Syaloom

Selamat datang bagi pengunjung blog ini, terima kasih atas kunjungan anda pada blog ini anda dapat download lagu-lagu rohani khusus quartet (male or ladies) termasuk partitur yang kami telah sediakan.

Blog ini khusus saya buat untuk membantu teman-teman yang mempunyai hobi menyanyi lagu-lagu rohani tetapi pada saat tertentu tidak mempunyai cukup partiture. Dan sesuai dengan judulnya maka blog ini khusus dibuat untuk quartet grup vokal, apakah itu male quartet atau ladies quartet.

Banyak orang didunia ini dan hampir semua orang yang ada di jagad raya ini menyukai musik. Sebab itu saya ingin mengajak semua teman-teman yang ingin partisipasi dalam blog ini saya persilahkan untuk memberi saran dan bahan untuk memajukan grup-grup quartet. Sering kita menyanyikan sebuah lagu dengan baik dan pendengar cuma menyukai harmoninya saja tetapi pekabaran dalam lagu itu sendiri tidak didapat karena pendengar tersebut tidak mengerti bahasa yang dinyanyikan dalam lagu tersebut untuk itu melalui blog ini saya sekali lagi mengajak siapapun untuk urung rembuk agar blog ini disukai dan dapat bermafaat buat kita semua.

Untuk itu saya akan mencoba untuk mentransfer dari partiture aslinya kedalam bahasa Indonesia. Shalom regards,

GBU
E. Nanlohy



TRANSLATORS...

Selasa, 27 November 2012

Ringkasan Pelajaran Sekolah Sabat Kesembilan December 01,2012




BERBAGAI  UPACARA DAN RITUAL

Bacaan Alkitab: Mat. 28:19, 20; Rom. 6:3-8; Mat. 26:26-28, Yoh 13:1-17, 1 Kor. 11:24-2


Pokok Pikiran: Allah telah melembagakan ketetapan-ketetapan yang bilamana benar-benar dipahami, akan membantu untuk menegakkan iman kita.

Menghubungkan dengan Topik Alkitab


   1. Mana yang Anda
rasa lebih nyaman-melakukan sesuatu secara rutin atau tidak?  

       Kenapa begitu?
  

   2. Organisasi apa yang kamu ikuti (selain gereja Anda)? Apakah ada beberapa 
       persyaratan yang harus dipenuhi untuk menjadi anggota dalam kelompok-
       kelompok itu?

Berbagi dan Menerima Kitab Suci
 

1. Apakah nilai tambah dari mengikuti ajaran tertulis?
   
2. Pemikiran Pertanyaan: Menjadikan murid, membaptis murid, mengajar murid. 
    Mengapa Anda berpikir Mat 28:19-20. Tetap update hingga sekarang ini?
 
       1. Pertama Anda dapat membuat orang itu berperilaku baik, Anda pasti dapat 
           mengajar mereka diwaktu berikutnya.
       2. Jika Anda menunggu sampai orang
itu tahu segala sesuatu setelah Anda 

           mengajarnya, Anda tidak akan pernah membaptiskan mereka.
       3. Ini adalah perkembangan yang sebenarnya: Anda me
njadikan mereka murid 

           dengan cara dibaptis dan ini merupakan pengajaran pertama baru beralih 
           ketaraf berikutnya.
       4. Ini sebenarnya bukan kemajuan linear, Anda hanya perlu untuk memasukkan 

           semua tiga aspek di beberapa titik.
       5. Bagian yang paling penting dari bagian ini adalah bookends: kita pergi, dan 

           Kristus akan bersama kita.
       6. Lainnya ...

Setelah membaca Roma 6:3-8, menurut Anda apa artinya dibaptis dalam kematian Kristus?

       1. Ketika kita
masuk kedalam kolam baptisan, sifat lama kita mati dan tidak 

           mempengaruhi kita lagi.
       2. Baptisan hanyalah pemeragaan publik apa yang kita yakini benar tentang 

           kematian dan kebangkitan Kristus.
       3. Kami
masuk kedalam air karena sifat lama kita sudah mati, jika tidak, kita tidak 

           akan dibaptis.
       4. Baptisan adalah deklarasi publik bahwa kami akan memberikan hidup kita, jika 

           perlu, untuk mengikut Kristus.
       5. Ayat 8 menunjukkan bahwa iman kita yang efektif, bukan
menyimpang dari 

           kematian dan kebangkitan Kristus.
       6. Lainnya ...

