mereka bertanya-tanya apakah kita sebagai pemelihara hari Sabat dapat menunjukkan legalisme, kegagalan untuk melihat kebenaran yang memungkinkan kita untuk memberikan kebebasan mereka.
 
Sejak semula telah ditegaskan bahwa kebenaran tentang Allah dan cara-cara anugerah-Nya memang akan memisahkan orang terbebas dari semuanya, tidak ada kesewenang-wenangan, dan takhayul.


Kebenaran ini termasuk kabar baik bahwa, dalam hubungan kita dengan Tuhan, kita tidak berada di bawah hukum Taurat, tetapi di bawah kasih karunia. Roma 6:14. Kita harus bersyukur untuk ini. Apabila kita di bawah hukum, kita akan menuai konsekuensi hukum karena telah melanggar hukum. Dan "upah dosa adalah maut." Roma 6:23. Tapi hubungan kita dengan Allah tidak secara legalistik.

Alkitab menjelaskan pula, bahwa apa yang Allah inginkan yaitu iman kita, dan orang yang berdosa dapat mencari pembenaran oleh iman dan bukan oleh perbuatan hukum. Kristus adalah ujung dari hukum, dan berakhirnya legalisme, sebagai cara untuk diselamatkan. " Sebab Kristus adalah kegenapan hukum Taurat, sehingga kebenaran diperoleh tiap-tiap orang yang percaya kepada-Nya." Roma 10:4.


Jelas juga, bahwa ketaatan nyata untuk hukum adalah kasih. Lihat Roma 13:8. Dan kami dengan senang hati harus tunduk kepada perintah Yesus Inilah perintah-Ku, yaitu supaya kamu saling mengasihi, seperti Aku telah mengasihi kamu.Lihat Yohanes 15:12.


Tetapi jika apa yang Tuhan cari adalah iman dan kasih, dan jika, dengan menceritakan kebenaran tentang Allah kita yang murah hati, Kristus berusaha untuk membebaskan kita dari persyaratan  legalisme yang kosong, apa mungkin ada pembenaran yang terus mengenali begitu rupanya kesewenang-wenangan hukum seperti menjaga sucinya satu hari dalam tujuh hari seminggu? Namun Yesus berkata bahwa  "Hari Sabat diadakan untuk manusia dan bukan manusia untuk hari Sabat. Markus 2:27. Itu tidak menjadi ujian hanya pada ketaatan melainkan menjadi suatu pertolongan.

Saya percaya bahwa tujuan yang mulia dari hari Sabat adalah untuk mengingatkan kita akan kebenaran yang merupakan dasar dari iman kita, kebenaran yang sangat yang membebaskan kita.  

Pada awalnya, Alkitab memberitahukan kita di kitab Keluaran 20 dan 31 bahwa Sabat dirancang untuk melayani Tuhan sebagai pengingat bahwa Tuhan telah menciptakan kita, bahwa kita adalah makhluk-Nya. Tetapi untuk menjadi lebih spesifik, sesuai dengan Kolose 1:16, karena di dalam Dialah telah diciptakan segala sesuatu, yang ada di sorga dan yang ada di bumi, yang kelihatan dan yang tidak kelihatan, baik singgasana, maupun kerajaan, baik pemerintah, maupun penguasa; segala sesuatu diciptakan oleh Dia dan untuk Dia.


Sabat hari ketujuh mengingatkan kita bahwa Dia yang datang untuk menyelamatkan kita dan juga Dia satu-satunya yang menciptakan kita. Yesus lembut yang mati di Kalvari juga, paling tinggi-kuat Pencipta alam semesta. Tuhan tidak mengirim beberapa orang bawahan-Nya untuk mati bagi kita. Pencipta datang sendiri, Orang yang sama dengan Allah, karena Dia adalah Allah. Dengan menjaga kesucian Sabat hari ketujuh kita mengakui iman kita didalam Yesus sebagai Juruselamat kita tidak hanya kita tetapi juga Pencipta kita dan Allah kita.


Orang macam apa, yang kemudian, adalah Allah kita? Dia bisa menjadi seperti ramah dan menghormati kebebasan kita seperti Anak-Nya? Jawabannya datanglah setiap hari Sabat: Allah adalah seperti Kristus, karena Kristus adalah Allah.


