Syaloom

Selamat datang bagi pengunjung blog ini, terima kasih atas kunjungan anda pada blog ini anda dapat download lagu-lagu rohani khusus quartet (male or ladies) termasuk partitur yang kami telah sediakan.

Blog ini khusus saya buat untuk membantu teman-teman yang mempunyai hobi menyanyi lagu-lagu rohani tetapi pada saat tertentu tidak mempunyai cukup partiture. Dan sesuai dengan judulnya maka blog ini khusus dibuat untuk quartet grup vokal, apakah itu male quartet atau ladies quartet.

Banyak orang didunia ini dan hampir semua orang yang ada di jagad raya ini menyukai musik. Sebab itu saya ingin mengajak semua teman-teman yang ingin partisipasi dalam blog ini saya persilahkan untuk memberi saran dan bahan untuk memajukan grup-grup quartet. Sering kita menyanyikan sebuah lagu dengan baik dan pendengar cuma menyukai harmoninya saja tetapi pekabaran dalam lagu itu sendiri tidak didapat karena pendengar tersebut tidak mengerti bahasa yang dinyanyikan dalam lagu tersebut untuk itu melalui blog ini saya sekali lagi mengajak siapapun untuk urung rembuk agar blog ini disukai dan dapat bermafaat buat kita semua.

Untuk itu saya akan mencoba untuk mentransfer dari partiture aslinya kedalam bahasa Indonesia. Shalom regards,

GBU
E. Nanlohy



TRANSLATORS...

Rabu, 30 Januari 2013

Ringkasan Pelajaran Sekolah Sabat Kelima February 02,2013


                         
PENCIPTAAN DAN MORALITAS

Bacaan Alkitab: kej 2:16,17; Kej 1:26-28,Yak 3:9,Kis 17:26; Ams 14:31; Matt.5:44-48,Wah 20:11-13.

Pokok Pikiran: Ada pertanyaan etis menantang yang jawabannya tak dapat dipisahkan dengan pertanyaan asal-usul manusia.

Kapan terakhir kali Anda benar-benar marah dengan ketidakadilan? Jelaskan secara singkat situasi dan bagaimana menurut pendapat Anda, apa hasil yang tepat seharusnya untuk hal itu. Apakah ada cara untuk memperbaiki ketidakadilan?

Pikirkan kembali ke waktu ketika Anda memiliki kesan pertama yang salah dari seseorang atau sesuatu. Tanpa berbagi informasi pribadi dari orang-orang yang terlibat, apa yang Anda pelajari dari pengalaman ini?

Pemikiran Pertanyaan
 

Apa yang Anda pikir berarti harus diciptakan menurut gambar Allah (Kejadian 1:26-28)?

-  Allah harus memiliki kedua karakteristik maskulin dan feminin.
-  Umat ​​manusia secara keseluruhan, bukan sebagai individu, yang diciptakan menurut 

    gambar Allah.
-  Karena setiap orang diciptakan menurut gambar Allah, kita harus menghormati semua 
    orang.
-  Idealnya, kita mencerminkan citra Allah, namun dosa telah menodai citra tersebut.
-  Karena setiap anggota Tritunggal memiliki peran yang spesifik dan kepribadian, Allah 

    menciptakan manusia dengan banyak keanekaragaman.
- Lainnya ...

Yakobus 3:9 adalah teguran pedas pada hal bergosip dan menggigit dari belakang. Bagaimana kita bisa menghindari perilaku merusak ini?

-  Kita harus melihat orang lain sebagaimana Allah melihat mereka.
-  Sebelum Anda mengkritik, bayangkan mengganti nama Yesus 'untuk nama orang itu.
-  Pertimbangkan kemunafikan Allah,berkat dan kutuk citra Allah.
-  Bayangkan memiliki kemudi diikat di lidah Anda harus memandunya (lihat ayat 4).
Mintalah seseorang yang dekat dengan Anda untuk menahan Anda dan bertanggung 

   jawab jika mereka mendengar Anda bergosip.
-  Lainnya ...

Apa yang Kisah Para Rasul 17:26 beritahukan kepada  kita tentang pandangan Allah tentang perang atau penaklukan?