Bagaimana berpartisipasi dalam pelayanan persekutuan "memberitakan kematian Tuhan sampai Ia datang" (1 Korintus 11:26)?

       1. Pertanyaan bagus, karena tidak ada yang mengamati hal itu kecuali orang-orang 

           yang sudah percaya pada kematian Kristus.
       2. Ini adalah pengingat yang baik bagi kita secara pribadi karena mudah untuk 

           melupakan pentingnya acara tersebut.
       3. Ini menunjukkan kepada alam semesta unfallen bahwa kita benar-benar percaya 

          dan menerima kematian Kristus atas nama kita.
       4. Ini seperti ritual aneh bahwa ia telah kehilangan maknanya di dunia saat ini.
       5. Jika kita melakukan hal ini serius, kita benar-benar bisa membayangkan hadir 

           pada perjamuan terakhir.
       6. Lainnya ...
 
Ulasan John 13:1-17 dan pertimbangan: Haruskah kita merubah atau memodernisasi peraturan kerendahan hati untuk abad kedua puluh satu?

       1.
Tidak, Yesus berkata bahwa kita akan diberkati jika kita akan terus menghidupkan
           kembali ritual cuci - kaki.
       2. Ya. Itu relevan dengan orang yang mengenakan sandal di jalan kotor, ada 

           tindakan yang lebih cocok perihal kerendahan hati hari ini.
       3.
Ayat ini mengarahkan kita kembali ke peristiwa sejarah sehingga kita tidak akan
           melupakannya.
       4. "Ya. Titik utama Yesus adalah bahwa para pemimpin harus melayani, bukan 

           berarti kita harus mencuci kaki.
       5. Kita perlu melakukan sesuatu karena banyak jemaat saat ini telah
mengeliminasi 

           peraturan.
       6. Lainnya ...

Menerapkan Pesan Kitab Suci

Pilihan 1: Anda telah diundang untuk mengunjungi kelas-kelas di sekolah gereja lokal Anda dan menjelaskan layanan persekutuan dan tata cara kerendahan hati. Tuliskan satu atau dua paragraf yang membuat ritus-ritus yang jelas untuk pikiran anak-anak muda.


Pilihan 2: Tulis di papan tulis, daftar ritual lainnya (selain baptisan dan komuni) yang Anda lihat dan dipraktekkan dalam jemaat Anda saat ini. Bersiaplah untuk menjelaskan apa yang dimaksudkan untuk menggambarkan dan berbagi bagaimana masing-masing telah berarti bagi Anda.

Pilihan 3: Apa saja ritual di gereja Anda yang dapat menghubungkan  ke komunitas Anda selama musim Natal? Daftar mereka dan berikan dasar-dasar Alkitab sebagai referensi untuk masing-masing. Apakah ada satu hal yang Anda dapat lakukan tahun ini sebagai kegiatan masyarakat?

I. Pendahuluan
II.
Manamai Upacara-Upacara Suci
III.
Upacara Baptisan
IV.
Upacara Kerendahan Hati
V. Perjamuan Tuhan
VI. Antisipasi Kedatangan Kedua
kali
VII. Selanjutnya Studi

Pertanyaan untuk Pertimbangan
 
1). Pelajaran pekan ini mempelajari tiga ritual tertentu Gereja kita: baptisan, upacara pencucian kaki, dan Perjamuan Tuhan. (Advent sering menyebut ini sebagai "peraturan.") Apa ritual lainnya, atau peraturan," Advent yang memiliki tempat yang diakui dalam komunitas iman?

2). Beberapa denominasi dalam Kekristenan memiliki banyak ritual, yang kadang-kadang juga disebut sebagai "sakramen." Apakah Anda melihat perbedaan konseptual antara "Tata cara" dan "sakramen"? Agar baik untuk menjadi fitur yang sah dalam praktek jemaat , harus ada ijin khusus dalam Kitab Suci? Apakah ada otorisasi untuk baptisan, pencucian kaki, dan perjamuan adalah milik Tuhan?