Beberapa orang Kristen memilih untuk merayakan hari pertama dalam minggu sebagai peringatan kebangkitan Kristus. Tentunya itu adalah pemikiran yang baik pada hari Minggu pagi untuk mencerminkan, ini adalah hari di mana Kristus bangkit dari kubur. Dan pada hari Jumat itu tidak akan menjadi baik untuk mencerminkan, ini adalah hari di mana Yesus disalibkan? Dan pada hari Kamis malam, ini adalah waktu ketika Kristus bertemu dengan murid-murid-Nya di ruang atas?


Tapi satu-satunya Sabat mingguan yang diberitahukan oleh Alkitab adalah satu set terpisah untuk mengingatkan kita bahwa Pribadi yang telah memberikan nyawa-Nya bagi kita, Dia yang berkata, "Jika engkau telah melihat Aku, kamu telah melihat Bapa," adalah Salah satu yang membuat kita, karena Dia juga adalah Allah.


Cara kedua di mana Sabat hari ketujuh berfungsi untuk menguatkan iman kita disebutkan dalam Keluaran 31:13 dan Yehezkiel 20:12, 20. Di sana kami diberitahu bahwa Sabat dirancang untuk mengingatkan kita bahwa Allah adalah satu-satunya yang menguduskan kita.
Pengudusan kita meliputi tidak hanya pengampunan, tetapi penyembuhan dari dosa kerusakan yang telah dilakukan. Ini berarti perkembangan yang harmonis kekuatan fisik kita, mental, dan spiritual sampai gambar Allah di mana kita awalnya diciptakan sempurna dan dipulihkan.


Ketaatan pada Sabat hari ketujuh adalah pengakuan bahwa hanya Sang Pencipta bisa melakukan  transformasi yang ajaib. Sama seperti Ia menciptakan kita pada mulanya, sehingga Dia memiliki kekuatan untuk menciptakan kita sekarang.


Hal ini merupakan suatu keajaiban penciptaan untuk mengembalikan manusia yang telah jatuh kedalam dosa untuk membuat mereka sempurna seperti pada saat mereka diciptakan. Tidak heran Daud berdoa seperti yang dia lakukan setelah pengalaman menyedihkan dengan Batsyeba, "Jadikanlah hatiku tahir, 0 Tuhan." Mazmur 51:10.


Beberapa orang berusaha untuk mencapai transformasi ini sendiri, dengan ketat, ketaatan disiplin diri, penyangkalan diri. Tapi ketika hari Sabat datang setiap minggu untuk mengingatkan kita bahwa hanya dengan iman Pencipta kita dapat melakukan penyembuhan. Aneh bahwa memelihara hari Sabat dianggap sebagai tindakan legalistik, penolakan iman yang benar!


Cara ketiga di mana Sabat berfungsi untuk mengingatkan kita tentang kebenaran dan memperkuat iman kita kepada Allah disebutkan dalam Ibrani, pasal 4. Sabat digambarkan sebagai jenis dan pendahuluan dari sisa akhir dan pemulihan yang akan datang. Sama seperti Tuhan beristirahat dari pekerjaan-Nya di akhir minggu penciptaan, sehingga masih ada sisa Sabat- untuk umat Allah.


Ketika orang Israel berjalan ke tanah Kanaan, mereka gagal untuk masuk ke dalam perhentian Allah karena kurangnya iman. Mereka memiliki Tanah Perjanjian, tetapi tidak menikmati sisa hari Sabat karena tidak mempunyai iman. Tetapi mereka yang mempertahankan iman mereka dalam Kristus mungkin mulai menikmati istirahat ini bahkan dalam kehidupan ini. Dan mereka akan masuk ke dalamnya sepenuhnya ketika mereka dirawat di Kanaan surgawi dan Eden dipulihkan.

Dengan menjaga kesucian hari ketujuh Sabat kita mengakui antisipasi kita untuk Sabat-Sabat yang akan datang, iman kita pada kedatangan Kristus yang keduakali dan penciptaan kembali dari segala sesuatu.


Ketiga tujuan dari Sabat menjawab tiga pertanyaan besar yang telah membangkitkan pikiran orang-orang berpikir, tiga pertanyaan besar filsafat: Dari mana kita berasal? Mengapa kita di sini? Dan di mana kita pergi setelah kita meninggal?
 