-  Karena semua bangsa adalah anak-anak Allah, perang adalah tidak lebih dari sibling rivalry.
Karena semua bangsa adalah anak-anak Allah, orang Kristen tidak boleh bertengkar 

   dengan saudara-saudara mereka.
-  Allah menetapkan batas-batas negara, sehingga Allah menganggap invasi, penaklukan 
   sebagai pencuri.
-  Beberapa perang mungkin diperlukan, tetapi kita tidak bisa menjarah barang suatu negara 
   atau merampas wilayahnya.
-  Allah tidak melihat salah satu suku bangsa yang lebih berharga daripada yang lain.
-  Lainnya ...

Menurut Amsal 14:31, apakah Tuhan
lebih seperti orang miskin dari pada orang-orang kaya?
-  Tidak, tetapi Allah mengidentifikasi lebih dengan orang miskin.
-  Ya, jika pelecehan kekayaan dan kekuasaan mereka.
-  Yesus lahir miskin, tetapi Tuhan memiliki segalanya, sehingga semuanya sama.
-  Tidak, karena orang miskin bisa sama-berarti atau penuh belas kasihan-sebagai orang 

    kaya.
-  Cara baik, Tuhan secara pribadi merasakan sengatan ketika setiap orang yang kurang 

   beruntung adalah tertindas.
-  Lainnya ...

I. Pendahuluan
II.Ketergantungan
Kita pada Sang Pencipta
III.
Menurut Gambar Allah
IV.
Berasal Dari Satu Darah
V. Karakter Pencipta kita
VI.Moralitas dan
Pertanggungjawaban
VII. Selanjutnya Studi

Pertanyaan untuk Pertimbangan


1). Bagian hari Sabtu sore menghubungkan gagasan hak asasi manusia dengan asal-usul manusia. Namun, Alkitab tidak pernah berbicara tentang hak asasi manusia, ide yang lebih atau kurang dari sebuah produk dari Revolusi Perancis. Apa arti penting dari hal ini?
 
2). Apa arti penting dari fakta bahwa Adam dan Hawa seharusnya "memerintah" atas semua binatang dan Taman Eden? Apa dasarnya hubungan mereka di mana mereka berada sekarang dan bagaimana hubungan ini dipengaruhi atau diubah oleh dosa dan penebusan?
 
3). Apa arti penting dari fakta bahwa manusia diciptakan dalam Citra Allah (Kejadian 1:26.27)? Apakah ini berarti bagi mereka yang menyaksikan Kejadian aslinya?
 
4). Sampai sejauh mana moralitas dihubungkan dengan penciptaan dan Allah? Apakah ada asumsi yang benar bahwa orang tidak percaya versi interpretatif kisah penciptaan, atau kepada Tuhan sama sekali,dan secara otomatis tidak bermoral?

5). Apa saja faktor-faktor yang membagi umat manusia? (Pelajaran Selasa) Bagaimana mereka berhubungan dengan dosa? Bukankah agama memainkan peran penting dalam membagi umat manusia dan menyebabkan penderitaan
dan kebencian yang luar biasa dan peperangan? Mengapa kita semua layak bermartabat?

6). Apakah hanya "Darwinisme sosial" yang menyebabkan orang untuk membenarkan  mengeksploitasi pada yang lemah? Apakah sabuk fundamentalisme Alkitab lebih baik? Mereka yang mengklaim sebagai "lahir baru" mungkin juga membela tindakan seperti penyiksaan dan eksekusi. Berapa banyak ini terhubung dengan "kerusakan menyeluruh umat manusia" dan berapa banyak dihubungkan dengan model asal-usul kita?

7). Apa yang dapat kita pelajari tentang karakter Allah dari Matius 5:44-48 & Lukas 10:29-37? Imam dan orang Lewi, mirip dengan Yesus dan orang-orang Yahudi
pada abad pertama, tentu mereka percaya pada kisah penciptaan literal. Namun perilaku mereka jauh dari keteladanan! Bagaimana kita bisa meniru perilaku yang tepat dan obat bagi tetangga kita dalam kehidupan kita sehari-hari , atau minggu mendatang,atau bulan depan, dan tahun?

