Syaloom

Selamat datang bagi pengunjung blog ini, terima kasih atas kunjungan anda pada blog ini anda dapat download lagu-lagu rohani khusus quartet (male or ladies) termasuk partitur yang kami telah sediakan.

Blog ini khusus saya buat untuk membantu teman-teman yang mempunyai hobi menyanyi lagu-lagu rohani tetapi pada saat tertentu tidak mempunyai cukup partiture. Dan sesuai dengan judulnya maka blog ini khusus dibuat untuk quartet grup vokal, apakah itu male quartet atau ladies quartet.

Banyak orang didunia ini dan hampir semua orang yang ada di jagad raya ini menyukai musik. Sebab itu saya ingin mengajak semua teman-teman yang ingin partisipasi dalam blog ini saya persilahkan untuk memberi saran dan bahan untuk memajukan grup-grup quartet. Sering kita menyanyikan sebuah lagu dengan baik dan pendengar cuma menyukai harmoninya saja tetapi pekabaran dalam lagu itu sendiri tidak didapat karena pendengar tersebut tidak mengerti bahasa yang dinyanyikan dalam lagu tersebut untuk itu melalui blog ini saya sekali lagi mengajak siapapun untuk urung rembuk agar blog ini disukai dan dapat bermafaat buat kita semua.

Untuk itu saya akan mencoba untuk mentransfer dari partiture aslinya kedalam bahasa Indonesia. Shalom regards,

GBU
E. Nanlohy



TRANSLATORS...

Selasa, 04 Desember 2012

Ringkasan Pelajaran Sekolah Sabat Kesepuluh December 08,2012




HUKUM DAN INJIL

Bacaan Alkitab: Maz. 19:7,8; Kel. 21:01-9, Kel. 23:1-9, 1 Yoh 5:3; Rom. 3:19, 20; Kel. 20: 11, 12; Ul. 5:15.

Pokok Pikiran: Seluruh hukum moral Allah menyatakan dosa kita, dan juga kebutuhan kita akan Juruselamat. Dengan demikian hukum dan Injil tidak dapat dipisahkan.

Menghubungkan dengan Topik Alkitab
 
1. Ketika Anda mulai merakit sesuatu, apakah Anda membaca petunjuk pertama atau hanya mulai menempatkan potongan? Cobalah untuk membenarkan praktik Anda.

2. Apa yang biasanya memberi petunjuk pertama bahwa Anda mulai terkena flu? Apakah ada perawatan yang Anda ambil untuk mencoba menangkalnya?

Berbagi dan Menerima Kitab Suci

1.
Coba untuk jujur kepada diri kita sendiri: Ketika pertama kali Anda datang kepada Yesus, apakah ini merupakan pengalaman Anda karena didasari oleh iman? Bagaimana sekarang?

2. Pemikiran Pertanyaan
Menurut Mazmur 19:7-8, bagaimana hukum menghidupkan kembali jiwa dan memberikan sukacita kepada jantung? 
   
     1. Jika semua orang mematuhi hukum, dunia akan menjadi tempat yang 
         menyenangkan.
     2. Ini adalah suatu sukacita ketika Anda tahu bahwa Anda tidak dihukum karena 
         melanggar hukum Allah.
     3. Jika saya mematuhi hukum, saya tahu saya memiliki jaminan hidup yang kekal.
     4. Jiwaku merasa dihidupkan kembali ketika saya menemukan diri saya secara  
         alami mengikuti hukum Allah tanpa harus berpikir tentang hal itu.
     5. Hal ini masuk akal hanya untuk mereka yang mata rohaninya terbuka  (ayat 8).
     6. Lainnya ...

Keluaran 23:1-9 tampak begitu sederhana.
Kenapa banyak yang memiliki waktu yang sulit untuk hidup dengan mereka?