3). Setelah membaca beberapa ayat-ayat Alkitab tentang baptisan (misalnya, Kis 2:38, 41, 47, 1 Kor. 12:13; Kol 2:11, 12), apa yang Anda lihat menjadi begitu penting dari  pusat simbolis  ritual baptisan?

4). Karena hubungan Alkitab dengan baptisan adalah pertobatan (Kisah Para Rasul 2:38), maka begitu pentingnya kebebasan orang percaya untuk memilih dibaptis daripada  dipaksa, Advent berpendapat bahwa baptisan untuk orang yang sudah dewasa dan menentang baptisan bayi. Apakah Anda melihat kami sebagai praktik yang konsisten dengan komitmen untuk baptisan orang dewasa? Bagaimana dengan orang yang masih muda  "cukup dewasa" membuat keputusan untuk dibaptis?

5). Ellen White menawarkan nasihat ini sungguh-sungguh untuk keluarga yang setia: "Orang tua yang anaknya berkeinginan untuk dibaptis memiliki tugas yang harus dilakukan, baik dalam pemeriksaan diri  dan setia dalam memberikan pengajaran kepada anak-anak mereka. Baptisan adalah paling suci dan peraturan yang penting, dan harus ada pemahaman yang menyeluruh untuk memaknainya. Itu berarti pertobatan dari dosa, dan pintu masuk pada sebuah kehidupan baru di dalam Yesus Kristus. Sebaiknya tidak seharusnya tergesa-gesa  untuk menerima peraturan. Biarkan kedua orang tua dan anak-anak menghitung apa selanjutanya. Dalam menyetujui baptisan anak-anak mereka, orang tua Sacredly berjanji  untuk menjadi pelayan yang setia selamanya buat  anak-anaknya, untuk membimbing mereka dalam pembentukan karakter. " Bimbingan Anak, p. 499. Apakah bagian ini menyiratkan bahwa baptisan harus dibatasi hanya untuk orang dewasa?

6). Kebanyakan denominasi Kristen tidak berlatih "tata cara kerendahan hati" - atau upacara pencucian kaki, tetapi Gereja Masehi Advent Hari Ketujuh dan beberapa orang lain melakukannya. Bagaimana Anda menjelaskan alasan-alasan peraturan ini, atau ritual, bagi seorang Kristen yang belum pernah mengalaminya? Apa arti, pusat simbolis pencucian kaki ? (Yohanes 13:1 - 17) Apakah yang Anda lihat ke depan untuk ritual ini, atau ketakutan ritual ini akan ditinggalkan?

7). Beberapa berpendapat bahwa ritual kuno, seperti pencucian kaki , memiliki makna yang kaya ketika awalnya dimulai, tetapi mereka harus diperbarui sekarang agar sesuai dengan kondisi kontemporer hidup. Seorang teolog, misalnya, menyarankan agar membersihkan atau menyemir sepatu masing-masing mungkin lebih cocok untuk budaya kita hari ini. Apa pendapat Anda tentang saran ini?

8). Yesus memimpin "Perjamuan Tuhan." Pertama (Matius 26:26 - 29) Dalam ayat  ini menunjukkan tata cara asli, tidak ada bukti bahwa Yesus bermaksud untuk murid-murid-Nya agar melanjutkan ritual perjamuan malam ketika Ia tidak lagi hadir secara fisik?

9). Paulus jelas menekankan cara orang-orang Kristen di Korintus yang sedang melakukan Perjamuan Tuhan. (1 Korintus 11:17 -. 34) Apa yang tampaknya menjadi masalah? Apa solusi yang diusulkan?

10). Apakah Anda melihat hubungan antara perayaan Perjamuan Tuhan dan Kedatangan Yesus yang kedua kali?

11). Setelah merenungkan tiga ritual Kristen dalam jumlah besar, mengapa Anda berpikir bahwa itu penting untuk komunitas iman agar dapat melestarikan ritual tersebut? Bagaimana ritual itu memberikan kita penjelasan yang  jelas tentang  pemahaman Allah kita? Mengapa manusia perlu ritual ? Apakah ada alasan yang baik untuk menambah atau mengurangi dari ritual yang telah diajarkan oleh Alkitab dan tradisi iman kita? Haruskah jelas praktik-praktik tradisional, seperti merayakan Perjamuan Tuhan triwulan sebagai lawan mingguan atau bulanan, menjadi dari waktu ke waktu?