8). Apa arti penting dari
pertanggungjawaban, penghakiman terakhir dan moralitas (Wahyu 20:11-13, Matius 25:31-40)? Bagaimana garis pemisah dapat ditarik pada penghakiman terakhir? Apa pelajaran dan konsekuensi bagi kita dan bagi kehidupan praktis kita secara individu dan perilaku komunitas kita sebagai komunitas iman? Hal-hal apakah yang harus kita perbaiki? Apa yang memberi kita jaminan dalam penghakiman? ("Mengapa, kemudian, Injil dan janji keselamatan dalam Kristus sangat penting agar kita memiliki jaminan dalam penilaian itu?" Pelajaran hari Kamis)



Beberapa orang bahkan dalam perbudakan sekalipun mempunyai gagasan bahwa mereka tidak bebas untuk berpikir sendiri, terutama dalam hal agama. Terlalu sering kita bertemu dengan orang yang religius yang tampaknya takut untuk mendengar ide teologis yang baru. Dia merasa itu akan berbahaya untuk mengubah apa pun yang telah dipelajari sebelumnya dari pihak yang berwenang.
 
Orang-orang seperti itu belum bebas. Dan di atas segalanya Tuhan ingin kita untuk bebas dalam pemikiran kita tentang agama, pemikiran kita tentang Dia.
 
Ini adalah masalah, perhatian yang besar bagi seorang Kristen yaitu kepada siapa kita harus memberi hormat. Tahun lalu Ellen White menyarankan bahwa orang-orang muda "harus menyelidiki Alkitab untuk diri mereka sendiri. Mereka tidak merasa bahwa itu sudah cukup bagi mereka yang lebih tua dalam pengalaman untuk mengetahui kebenaran, bahwa orang-orang muda dapat menerimanya dari mereka sebagai otoritas.

"Kita harus mempelajari kebenaran untuk diri kita sendiri. Tidak ada orang
lain yang harus diandalkan untuk berpikir bagi kita, dengan Tuhan saja lah. Tidak peduli siapa dia, atau di posisi mana ia mungkin ditempatkan, kita tidak memandang setiap manusia sebagai kriteria bagi kita. Kita harus berunding dan menjadi salah satu hal ke hal lainnya, tetapi pada saat yang sama kita melaksanakan kemampuan Tuhan yang telah memberikan kita, untuk belajar apa itu kebenaran ".

Itu kata-kata
yang berani! Dan mengejutkan, mereka datang dari orang Kristen yang paling disiplin dan kooperatif. Tapi pemahaman tentang kebebasan pribadi didasarkan pada pengakuan bahwa pada awalnya, ketika manusia diciptakan dalam gambar Allah, ia "diberkahi dengan kekuatan yang mirip dengan kekuatan dari Pencipta secara individualitas, untuk berpikir dan berbuat."

Kemampuan manusia diberikan secara gratis, berpikir kreatif, bertanggung jawab dan segala tindakannya adalah gambaran Allah dalam dirinya.

Dosa hampir merampok kita dari kekuatan
Sang Pencipta. Dengan dosa yang tidak bertanggung jawab, tidak logis, dan memberontak dan berpikir bahwa orang tua pertama dari ras manusia adalah mekanisme luar biasa yang sesat buat pikiran mereka, kecerdasan mereka tertutup, dan diteruskan kepada generasi-generasi dengan refleksi yang sangat redup dari Pencipta kita.

Namun rencana keselamatan menyediakan pemulihan kekuasaan ini. Tujuannya adalah untuk mengembalikan kebebasan k
ita dan mengajarkan kita untuk menggunakannya dengan benar, untuk melatih orang-orang "untuk menjadi pemikir, dan bukan hanya reflektor pemikiran orang lain."

Kristus hidup dan mati untuk membebaskan kita. Atau lebih tepatnya, Kristus hidup dan mati seperti yang Ia lakukan karena Allah menciptakan kita bebas, karena Allah tidak akan pernah memaksa kita untuk melakukan kehendak-Nya. Sebaliknya, Dia mengorbankan diri-Nya dalam Putra-Nya untuk memenangkan kita, untuk membujuk kita atas dasar bukti-bukti dan kebenaran untuk
cukup mempercayai-Nya untuk mendengarkan dan melakukan hal-hal dengan cara-Nya.