Dimana kita berasal?


Sabat hari ketujuh selalu mengingatkan kita bahwa "Pada mulanya Allah menciptakan langit dan bumi." Mengapa kita di sini? Apa tujuan besar dalam hidup kita? Bagaimana kita mencapai ke kebaikan terbesar dalam hidup?


Sabat hari ketujuh selalu mengingatkan kita bahwa tujuan terbesar dalam hidup adalah kekudusan kita, restorasi kita ke peta/gambar Allah oleh iman dalam Dia yang menciptakan kita sempurna pada saat penciptaan. Ini adalah tujuan hidup, dan bagaimana kita dapat mencapainya.

Di mana kita pergi setelah kita meninggal?

Sabat hari ketujuh poin
utamanya adalah pada kedatangan Kristus yang kedua kali, sisa akhir dan pemulihan yang akan datang.


Karena hari Sabat sangat penting, sebab itu musuh besar itu berusaha untuk menghancurkannya. Tujuan Setan adalah untuk menghancurkan iman di dalam Kristus, untuk melemahkan keyakinan kita kepada-Nya sebagai Sang Pencipta. Tetapi  Setan tidak bisa mencapainya asalkan manusia tetap mengakui semua yang diwakili oleh hari Sabat. Oleh karena itu, ia memberi pengaruh kepada kelalaian atau penyimpangan dari hari Sabat, atau menggantinya dengan hari yang lain.

Ini adalah
suatu kecerdikan yang Setan pilih. Hari pertama minggu itu sudah lama diamati sebagai hari libur, hari besar dan hari suci matahari. Selain itu, orang-orang Kristen mula-mula banyak yang ingin memisahkan diri dari orang-orang Yahudi. Tidak ada tanda yang lebih mencolok dari Yudaisme daripada ketaatan pada hari ketujuh yaitu Sabat, dan substitusi hari pertama minggu itu dianggap oleh beberapa orang sebagai bukti bahwa orang Kristen telah membuat istirahat dengan praktek legalistik orang Yahudi.

Banyak orang Kristen yang taat yang tidak mematuhi Sabat hari ketujuh memiliki iman
sebagai contoh bagi semua. Mereka telah benar-benar menolak legalisme, dan mereka telah mempertimbangkan memelihara Sabat hari ketujuh sebagai contoh utamanya.

Tetapi manusia telah membayar harga yang
mahal untuk mengabaikan hari Sabat atau mengganti hari lain. Karena tanpa Sabat tidak akan memberikan jawaban atas tiga pertanyaan besar kehidupan, solusi lainnya telah diganti.

Dimana kita berasal?

Tanpa Sabat hari ketujuh
tidak ada yang mengingatkan kita bahwa pada mulanya Kristus menciptakan kita, ruang telah ditinggalkan untuk substitusi teori tentang asal-usul evolusi umat manusia. Atau, seperti yang lain mengatakan lebih ilmiah, "Kami tidak tahu di mana kita berasal."

Mengapa kita di sini? Bagaimana kita mencapai ke kebaikan terbesar dalam hidup?

Tanpa Sabat hari ketujuh
tidak ada yang mengingatkan kita bahwa kebenaran dan keselamatan datang oleh iman dalam Yesus Kristus, ruang telah ditinggalkan untuk mengganti kesalahan mendasar kebenaran oleh perbuatan. Atau, seperti yang orang lain telah katakana dengan lebih sembarangan, "Kami tidak tahu mengapa kita di sini. Jadi mari kita makan, minum, dan bergembira, karena besok kita mati! "

Di mana kita pergi setelah kita meninggal?

Tanpa Sabat hari ketujuh
tidak ada yang  menunjukan ke depan untuk kedatangan yang kedua kali, dengan penghargaan dari iman dan hasil dosa, ruangan telah ditinggalkan untuk substitusi dari kepercayaan dalam keabadian alami jiwa. Atau, yang lain lebih suka mengatakan, "Kami tidak tahu di mana kita pergi setelah kita mati." Jadi sekali lagi, "mari kita makan, minum, dan bergembira."