12). Apakah Anda mengadopsi ritual keluarga di rumah Anda bahwa Anda akan bersedia untuk berbagi karena berkat mereka telah membawa Anda dan anggota keluarga Anda?


Perubahan yang terjadi dalam orang percaya adalah suatu titik balik penting dalam hidupnya bahwa Yesus mengatakan itu harus dirayakan dan dikonfirmasi oleh sebuah upacara yang sesuai. Dia menginstruksikan agar para pengikutnya harus dibaptis. Bahkan, ia membuat ini bagian dari Amanat Agung untuk membawa Injil ke seluruh dunia (Matius 28:19).

Paulus menawarkan pemahamannya tentang makna upacara dramatis (lihat Roma 6:1-11). Baptisan, jelas, merupakan penguburan kebiasaan lama dari dosa, akhir dari pemberontakan pada iman,serta pengakuan bahwa biaya kematian Anak Allah untuk mengalahkan  dosa. Kemudian, sama seperti Kristus bangkit dari kubur dan kembali kepada Bapa-Nya, sehingga menaikan keKristenan dari air baptisan ke cara hidup yang baru.

Gambar Kristus di ruang atas pada malam sebelum Yesus disalibkan. Kedua belas murid itu bertengkar seperti anak-anak untuk "yang salah satunya harus dianggap sebagai yang terbesar" (Lukas 22:24).
 
Apakah Yesus menegur mereka karena kebodohan mereka atau memarahi mereka karena keengganan mereka untuk mencuci kaki satu sama lain? Sebaliknya, ia diam-diam muncul, mengambil handuk dan baskom air, dan alam semesta menyaksikan Pencipta Besar berlutut dan mencuci selusin pasang  kaki kotor. Dia bahkan membasuh kaki murid yang mengkhianati Yesus, Yudas.

Bayangkan efek pada para murid karena masing-masing pada gilirannya melihat ke bawah pada kepala Yesus yang membungkuk di atas baskom dan merasa tangan-tangan yang kuat tukang kayu mencuci kakinya. Yesus bisa saja menatap mereka dan berkata, "Kamu tidak percaya Bapa-Ku akan bersedia untuk melakukan ini, kan? Tetapi jika engkau telah melihat Aku, Anda telah melihat Bapa. Bapa mengasihi Anda sama seperti  banyak  yang saya lakukan. Jika Anda merasa nyaman dengan saya, Anda akan merasa nyaman dengan dia.


Dapatkah Anda bayangkan itu, apa yang akan Anda pikirkan tentang setiap kali kita merayakan persekutuan, termasuk mencuci kaki. Anda lihat, pembasuhan kaki yang merepotkan bagi sebagian orang, karena kita tidak melakukan itu lagi. Bukankah itu yang aneh, pada hari-hari ini. Mereka sering melakukannya. Dan itu diperlukan, karena mereka mengenakan sandal. Dan Anda mungkin mandi sebelum pergi untuk makan malam di rumah teman-teman Anda', tetapi ketika Anda sampai di sana, berjalan berdebu, kaki Anda perlu dibersihkan.


Dan sebagainya, sambil  berbaring seperti yang mereka lakukan di meja, dengan kaki mereka menjulur keluar, seorang hamba akan datang dan mencucinya. Itu adalah hal yang sopan untuk dilakukan. Sekarang kita tidak melakukan itu. Selain itu, pada Komunitas Sabbath, kaki kami pernah begitu bersih.

Mereka benar-benar tidak perlu mencuci pada pagi itu! Bukankah itu benar? Mereka selalu sempurna bersih. Jadi, kita katakan itu membuang-buang waktu, benar-benar membuang-buang air . Kenapa tidak melakukan sesuatu yang berguna?  Mengapa kita tidak mencuci mobil masing-masing? Atau mencuci jendela masing-masing?
 