Hal ini terutama kebenaran tentang Allah, jalan-Nya mengatur alam semesta, dan pengobatan-Nya dari mereka yang telah memberontak terhadap-Nya, yang membebaskan kita dalam arti yang
sangat luas.

Pikirkan bagaimana begitu banyak anggap
an bahwa Tuhan sebagai tiran, kasar, dendam, menunggu untuk menghukum dan menghancurkan mereka yang tidak mematuhi hukum-Nya. Beberapa bahkan mengorbankan anak mereka sendiri untuk menenangkan dewa mereka yang marah. Tentunya orang-orang seperti ini tidak bebas tetapi dalam perbudakan dan takut pada Setan dengan kebohongan tentang Tuhan.

Pikirkan mereka menghukum diri
nya sendiri karena dosa atau yang selalu merasa di bawah kutukan Allah. Yang benar adalah bahwa Allah senang untuk memaafkan. 1 Yohanes 1:9. Dia mengasihi orang berdosa (Yohanes 3:16) dan tidak mengutuk orang yang bertobat. Roma 8:1.

Tapi itu telah menjadi tujuan Setan
dan dipelajari bertahun-tahun untuk merampok kebebasan mereka dengan menyembunyikan kebenaran tentang Allah.

Bahkan dua belas murid percaya beberapa kebohongan teologis Setan. Suatu hari Yesus bertemu dengan seorang pria buta sejak lahir. Para murid bertanya, "Siapakah yang berbuat dosa, orang ini sendiri atau orang tuanya, sehingga ia dilahirkan buta?" John 9:2, RSV. Mereka berpikir Tuhan
memperlakukan pria itu dengan cara ini.

Pada kesempatan lain, ketika beberapa penduduk desa Samaria tidak mau menerima Yesus, Yakobus dan Yohanes bertanya, "Tuhan, mungkin kita memanggil api turun dari langit untuk me
nghanguskan mereka?" Lukas 9:54, NEB.

Murid-murid membutuhkan waktu yang lama untuk mempelajari kebenaran tentang Allah. Akhirnya sebelas dari mereka, terbebas dan mereka menjadi orang-orang yang bisa mengubah dunia.

Pet
rus akhirnya belajar di halaman selama persidangan Yesus. Dia baru saja membantah tiga kali bahwa ia tak mengenal Kristus, dan ia telah mengutuk dan bersumpah untuk membuktikannya. Kemudian ayam berkokok-sama seperti Yesus yang telah diramalkan di ruang atas. Tersengat dengan rasa bersalah dan penyesalan, Petrus sadar dan melihat apakah Yesus telah melihat dia juga.

Memang Dia
benar! Meskipun Ia diadili karena kehidupan-Nya sendiri, dan telah dipukuli dan dihina oleh massa yang kejam, Yesus lebih peduli tentang murid-Nya yang berdosa. "Tuhan berpaling dan memandang Petrus." Lukas 22:61, NEB.

Seperti
nya Petrus mengerti Yesus sejauh ini, ia berharap untuk melihat di wajah Yesus ekspresi kemarahan, teguran, dan ketidakadilan. Sebaliknya ia melihat dalam kasih dan kekecewaan penuh kasih dalam menghadapinya dimana pada malam sebelumnya Dia berlutut dan membasuh kaki yang kotor.

"Pet
rus pergi keluar dan menangis dengan sedihnya." Lukas 22:62. Tapi akhirnya kebenaran telah menyadarkannya bahwa ini adalah jenis umat Tuhan yang sebenarnya. Ini adalah cara Tuhan kepada orang-orang berdosa yang tidak tahu berterima kasih. Dan Petrus dibebaskan malam itu untuk menjadi manusia baru.