Inilah sebabnya mengapa
Sabat hari ketujuh sangat penting bagian dari pesan terakhir Allah kepada dunia. Perbedaan utama antara banyak agama di dunia dan Kekristenan sejati terletak pada jawaban atas ketiga pertanyaan besar.

Saya suka cara Moffatt
menafsirkan Yehezkiel 20:12: "Aku memberi mereka Sabat-Ku, untuk menandai ikatan antara Aku dan mereka, untuk mengajarkan mereka bahwa Aku adalah Abadi, yang membedakan mereka."

Sebagian besar dunia telah
merusak Sabat hari ketujuh. Pesan terakhir Allah kepada dunia adalah pemulihan dari kerusakan itu. Ini bukan pesan legalisme, tidak memperingatkan orang-orang yang tidak memelihara Sabat dan perintah-perintah Allah lainnya supaya mereka dihancurkan. Sebaliknya, itu adalah pesan kasih dan iman.

Kami memberitakan Kristus sebagai Dia yang menciptakan kita
pada mulanya, sebagai satu-satunya yang bekerja untuk menciptakan kita sekarang, dan sebagai satu-satunya yang akan datang lagi untuk memulihkan segala sesuatu. Dan ketika kita mengabarkan, kita memberitakan Sabat hari ketujuh.

Jika hari Sabat
sangat berarti, bagaimana cara yang tepat agar tetap kudus?

Para leluhur kita, orang-orang Yahudi, berusaha keras untuk memenuhi setiap persyaratan dari perintah Sabat. Sebagai pengaman, mereka melibatgandakan semua aturan untuk diatati dengan benar. Namun, ketika Yesus datang untuk tinggal di antara mereka, Ia harus memberitahu mereka bahwa segala upaya untuk menghabiskan jam Sabat adalah keliru. Masalahnya adalah bahwa mereka sudah lupa bagaimana menggambarkan hari Sabat. Mereka hanya mematuhi perintah sewenang-wenang menahan diri untuk melakukan pekerjaan pada hari Sabat.

Mereka telah kehilangan pandangan dari kenyataan bahwa Sabat berbicara tentang Allah, kebaikan-Nya dan daya kreatif, atau mereka akan percaya kepada-Nya lebih dan akan diakui Anak-Nya.

Mereka gagal untuk menyadari bahwa hari Sabat berbicara tentang tujuan awal Tuhan bagi manusia, dari perdamaian di Taman Eden, dari sisa yang ditawarkan di Kanaan, dari sisa-Sabat seperti
yang akan datang ketika dunia kita dipulihkan. Sebaliknya, mereka mencari kerajaan duniawi yang akan didirikan dengan kekerasan.

Di atas segalanya, mereka lupa bahwa hari Sabat berbicara tentang kekuasaan Sang Pencipta untuk menyembuhkan, bahwa orang berdosa tidak bisa menyembuhkan dirinya sendiri, bahwa keselamatan datang oleh iman dan bukan oleh perbuatan hukum,
sebaik apapun karya-karya kita.
 
Jadi beberapa dari mereka bingung dengan tujuan hari Sabat, dan pada waktu penyaliban pada hari Jumat mereka memaku Sang Pencipta mereka di kayu salib segera meraka bergegas pulang kerumah untuk mempersiapkan ibadah matahari terbenam. Mereka membersihkan sandal mereka, merapikan rumah mereka, dan berharap Dia akan bergegas dan mati sehingga mereka bisa menguburkan-Nya sebelum matahari terbenam.

Dia m
ati tepat waktunya. Dan semua surga menyaksikan seperti yang dikutip Alkitab pembunuh duduk untuk menjaga suatu hari Sabat .



Kesalahan besar yang sama dapat dilakukan oleh pemelihara hari Sabat, tanpa berpikir jika mereka hanya mematuhi perintah untuk tidak bekerja dari matahari terbenam Jumat sampai matahari terbenam hari Sabtu. Untuk tidak peduli seberapa hati-hati mereka mungkin, mereka tidak benar-benar memelihara Sabat, dan mereka kehilangan semua manfaat dari ketaatan sejati.