       1. Konsep-konsep mementingkan diri sendiri, dan egois
sudah menjadi alami.
       2. Orang tua tidak lagi mengajarkan ajaran
yang benar kepada anak-anak mereka.
       3. Banyak
yang ingin hidup sesuai ajaran, tetapi kita harus melayani diri sendiri 

           untuk bertahan hidup.
       4. Ketika kerumunan mendorong Anda berbuat salah, itu sangat sulit untuk berdiri 

           sendiri.
       5. Iblis membuat kita melakukannya.
       6. Lainnya ...

Roma 3:19-20 menunjukkan bahwa hukum itu hanya untuk pelanggar hukum karena:

       1. Hanya
kebutuhan  instruksi pendidikan.
       2. Jika kita menerima Kristus, hukum tidak lagi berlaku untuk kita.
       3. Anda tidak bisa menghukum seseorang dari kejahatan jika tidak ada hukum yang
           menentang tindakan itu.
       4. Ini menghilangkan
alasan "ketidaktahuan hukum" .
       5. Karena kita semua pelanggar hukum, itu mencakup semua orang.
       6. Lainnya ...

Bagaimana Anda menjelaskan perbedaan antara perintah Sabat dalam Keluaran 20:11 dan Ulangan 5:15?

       1. Keluaran 20:11 bagi seluruh umat manusia, sedangkan Ulangan 5:15 hanya bagi 

           Israel.
       2.
Keluaran 20:11 tidak lengkap, sehingga Ulangan 5:15 menuntaskan perintah.
       3. Kadang-kadang kita perlu fokus pada penciptaan dan pada waktu lain pada 

           penciptaan kembali.
       4. Dalam Ulangan, kita melihat bahwa Musa lupa apa yang dia katakan dalam 

           Keluaran.
       5.
Keluaran adalah karya-dasar dan Ulangan adalah berdasarkan iman, jadi kita
           membutuhkan keduanya.
       6. Lainnya ...

Menerapkan Pesan Kitab Suci
 
Pilihan 1: Gunakan tanah liat, membuat patung kecil yang menggambarkan pemahaman Anda tentang persatuan hukum dan Injil (tablet batu, salib, dll). Sebagai kelompok, pikirkan cara-cara untuk menampilkan pekerjaan Anda.
 
Pilihan 2: Tulis respon ayat ini : "Anda adalah orang-orang Advent Perjanjian Lama, tapi aku adalah orang Kristen Perjanjian Baru .".
 

Pilihan 3: Tulis di papan tulis (atau menggunakan perangkat lunak komputer), sketsa tindakan yang menggambarkan 1 Yohanes 5:3-bagaimana cinta kepada Tuhan berarti mematuhi perintah-perintah-Nya.

I. Pendahuluan
II.
Hukum Allah dan Peraturan-Peraturan
III. Hukum Moral
Sekarang Ini
IV. Hukum dan Injil
V. Sabat dan Hukum
VI. Sabat dan Injil
VII. Selanjutnya Studi

Pertanyaan untuk Pertimbangan

1). Kecenderungan bagi kita, yang hidup dalam masyarakat yang modern dan super canggih, adalah membaca Alkitab ke dalam hukum pada saat kita sedang berurusan dengan hukum, pengadilan, pengacara, dan polisi di zaman kita ini. Bagaimana pemahaman Torah yang berbeda dengan pemahaman kita?

2). Apa yang diartikan oleh Torah untuk orang yang hidup dalam ketakutan pada para dewa, atau kekuatan-kekuatan  lainnya yang berada di luar kendalinya.

3). Bagaimana kita dapat memutuskan hukum Perjanjian Lama yang masih mengikat kita yang hidup di bawah perjanjian baru? Bagaimana hidup dalam teokrasi dan demokrasi yang berbeda dalam kaitannya dengan hukum yang mengatur kehidupan pribadi kita dan / atau yang sedang dijalankan masyarakat?

4). Peran hukum (dan Injil) dengan mudah dapat disalahgunakan dalam kehidupan pribadi orang Kristen dan juga publik pada umumnya. Berikan beberapa contoh di kedua bidang ini.