Kebenaran
besar terungkap di seluruh Alkitab-termasuk seluruh cerita yang sulit yang begitu sering kita abaikan - meskipun Tuhan sangat menginginkan agar kita melakukan hal-hal dengan cara-Nya, dan meskipun Ia sangat kecewa ketika kita memberontak, namun Dia tidak akan memaksa kita. Dia menciptakan kebebasan bagi kita, dan Dia tidak akan pernah melakukan apa pun untuk merusak individualitas kita, kekuatan kita untuk berpikir dan berbuat. Allah tidak berusaha untuk melemahkan dan menghancurkan citra-Nya di dalam diri kita melainkan untuk menyembuhkan dan memulihkan.

Sekarang, seperti yang Anda tahu, ide bahwa "
kasih adalah kegenapan hukum Taurat" dan tentu ini bukan hal baru bagi Paulus. Yesus telah mengatakan hal yang sama kepada pengacara dan bertanya, Anda ingat. Yang pertama mengatakan itu adalah Musa. Yesus dan Paulus mengutip kutipan orang yang berperan penting dalam memberikan perintah-perintah di tempat pertama. Lihatlah Ulangan 6:5. "Kasihilah Tuhan, Allahmu, dengan segenap hatimu dan dengan segenap jiwamu dan dengan segenap kekuatanmu." (NIV) Itulah salah satu dari itu. Kemudian lihat di Imamat 19:17, 18. "Jangan membenci saudaramu di dalam hatimu. Tapi, Kasihilah sesamamu manusia seperti dirimu sendiri "(NIV).

Dia mengutip dari Musa, sejak awal. Tapi Anda tidak bisa benar-benar memerintahkan hal-hal seperti
kasih, untuk tidak membenci saudaramu di dalam hatimu, bisakah Anda? Tetapi ketika orang-orang nakal, Anda mungkin berkata demikian sebagai langkah darurat.

Tapi
,ini tidak memberikan motivasi abadi yang Allah inginkan. Kemudian, bahkan cinta tidak dipahami dengan jelas, dan berpikir bagaimana ini sudah terlalu menyimpang selama bertahun-tahun, Paulus menambahkan 1 Korintus 13:4-6. Ini cinta yang kita bicarakan itu adalah kegenapan hukum Taurat: "yaitu sabar, cinta tidak cemburu atau sombong, tidak arogan atau kasar. Kasih tidak menuntut caranya sendiri, tidak mudah marah atau kesal, ia tidak bersukacita karena ketidakadilan, tetapi karena kebenaran "(RSV).

Bayangkan tinggal di sebuah komunitas di mana semua orang hidup seperti yang dijelaskan dalam Sepuluh Perintah Allah. Itu berarti semua orang mengasihi Tuhan dan semua orang menyukai orang lain, yang berarti bahwa tidak ada seorang pun kasar, atau sombong, atau tidak sabar. Tidak ada yang bersikeras memiliki caranya sendiri. Dapatkah Anda membayangkan hidup di komunitas tersebut? Apakah Anda bebas?

Kemudian Anda pergi ke rincian Dekalog. Tidak ada yang pernah mencuri. Tidak ada yang pernah membunuh. Tidak pernah orang membenci. Tak seorang pun berada. Setiap orang dapat dipercaya. Dan bahkan lebih dari itu, melihat nomor sepuluh. Orang tidak hanya pernah melakukan sesuatu yang salah, tidak ada yang pernah ingin melakukannya. Itulah makna dari nomor sepuluh, satu yang mengganggu Paulus begitu banyak pada awalnya. Dia berpikir Tuhan  terlalu banyak mencampuri lebih jauh. Dan akhirnya, Paulus mengatakan bahwa itu adalah apa yang benar-benar menjamin kebebasan kita. Kami akan tinggal di tempat di mana orang tidak hanya pernah melakukan sesuatu yang salah, mereka tidak akan pernah bahkan ingin. Itu berarti mereka benar-benar telah sembuh