Bukankah itu menjadi indah? Artinya, jika hal  ini seharusnya menjadi suatu tindakan yang kita lakukan menunjukkan kerendahan hati kita sendiri, dan Anda akan berpikir bahwa itu adalah tujuan, kadang-kadang. Ini adalah "Ordonansi Kerendahan hati." Aku merendahkan diriku, atau saya menunjukkan betapa rendah hati saya, dengan mencuci mobil tetangga saya, atau rumah, atau kakinya.

Tapi malam itu, apakah murid-murid itu rendah hati karena mereka membasuh kaki satu sama lain? Mereka tidak melakukannya. Apa yang merendahkan mereka adalah bahwa Pencipta alam semesta yang luas membasuh seluruh kaki mereka; benar-benar luar biasa. Dan inilah mengapa, selama tata cara pembasuhan kaki, saya tidak terlalu peduli untuk menyanyi atau berbicara jauh. Aku tahu kadang-kadang kita memiliki himne, dan saya tidak melakukan untuk apa pun yang dilakukan untuk motif yang baik, tetapi kadang-kadang saya pikir satu hal yang hilang adalah kesempatan untuk berpikir tentang hal ini, karena selama beberapa saat, (Anda tahu kita melakukannya begitu cepat) selama beberapa saat itu kita diingatkan tentang apa yang terjadi di ruang atas pada Kamis malam, ketika para murid tidak mencuci kaki satu sama lain. Mereka bahkan tidak mencuci Nya.

Lebih lanjut studi dengan Ellen White

Upacara ini banyak berarti untuk kami. Tuhan ingin kita mengambil seluruh adegan, tidak hanya satu tindakan pembersihan luar. Pelajaran ini tidak hanya mengacu pada satu tindakan. Ini adalah untuk mengungkapkan kebenaran besar bahwa Kristus adalah contoh kita melalui kasih karunia-Nya yang berada dalam hubungan satu sama lain. Hal ini menunjukkan bahwa seluruh hidup harus menjadi  rendah hati, setia melayani. {2MR 59,4}  

Dalam kehidupan-Nya dan pelajaran-Nya  Kristus telah memberikan contoh yang sempurna  tidak egois yang dimiliki berasal dari Allah. Allah tidak hidup untuk diri-Nya sendiri. Dengan menciptakan dunia, dan dengan menjunjung tinggi segala sesuatu, Dia terus menerus melayani untuk orang lain. Tapi Setan mewakili Tuhan kepada dunia, seperti yang ia lakukan kepada Adam dan Hawa. Keegoisan berawal dari Setan, dan hanya sejauh itu memanjakannya, sejauh ini atribut Setan dihargai. Tapi Setan dibebankan Allah dengan atribut sendiri, dan prinsip kepercayaannya menjadi lebih dan lebih luas. {2MR 59,5}

Dengan Anak Allah prinsip-prinsip ini harus ditunjukkan sebagai karakter palsu dan Allah terbukti menjadi salah satu cinta. Oleh-Nya Bapa harus diwakili. Tuhan berkomitmen yang ideal kepada Anak-Nya. Dia mengutus Kristus ke dalam dunia, diinvestasikan dengan keilahian, dengan bantalan kemanusiaan. {2MR 60,1}

Dan dengan kejelasan dan kuasa Kristus yang ditetapkan oleh sifat-sifat Allah. Dia adalah " kecerahan Kemuliaan-Nya, dan gambaran dari orang-Nya, "bahkan" gambar Allah yang tidak kelihatan "Namun. Dia merendahkan diri, mengambil rupa seorang hamba. Penebus kita adalah wahyu sempurna dari Ketuhanan, dan itu sangat penting bahwa sebagai murid-murid-Nya, kita memahami melalui Dia Allah terkait dengan kita. Dia adalah Guru besar dunia. Dan apa yang kita ketahui tentang Allah melalui Dia adalah mengukur dari kenalan kita dengan pengetahuan praktis tentang kebenaran seperti  Yesus.-Ms 43 1897, p. 2. ("Kementerian," tidak ada tanggal.) {2MR 60,2} 