5). Hubungan antara hukum dan Injil telah diperdebatkan sejak awal era Perjanjian Baru (misalnya Marcion). Selama berabad-abad, orang-orang percaya dan saleh dengan tulus datang kepada kesimpulan tertentu. The Lutheran view (melihat hukum dan Injil sebagai anti - tesis) tentu berbeda dengan pandangan Advent (melihat hukum dan Injil sebagai free/gratis), dan pandangan dispensasionalis (hukum dan Injil mewakili dua "usia" atau "era") berbeda dari pandangan reformasi (perjanjian "karya" dan perjanjian "kasih karunia"). Bagaimana kita tahu bahwa pemahaman kita adalah pemahaman yang terbaik?

6). Apakah "pengganti teologi" (Israel diganti dengan Gereja, hukum diganti dengan rahmat) adalah sesuatu yang telah ditarik keluar dari membaca alur cerita Alkitab atau memberlakukan sistematis kotak pada Kitab Suci untuk memahami [tampak] kontradiksi yang telah ditemukan di dalamnya?

7). Apakah wahyu dari karakter Allah dalam hukum-Nya perlu diganti dengan wahyu Allah dalam karakter Kristus? Apa yang benar-benar baru tentang "perjanjian baru"? Bagaimana membaca Alkitab sebagai salah satu kisah Paradise yang telah jatuh dan dipulihkan dalam memahami masalah ini?

8). Mengapa begitu penting posisi seseorang mengadopsi dalam hidupnya? Apa implikasi  kehidupan pribadi bagi kehidupan komunitas orang percaya dan masyarakat luas.

Allah yang tak terbatas telah berupaya untuk meyakinkan bahwa pemerintahan alam semesta-Nya akan selama-lamanya dan salah satu dari perdamaian dan kebebasan, berdasarkan saling menguntungkan dan mendirikan kepercayaan yang baik. Tapi ketika Setan dan para malaikat jatuh ke dalam krisis pemberontakan dan ketidak percayaan, langkah-langkah darurat yang diperlukan untuk  mempertahankan keteraturan dan dasar rasa hormat bagi perdamaian dan kebebasan sejati dapat diklarifikasi dan dikonfirmasi.

Allah bahkan harus memerintahkan anak-anakNya untuk berhenti berbohong, mencuri, berbuat curang, dan membunuh satu sama lainnya. Untuk mendapatkan perhatian kita, Ia harus mengangkat suara-Nya di Sinai, hujan api di Gunung Carmel, dan mengirimkan dia - beruang di hari Elisa. Dia melihat burung gereja kecil jatuh dan harus membangun sistem pengorbanan yang menyerukan kematian ribuan makhluk-Nya.

Dan satu-satunya yang mencintai dipersonifikasikan harus dibuat sebuah sistem mediasi imam karena orang baik terlalu sopan atau terlalu takut untuk menjadi teman-Nya. Dia bahkan mengutus Anak-Nya menjadi Satu diantaranya, ketika benar-benar tidak perlu lagi bagi siapa pun untuk berdiri di antara kami dan ramah Tuhan. Selain itu, satu-satunya yang datang adalah Tuhan, dan tidak ada yang berdiri di antara Dia dan Yudas sebagai Pencipta telah berlutut untuk mencuci kaki kotor pengkhianat-Nya

Bagaimana Setan telah berusaha untuk memutar balikkan makna tindakan darurat Allah sebagai bukti kebenaran dari tuduhannya bahwa Allah adalah sewenang-wenang, pendendam, tak kenal ampun, dan sadis! Mungkin Keberhasilan Setan terbesar dalam memimpin anak-anak Allah agar percaya bahwa bukan untuk syafaat secara tetap bagi Anak-AnakNya, Bapa tidak bisa menemukan di dalam hati-Nya sendiri untuk mengampuni dan menyembuhkan. Terima kasih Tuhan untuk tindakan darurat! Tapi kita harus memahami mereka apa adanya.