Dan lebih dari itu, sesuai dengan perintah yang pertama, setiap orang mencintai dan menghormati Tuhan yang sama. Tuhan seperti apa yang mereka
sembah dan kagumi? Setiap anggota keluarga Allah akan mengagumi Allah dan menghargai apa-apa lebih tinggi dari kebebasan anak-Nya dan yang telah membayar harga tersebut untuk membuktikannya. Mereka akan menyembah Tuhan yang meminta tidak lebih dari saling mencintai dan kepercayaan yang menghasilkan satu kesatuan yang melekat dalam iman kita, dan fakta bahwa kita semua cinta dan menyembah Tuhan yang sama. Bila Anda memiliki sekelompok orang yang hidup seperti itu, Anda memiliki kebebasan nyata, perdamaian yang nyata, dan keamanan yang nyata. Dilihat dari sudut itu, Dekalog adalah jaminan kebebasan. Karena Allah berkata, "Aku akan selalu menjalankan alam semesta saya dengan cara ini. Aku lebih suka mati daripada mengubahnya

Untuk menjadi salah satu dari teman-teman pemahaman Allah artinya menjadi bebas dari rasa takut dari Allah sendiri. Jelas, tidak ada yang perlu ditakuti dari Allah yang menginginkan kita untuk menjadi teman-Nya. Dan Dia tidak pernah mengancam, "Jadi teman saya atau saya akan menghancurkan Anda."

Bahkan ketika menghadapi penghakiman, kita tidak perlu takut. Ini bukan karena kita punya teman antara kita dan Allah kita yang kudus. Allah sendiri adalah teman kita.

Ini bebas dari rasa takut dapat diuji untuk sesaat ketika kita datang tatap muka dengan Allah di akhirat. Bagaimana Anda berharap untuk merasa ketika Anda datang dekat kepada Allah? Musa sangat kewalahan d
an kagum ketika Allah turun di Sinai bahwa ia berkata, Tapi "Saya gemetar ketakutan." Segera ia mampu meyakinkan orang-orang bahwa tidak ada yang perlu ditakuti.

Lebih lanjut studi dengan Ellen White

Setiap manusia, yang diciptakan menurut gambar Allah, diberkahi dengan kekuatan mirip dengan kekuatan
dari Pencipta-individualitas, untuk berpikir dan berbuat. Orang-orang di antaranya yang mengembangkan kekuatan ini adalah pria yang menanggung tanggung jawab, yang merupakan pemimpin di komunitasnya, dan yang mempengaruhi karakter. Ini adalah pekerjaan pendidikan yang benar untuk mengembangkan kekuatan ini, untuk melatih pemuda untuk menjadi pemikir, dan bukan hanya reflektor pemikiran orang lain. Alih-alih membatasi studi mereka untuk apa yang manusia telah katakan atau tuliskan, biarkan siswa diarahkan ke sumber kebenaran, ke ladang yang luas dibuka untuk penelitian di alam dan wahyu. 


Biarkan mereka merenungkan fakta-fakta besar tugas dan takdir,dan pikiran akan luas dan kuat. Alih-alih lemah terdidik, perguruan dapat memancarkan pria yang kuat untuk berpikir dan bertindak, pria yang adalah tuan dan bukan budak keadaan, pria yang memiliki keluasan pikiran, kejelasan pemikiran, dan keberanian dari keyakinan mereka. {Ed 17.2}

Seperti pendidikan
tidak hanya menyediakan disiplin mental, tetapi memberikan lebih dari latihan fisik. Ini memperkuat karakter, sehingga kebenaran tidak dikorbankan untuk keinginan egois atau ambisi duniawi. Membentengi pikiran melawan kejahatan.  Beberapa alih-alih ber gairah menjadi kekuatan yang menghancurkan, setiap motif dan keinginan yang dibawa sesuai dengan prinsip-prinsip besar dan benar. Sebagai kesempurnaan karakter yang mendiami-Nya, pikiran diperbarui, dan jiwa kembali diciptakan menurut gambar Allah. {Ed 18.1}

Apa
kah pendidikan bisa lebih tinggi dari ini? Nilai apa yang bisa menyamainya ? {Ed 18.2}