Jadi Kristus menyatakan kasih-Nya bagi para murid-Nya. Semangat egois mereka dipenuhi dengan kesedihan-Nya, tetapi Ia masuk ke dalam kontroversi tidak dengan mereka mengenai kesulitan mereka. Sebaliknya Dia memberi mereka agar mereka tidak akan pernah lupa. Kasih-Nya bagi mereka tidak mudah terganggu atau dipadamkan. Dia tahu bahwa Bapa telah menyerahkan segala sesuatu kepada-Nya, dan bahwa Ia datang dari Allah, dan kembali kepada Allah. Dia memiliki kesadaran penuh keilahian-Nya, tetapi Dia telah mengesampingkan mahkota kerajaan-Nya dan jubah kerajaan-Nya, dan telah mengambil rupa seorang hamba. Salah satu tindakan terakhir kehidupan-Nya di bumi adalah untuk menyandang diriNya sebagai seorang hamba, dan melakukan bagian hamba. {DA 644,5}

Semua hal baik di surga maupun di bumi menyatakan bahwa hukum besar kehidupan adalah hukum pelayanan. Para duta Bapa yang tak terbatas bagi kehidupan setiap makhluk hidup. Kristus datang ke bumi "sebagaimana Dia beribadah." Lukas 22:27. Para malaikat "roh melayani , diutus untuk melayani bagi mereka yang akan menjadi pewaris keselamatan." Ibrani 1:14. Hukum yang sama dari layanan ditulis pada segala sesuatu di alam. Burung-burung di udara, binatang-binatang di padang, pohon-pohon hutan, daun, rumput, dan bunga-bunga, matahari di langit dan bintang-bintang terang-semua memiliki pelayanan mereka. Danau dan laut, sungai dan mata air-masing diperlukan untuk memberi. {Ed 103,2}

Seperti setiap hal di alam ini sehingga dapat  hidup di dunia, juga mengamankan sendiri. "Berilah, maka hal itu akan diberikan kepadamu" (Lukas 6:38), adalah pelajaran yang ditulis tidak kurang pasti di alam daripada di halaman Suci. {Ed 103,3}

Sebagai lereng bukit dan dataran membuka saluran untuk aliran air gunung sampai mencapai laut, yang mereka berikan telah dilunasi seratus kali lipat. Aliran yang mengalir bernyanyi dalam perjalanan meninggalkan karunia keindahan dan kesuburan. Melalui bidang, telanjang dan coklat di bawah panas musim panas ini, garis verdure menandai aliran sungai, setiap pohon yang mulia, setiap tunas, bunga merupakan saksi kasih karunia Allah dan memberikan imbalan atas keputusan kepada semua yang menjadi saluran bagi dunia. {Ed 103,4}

Dengan menciptakan dunia, dan dengan menjunjung tinggi semua hal, Ia selalu melayani orang lain. "Ia menerbitkan matahari-Nya untuk orang jahat dan orang yang baik, dan menurunkan hujan bagi orang yang benar dan orang yang tidak benar "Matius 5:45.. Ini pelayanan yang idel ,Allah telah berkomitmen untuk Anak-Nya. Yesus diberikan untuk berdiri menjadi kepala bagi manusia, bahwa dengan-Nya Dia mungkin mengajarkan apa artinya untuk melayani. Seluruh hidupnya berada di bawah hukum pelayanan Dia melayani semua, melayani untuk semua. Dengan demikian Dia tinggal dalam hukum Allah, dan dengan teladan-Nya menunjukkan bagaimana kita harus menaatinya. {DA 649,4}

Ini adalah suatu hal yang tidak boleh kita lupakan. Kasih Yesus, dengan kekuatan yang menghambat, yang akan tetap segar dalam ingatan kita. Kristus telah melembagakan layanan ini bahwa mungkin berbicara kepada indra kita dari kasih Allah yang telah dinyatakan dalam nama kami. Tidak akan ada persatuan antara jiwa kami dan Allah kecuali melalui Kristus. {DA 660,1}

Menilai Alkitab dalam Hidup Anda
1. Selama tiga menit berikutnya, cerminkan pribadi Anda dengan ritual gereja dan tata cara yang paling berarti bagi Anda. Pikirkan satu waktu ketika ritual ini benar-benar beralih kepada Anda.

2. Pada akhir tiga menit, mereka yang memilih untuk dapat berbagi pikiran mereka. Akhiri dengan doa








Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...