Yesus, Paulus dan Musa semua setuju bahwa kasih adalah kegenapan hukum Allah. Tapi cinta dan kepercayaan – adalah hal-hal yang Allah paling inginkan dan tidak dapat diperintah atau diproduksi secara paksa. Juga tidak dapat dijadikan sebagai kewajiban mereka, sesuatu dimana kita berutang kepada Allah karena Dia sudah begitu baik kepada kita.Allah ingin lebih dari itu, dan itu sudah seharusnya ! Bapa Surgawi kita menilai tidak lebih tinggi dari kebebasan dari umat-umat-Nya dan Yesus menderita dan mati untuk membuktikannya. Tapi kebebasan yang sebenarnya membutuhkan saling mencintai dan saling percaya yang telah memenangkan dan telah dikonfirmasi oleh bukti yang tak terbantahkan. Bukti ini adalah kebenaran yang menetapkan dan menjaga orang-orang agar terbebas.

Lalu mengapa Allah tampaknya memerintahkan cinta kami di Dekalog? Sepuluh Perintah Allah disuarakan di Sinai merupakan langkah-langkah darurat Allah dalam kontroversi besar. Tapi bagaimana Dia merindukan cinta, kepercayaan dan kesediaan untuk mendengarkan yang sepenuhnya bebas dari rasa takut, kekerasan atau kewajiban.

Ini  adalah penekanan pada kebebasan, cinta dan kepercayaan yang tidak meminimalkan persyaratan hukum Allah. Sebaliknya, ini adalah hal yang sangat penting bahwa hukum itu dirancang untuk dilestarikan. Sebagai salah satu teman baik Allah telah berfirman, "Sepuluh Perintah Allah diberikan sehingga tidak akan pernah salah bahwa umat Allah bisa percaya dengan semua hak dan kebebasan kehidupan kekal yang akan datang."

Apakah ini termasuk Sabat? Hari Sabat adalah pengingat dari bukti kebenaran, tanpa itu kita tidak pernah bisa bebas. Jika Anda bisa saja dengan Yesus dan para murid-Nya tadi malam berada di ruang atas dan Anda bisa bertanya kepada Tuhan satu pertanyaan, apa yang akan terjadi.

Jika Paulus berada disini, Aku ingin tahu apa pertanyaan yang mungkin ditanyakan. Beberapa tahun kemudian, dalam bukunya Surat kepada orang percaya di Galatia, dia mengajukan pertanyaan yang begitu tepat untuk satu dari para murid yang tadi malam berada di ruang atas. Pertanyaan Paulus adalah, "Mengapa ada hukum? "

Banyak dari kita telah bergabung dengan Paulus dalam mempertimbangkan pertanyaan ini. Kami mencintai-Nya karena Yesus menjajikan tentang kebebasan, persahabatan, cinta dan kepercayaan. Kita juga tahu dari pengalaman bahwa tidak ada hal-hal dapat diperintahkan. Mengapa, kemudian, kenapa Tuhan memanfaatkan begitu banyak hukum?

Mengapa ia memerintahkan anak-anak-Nya untuk mencintai Dia dan saling mencintai di bawah ancaman konsekuensi jika mereka gagal mematuhinya? Bukankah ini jauh lebih mungkin untuk menghasilkan hamba yang ketakutan, cemberut atau bahkan memberontak, bukan teman yang setia dan pengertian? Mengapa Allah memilih untuk menjalankan risiko tersebut?

Beberapa dari kita juga menikmati apa yang Yesus katakan tentang berbicara dengan jelas. Ada begitu banyak "khotbah yang gak jelas" ketika orang berbicara tentang Tuhan dan keselamatan. Tapi Tuhan lebih suka kesederhanaan dari pemahaman, mengapa ia memberitahu Musa untuk membangun suatu sistem yang rumit dari upacara dan pengorbanan, dengan semua simbol-simbol aneh dan kiasan? Bukankah semua ini misteri dan lebih mungkin untuk meningkatkan jarak antara Bapa dan anak-anaknya dan membuatnya kemegahan lebih sulit bagi mereka untuk berpikir dan berbicara tentang dia dengan jelas? Mengapa Allah bersedia untuk menjalankan risiko ini?