"Itu tidak bisa diperoleh untuk emas,Janganlah perak ditimbang
sebagai harga daripadanya. Hal ini tidak dapat dinilai dengan emas Ofir,Dengan onyx berharga, atau safir. Emas dan kristal tidak dapat menyamainya .Dan pertukaran itu tidak harus untuk perhiasan dari emas murni. Tidak disebutkan harus terbuat dari karang, atau mutiara:Untuk harga di atas batu rubi hikmat "Ayub 28:15-18.. {Ed 18,3}

Lebih tinggi dari pemikiran manusia
yang tertinggi dapat mencapai ideal Allah bagi anak-anakNya. Keilahian-godlikeness-adalah tujuan yang akan dicapai. Dan membuka jalan untuk mencapai kemajuan terus-menerus. Dia memiliki objek untuk mencapainya, sebuah standar pencapaian, yang meliputi segala sesuatu yang baik, dan murni, dan mulia. Dia akan maju dengan cepat dan sejauh mungkin di setiap cabang pengetahuan yang benar. Tapi usahanya akan diarahkan ke obyek yang jauh lebih tinggi daripada kepentingan egois dan temporal sebagai tingginya langit dari bumi. {Ed 18,4}

Guru dari surga, tidak kurang suatu tokoh dari Anak Allah, datang ke dunia untuk mengungkapkan karakter Bapa kepada manusia, bahwa mereka mungkin menyembah-Nya dalam roh dan kebenaran. Kristus menyatakan kepada
manusia suatu fakta bahwa kepatuhan yang ketat pada bentuk upacara tidak akan menyelamatkan mereka, karena Kerajaan Allah adalah spiritual dalam sifatnya. 


Kristus datang ke dunia untuk menabur kebenaran. Dia memegang kunci untuk semua harta hikmat, dan dapat membuka pintu untuk ilmu pengetahuan, dan untuk mengungkapkan segala hal yang belum ditemukan pengetahuan, kalau penting untuk keselamatan. Dia menyajikannya kepada manusia, semua yang bertentangan dengan pernyataan dari musuh dalam hal karakter Allah, dan berusaha untuk mengesankan kepada manusia perihal kasih ayah dari Bapa, yang "begitu mengasihi dunia ini, sehingga Ia telah mengaruniakan Putra-Nya yang Tunggal , supaya barang siapa yang percaya kepada-Nya tidak binasa, melainkan beroleh hidup yang kekal "Dia mendesak umat manusia perlunya berdoa, bertobat, pengakuan dosa, dan meninggalkan dosa.

Dia mengajarkan mereka kejujuran, kesabaran, kemurahan, dan kasih sayang, memerintahkan kepada mereka untuk mencintai tidak hanya orang-orang yang mencintai mereka, tetapi mereka yang membenci mereka, yang memperlakukan mereka semena-mena. Dalam hal ini Ia mengungkapkan kepada mereka karakter Bapa, yang telah lama menderita, penyayang, dan pengasih, panjang sabar, dan penuh kebaikan dan kebenaran. Mereka yang menerima ajaran-Nya berada di bawah perawatan dan penjagaan malaikat, yang ditugaskan untuk memperkuat, untuk mencerahkan, bahwa kebenaran memperbaharui dan menguduskan jiwa. {FE} 177,1

Allah tidak memaksa
kan kehendak-Nya atau putusan-Nya dari apapun. Dia tidak mengambil kesenangan dalam ketaatan pengikut-Nya. Dia menginginkan bahwa makhluk ciptaan tangan-Nya akan mencintai-Nya karena Dia layak dicintai. Dia ingin mereka mematuhi-Nya karena mereka memiliki apresiasi cerdas kebijaksanaan-Nya, keadilan, dan kebajikan. Dan semua yang memiliki kualitas konsepsi adil ini akan mencintai-Nya karena mereka tertarik ke arah-Nya dalam kekaguman atribut-Nya. {GC 541,3}

Menilai Alkitab dalam Hidup Anda

Menghabiskan tiga menit berpikir tentang gagasan bahwa, di mata Tuhan, Anda sama nilainya dengan setiap manusia lainnya. Apakah pengetahuan ini mengubah pandangan Anda dari orang lain? Pada akhir tiga menit, mereka yang memilih untuk dapat berbagi pikiran mereka. Akhiri dengan doa.






Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...