Hal ini penting untuk
disadari bahwa ketika Musa mengulangi Sepuluh Perintah Allah dalam kitab Ulangan, ia menyebutkan eksodus daripada penciptaan sebagai alasan untuk perayaan Sabat: " Sebab haruslah kauingat, bahwa engkau pun dahulu budak di tanah Mesir dan engkau dibawa keluar dari sana oleh TUHAN, Allahmu dengan tangan yang kuat dan lengan yang teracung; itulah sebabnya TUHAN, Allahmu, memerintahkan engkau merayakan hari Sabat "Ulangan 5:15.

Tidak ada  perbedaan dalam Kitab Suci, atau memori pemimpin besar yang terlewatkan. Tujuan dari Sabat hari ketujuh adalah untuk mengingatkan kita kebenaran tentang Allah. Dia tidak hanya Pencipta kita, tetapi Juruselamat dan Penebus kita juga. Dia yang menciptakan kita sekarang melaksanakan kekuatan kreatif-Nya untuk membebaskan kita dari segala bentuk perbudakan dan memberikan kita kebebasan kembali sekali lagi.
 
Betapa anehnya bahwa hari Sabat pernah menjadi simbol
ketaatan pada legalisme, ketika dari mula sampai akhir telah diidentifikasi dalam Kitab Suci dengan kebebasan!

Sebagaimana Allah
yang merancangnya, hari Sabat adalah untuk memperkuat iman kita di dalam Dia dan di dalam Yesus Kristus. Ini menjawab pertanyaan tentang Tuhan dan makna kehidupan. Ini merangkum kebenaran yang membebaskan kita.

Dan orang yang bersedia untuk menyisihkan
waktu-waktu yang suci dan yang mencari kecerdasan  untuk masuk ke dalam makna dari hari Sabat, mengakui pada dirinya sendiri, tetangga, dan kepada Allah, bahwa ia bersyukur menerima kebenaran ini.

Lebih lanjut studi dengan Ellen White


Tujuan Kristus dalam mengajarkan perumpamaan ini sejalan secara langsung dengan tujuan hari Sabat. Allah memberikan kepada manusia peringatan kekuatan kreatif-Nya, sehingga mereka bisa membedakan-Nya dalam karya tangan-Nya. Tawaran Sabat kita lihat dalam karya-Nya menciptakan kemuliaan Sang Pencipta. Dan karena itu Dia ingin agar kita melakukan hal ini bahwa Yesus berhubungan erat dengan pelajaran-Nya yang berharga dengan keindahan hal-hal alami. Pada hari perhentian yang suci, di atas semua hari-hari lain, kita harus mempelajari pesan yang Allah telah tulis untuk kita di alam. Kita harus mempelajari perumpamaan Juruselamat di mana Dia berbicara kepada mereka, di ladang dan kebun, di bawah langit terbuka, di antara rumput dan bunga. Seperti kita datang dekat dengan jantung alam, Kristus membuat hadirat-Nya nyata bagi kita, dan berbicara kepada hati kita damai dan kasih-Nya. {COL 25,1}

Dan Kristus telah meng
hubungkan ajaran-Nya, tidak hanya dengan hari perhentian, tetapi dengan kerja keras selama seminggu. Dia memiliki hikmat bagi mereka yang membajak dan menabur benih. Dalam membajak dan menabur, yang mengolah dan menuai, Dia mengajarkan kita suatu ilustrasi karya kasih karunia-Nya dalam hati. Jadi di setiap lini kerja yang berguna dan setiap asosiasi kehidupan, Dia menginginkan kita untuk menemukan pelajaran kebenaran ilahi. Kemudian kerja keras kita sehari-hari tidak akan lagi menyerap perhatian kita dan membawa kita untuk melupakan Tuhan, melainkan akan terus mengingatkan kita pada Sang Pencipta kita dan Penebus. Pikiran Allah akan berjalan seperti benang emas melalui semua kekwatiran kita da pekerjaan kita. Bagi kita kemuliaan wajah-Nya akan tinggal tetap di atas permukaan alam. Kita h akan belajar pelajaran baru kebenaran surgawi, dan tumbuh menjadi citra kemurnian-Nya. Jadi  Semua anakmu akan menjadi murid TUHAN, dan besarlah kesejahteraan mereka " Yesaya 54:13, 1 Korintus 07:24. {COL 26,1}







Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...