Dalam suratnya kepada jemaat Galatia, Paulus menawarkan jawaban atas pertanyaannya sendiri, "Mengapa ada hukum? Itu ditambahkan karena adanya pelanggaran-pelanggaran "Ini adalah terjemahan dari International Baru dan. Standar Baru versi Revisi. Tapi kata Yunani yang diterjemahkan "karena" juga bisa berarti "untuk tujuan. "Jadi Kabar Baik Alkitab mengatakan bahwa hukum ditambahkan" untuk menunjukkan adanya kesalahan "Dan Revisi Alkitab bahasa Inggris  menjelaskan bahwa". itu ditambahkan untuk pelanggar hukum. "

Satu hal yang tampak jelas. Jika umat Allah tidak pernah berbuat salah, maka tidak perlu ada tambahan hukum. Seperti yang telah dijelaskan oleh pendeta muda Timotius, "hukum yang dibuat, bukan untuk orang-orang yang baik, tetapi untuk para pelanggar hukum dan penjahat, dan yang berdosa, bagi mereka yang tidak religius atau spiritual, bagi mereka yang membunuh ayah atau ibunya, bagi pembunuh , bagi yang tidak bermoral, bagi penyimpangan seksual, bagi penculik, bagi mereka yang berbohong dan memberikan saksi dusta atau yang melakukan hal lain yang bertentangan dengan ajaran yang benar. " Phillips menerjemahkan, "Hukum ini tidak benar-benar dimaksudkan untuk orang yang baik, tetapi untuk orang yang tidak memiliki prinsip pengontrolan diri”. Tuhan menambahkan hukum karena dia tahu kita membutuhkannya.

Lebih lanjut studi dengan Ellen White

Semua ini hanyalah pemenuhan prinsip hukum,-prinsip yang digambarkan dalam Kisah orang Samaria yang baik, dan dimanifestasikan dalam kehidupan Yesus. Karakter-Nya makna ungkapan sebenarnya dari hukum, menunjukkan apa yang dimaksud dengan mengasihi sesama manusia seperti mengasihi diri kita sendiri. Dan ketika anak-anak dari rahmat Tuhan yang nyata, kebaikan, dan kasih terhadap semua orang, mereka juga menyaksikan dengan karakter surga. Mereka memberikan kesaksian fakta bahwa "hukum Tuhan itu sempurna, mengubah jiwa." Mazmur 19:07. Dan barangsiapa yang gagal mewujudkan cinta ini adalah melanggar hukum dimana ia mengaku menghormati-Nya. Semangat kita wujudkan terhadap saudara-saudara kita dan menyatakan roh kita kepada Allah. Kasih Allah dalam hati adalah musim semi cinta terhadap sesama kita. 

" Jikalau seorang berkata: "Aku mengasihi Allah," dan ia membenci saudaranya, maka ia adalah pendusta, karena barangsiapa tidak mengasihi saudaranya yang dilihatnya/tampak, mana mungkin ia mengasihi Allah, yang tidak dilihatnya.? jika kita saling mengasihi, Allah tetap di dalam kita, dan kasih-Nya disempurnakan dalam diri kita "1 Yohanes 4:20,12.{DA 505,1}

Hukum Allah, dari sifatnya, tidak bisa diubah. Ini adalah wahyu dari kehendak dan karakter Pengarangnya. Allah adalah kasih, dan hukum-Nya adalah kasih. Dua prinsip besar yaitu cinta kepada Allah dan cinta kepada manusia. "Cinta adalah kegenapan hukum Taurat." Roma 13:10. Karakter Allah adil dan benar, itu adalah sifat dari hukum-Nya. Kata pemazmur: "Taurat-Mu adalah kebenaran:" "Segala perintah-Mu adalah kebenaran." Mazmur 119:142, 172. Dan rasul Paulus menyatakan: "Hukum Taurat adalah kudus, dan perintah kudus, dan adil, dan baik." Roma 7:12. Hukum seperti itu, menjadi ekspresi pikiran akan Allah, dan harus abadi sebagai Pengarangnya. {GC 467,1}

Ini adalah karya pertobatan dan pengudusan untuk mendamaikan manusia dengan Allah dan membawa mereka sesuai dengan prinsip-prinsip hukum-Nya. Pada awalnya, manusia diciptakan menurut gambar Allah. Dia berada dalam harmoni yang sempurna dengan alam dan hukum Allah, prinsip-prinsip kebenaran ditulis dalam hatinya. Tetapi dosa mengasingkan dia dari Sang Khalik. Dia tidak lagi mencerminkan gambar ilahi. Hatinya sedang berperang dengan prinsip-prinsip hukum Allah. "Sebab keinginan daging adalah perseteruan terhadap Allah, karena ia tidak takluk kepada hukum Allah, memang tidak mungkin baginya "Roma 8:7.. Tetapi "Allah begitu mengasihi dunia ini, sehingga Ia telah mengaruniakan Anak-Nya  yang tunggal ," Orang yang mungkin didamaikan dengan Tuhan. Melalui jasa-jasa Kristus ia dapat dikembalikan ke selarasan dengan Penciptanya. Hatinya harus diperbaharui oleh kasih karunia ilahi, ia harus memiliki kehidupan baru dari surga. Perubahan ini adalah kelahiran baru, tanpa itu, kata Yesus, "ia tidak dapat melihat Kerajaan Allah." {GC 467,2} 

Ketika kita menerima doktrin melenyapkan dosa dari dalam hati, memurnikan jiwa dari kekotoran, ia berbuah kepada kekudusan, kita dapat mengetahui bahwa itu adalah kebenaran Allah. Ketika kebajikan, kebaikan, penuh kasih, simpati, nyata dalam kehidupan kita, ketika sukacita terpancar di hati kita , ketika kita memuliakan Kristus, dan bukan diri kita, kita dapat mengetahui bahwa iman kita adalah benar. "Dengan ini kita mengetahui bahwa kita mengenal Dia, jika kita menuruti perintah-perintah-Nya." 1 Yohanes 2:3. {MB
146,3}

Tapi perhatikan bahwa ketaatan bukanlah kepatuhan lahiriah belaka, tetapi pelayanan kasih. Itu hukum Allah adalah ekspresi dari sifat-Nya, itu adalah perwujudan dari prinsip cinta yang besar, dan itu adalah dasar pemerintahan-Nya di surga dan bumi. Jika hati kita diperbaharui dalam rupa Allah, jika cinta ilahi tertanam dalam jiwa, hukum Allah tidak akan dilaksanakan dalam kehidupan? Ketika prinsip cinta tertanam dalam hati, ketika manusia diperpanjang setelah gambar-Nya yang diciptakan-Nya , baru - janji perjanjian dipenuhi," "Aku akan menaruh hukum-Ku di dalam hati mereka dan menuliskannya dalam akal budi mereka, "Ibrani 10:16.. Dan jika hukum yang tertulis dalam hati, tidak akankah membentuk kehidupan? Ketaatan-layanan dan kesetiaan dari cinta-adalah tanda sejati dari pemuridan. Dengan demikian Alkitab mengatakan, "Ini adalah kasih Allah, bahwa kita menuruti perintah-perintah-Nya.

Dia yang berkata: Aku mengenal Dia, tetapi ia tidak menuruti perintah-Nya, ia adalah seorang pendusta dan di dalamnya tidak ada kebenaran. "1 Yohanes 5:3;. 2:4. Alih-alih melepaskan manusia dari ketaatan, maka iman, dan iman saja, yang membuat kita mengambil bagian dalam kasih karunia Kristus, yang memungkinkan kita untuk membuat ketaatan. {SC 60,2}

Menilai Alkitab dalam Hidup Anda
 

1. Untuk sisa waktu belajar Anda, diam-diam pertimbangkan keseimbangan pribadi Anda hukum dan kasih karunia. Apa yang Anda inginkan? Bagaimana Anda bisa membawanya ke dalam keseimbangan?

2. Apakah Anda takut kebebasan memberi rahmat? Jika demikian, serahkan segala ketakutan mu kepada Allah di saat-saat tenang dan meminta cinta yang akan menggantikan ketakutan sehingga Anda dapat menjalani kehidupan penuh rahmat.







Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...